Selasa, 21/03/2023 07:55 WIB

Ukraina Ganti Menteri Pertahanan di Tengah Perang

 Reznikov akan dipindahkan ke menteri lain dan digantikan oleh Kyrylo Budanov, kepala badan intelijen militer GUR. 

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov memberi isyarat saat menyampaikan konferensi pers dengan Menteri Pertahanan Prancis Sebastien Lecornu, sebagai bagian dari kunjungan resmi Reznikov, di Hotel de Brienne, Kementerian Angkatan Bersenjata Prancis, di Paris pada 31 Januari 2023. (Foto: Julie Sebadelha/Pool via REUTERS)

JAKARTA, Jurnas.com - Ukraina akan menggantikan Menteri Pertahanan (Menhan) Oleksii Reznikov dengan kepala badan mata-mata militernya. Hal itu disampaikan sekutu dekat Presiden Volodymyr Zelenskyy pada Minggu (5/2).

David Arakhamia, anggota parlemen senior dan kepala blok parlemen Pelayan Rakyat metuturkan bahwa Reznikov akan dipindahkan ke menteri lain dan digantikan oleh Kyrylo Budanov, kepala badan intelijen militer GUR. 

"Perang menentukan perubahan dalam kebijakan personel," kata Arakhamia di aplikasi perpesanan Telegram.

Dia mengatakan bahwa badan "kekuatan" Ukraina - seperti kementerian pertahanan - tidak boleh dipimpin oleh politisi selama masa perang, tetapi orang-orang dengan latar belakang pertahanan atau keamanan.

Tidak ada komentar langsung dari Reznikov, mantan pengacara yang menjadi menteri pertahanan pada November 2021, beberapa bulan sebelum Rusia melancarkan invasi skala penuh pada 24 Februari 2022.

Perombakan yang akan segera terjadi juga dilaporkan oleh beberapa media Ukraina mengutip sumber serta anggota parlemen lainnya, Yaroslav Zheleznyak, menulis di Telegram.

Budanov, 37, adalah seorang agen intelijen penuh teka-teki yang dihiasi untuk perannya dalam operasi rahasia yang dengan cepat naik pangkat untuk mengepalai Direktorat Utama Intelijen Ukraina.

Arakhamia mengatakan Reznikov akan diangkat menjadi menteri industri strategis.

Keluarnya dia dari kementerian pertahanan akan menjadi perubahan profil tertinggi pemerintah dalam serangkaian pengunduran diri dan pemecatan menyusul skandal korupsi akhir bulan lalu.

Perombakan tersebut bertepatan dengan kekhawatiran Ukraina bahwa Rusia sedang merencanakan serangan besar baru bulan ini. Ukraina merencanakan serangan balasannya sendiri tetapi sedang menunggu pasokan tank tempur dan kendaraan tempur infanteri dari Barat.

Ditanya sebelumnya pada konferensi pers tentang laporan media tentang kemungkinan keluarnya dia dari kementerian, Reznikov mengatakan kepada wartawan bahwa keputusan apa pun ada di tangan Zelenskyy.

Sebagai menteri pertahanan masa perang, Reznikov, 56, memupuk hubungan dengan pejabat pertahanan Barat dan membantu mengawasi penerimaan bantuan militer miliaran dolar untuk membantu Kyiv menangkis invasi Rusia.

Reznikov memilih integrasi "de facto" Ukraina ke dalam aliansi militer NATO sebagai prioritas utama, bahkan jika bergabung dengan blok tersebut secara de jure tidak mungkin segera dilakukan.

Selama masa jabatannya sebagai menteri pertahanan, dia berbicara keras tentang korupsi masa perang, yang menurutnya mirip dengan "perampokan".

Tetapi dalam beberapa minggu terakhir kementerian pertahanannya sendiri terlibat dalam skandal korupsi atas kontrak makanan tentara yang dianggap membayar harga yang sangat tinggi. Itu menyebabkan kemarahan publik.

Salah satu wakil menterinya telah dipecat, dan dua pejabat senior lainnya juga telah meninggalkan jabatannya.

Skandal itu mendorong Zelenskyy untuk memulai perombakan besar-besaran yang menyebabkan keluarnya sejumlah gubernur daerah, wakil menteri, dan pejabat lainnya.

Reznikov menjadi tuan rumah konferensi pers pada Minggu sore, di mana dia mengatakan Ukraina mengharapkan kemungkinan serangan besar Rusia bulan ini, tetapi Kyiv memiliki sumber daya untuk menahan mereka.

Dia juga mengatakan bahwa departemen anti-korupsi kementeriannya perlu dirombak dan tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukan.

Sumber: Reuters

TAGS : Perang Rusia Ukraina Skandal Korupsi Volodymyr Zelenskyy Oleksii Reznikov




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :