Kamis, 23/03/2023 21:35 WIB

AS Tembak Jatuh Balon Mata-mata China Pakai Satu Rudal

Balon itu ditembak jatuh sekitar enam mil laut lepas pantai AS, di atas perairan yang relatif dangkal.

Balon mata-mata China yang diduga melayang ke laut setelah ditembak jatuh di lepas pantai di Pantai Surfside, Carolina Selatan, AS, 4 Februari 2023. (Foto: REUTERS/Randall Hill)

JAKARTA, Jurnas.com - Pesawat tempur militer Amerika Serikat (AS) menembak jatuh balon mata-mata China yang dicurigai saat melayang di lepas pantai Carolina Selatan pada Sabtu (4/2).

"Kami berhasil menurunkannya, dan saya ingin memuji penerbang kami yang melakukannya," kata Presiden AS, Joe Biden.

Biden mengatakan telah mengeluarkan perintah pada Rabu untuk menurunkan balon tersebut, tetapi Pentagon merekomendasikan menunggu sampai itu dapat dilakukan di atas perairan terbuka untuk melindungi warga sipil dari puing-puing yang jatuh ke Bumi dari ketinggian ribuan kaki (meter) di atas lalu lintas udara komersial.

Beberapa pesawat tempur dan pengisian bahan bakar terlibat dalam misi tersebut, tetapi hanya satu – jet tempur F-22 dari Pangkalan Angkatan Udara Langley di Virginia – yang menjadi penembak pada pukul 14:39 waktu setempat. Pesawat tersebut menggunakan satu rudal supersonik air to air AIM-9X, yang pencari panas, kata seorang pejabat senior militer AS.

Balon itu ditembak jatuh sekitar enam mil laut lepas pantai AS, di atas perairan yang relatif dangkal, berpotensi membantu upaya memulihkan elemen kunci dari peralatan pengawasan China di antara puing-puing dalam beberapa hari mendatang, kata para pejabat.

Penembakan terjadi tak lama setelah pemerintah AS memerintahkan penghentian penerbangan masuk dan keluar dari tiga bandara South Carolina - Wilmington, Myrtle Beach dan Charleston - karena apa yang dikatakan pada saat itu sebagai "upaya keamanan nasional" yang dirahasiakan. Penerbangan dilanjutkan pada Sabtu sore.

Balon tersebut pertama kali memasuki wilayah udara AS pada 28 Januari sebelum pindah ke wilayah udara Kanada pada Senin 30 Januari. Kemudian masuk kembali ke wilayah udara AS pada 31 Januari, kata seorang pejabat pertahanan AS.

Begitu melintasi daratan AS, ia tidak kembali ke perairan terbuka, membuat penembakan menjadi sulit.

Pejabat AS tidak secara terbuka mengungkapkan keberadaan balon tersebut di atas AS hingga Kamis. Washington menyebutnya sebagai pelanggaran yang jelas terhadap kedaulatan AS dan memberi tahu Beijing tentang penembakan itu pada hari Sabtu, kata seorang pejabat AS.

"Penilaian kami - dan kami akan belajar lebih banyak saat kami mengambil puing-puing - adalah bahwa itu tidak mungkin memberikan nilai tambah yang signifikan melebihi kemampuan intel (China) lainnya, seperti satelit di orbit rendah Bumi," kata pejabat senior pertahanan AS.

Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin pertama kali mengumumkan penembakan itu, dengan mengatakan balon itu digunakan oleh China dalam upaya untuk mengawasi situs-situs strategis di daratan AS.

Seorang fotografer Reuters yang menyaksikan penembakan itu mengatakan aliran datang dari jet dan menabrak balon, tetapi tidak ada ledakan. Kemudian mulai jatuh, kata fotografer.

Militer AS tidak segera memulihkan muatan dari balon pengintai China, kata pejabat AS.

FAA telah mengeluarkan pembatasan penerbangan sementara untuk mengosongkan wilayah udara di sekitar pantai Carolina Selatan. Pemberitahuan tersebut memblokir penerbangan ke lebih dari 260 km persegi - sebagian besar di atas Samudra Atlantik, menurut dokumen yang diunggah oleh FAA.

Pemberitahuan tersebut memperingatkan militer dapat menggunakan kekuatan mematikan jika pesawat melanggar larangan dan tidak mematuhi perintah untuk pergi.

Fotografer Reuters di daerah Pantai Myrtle dapat melihat balon mata-mata yang dicurigai di atas kepala, dengan dua jet militer AS terbang di sampingnya.

China menyatakan penyesalan bahwa sebuah "pesawat" yang digunakan untuk keperluan meteorologi sipil dan tujuan ilmiah lainnya telah tersesat ke wilayah udara AS.

Kementerian luar negeri China mengatakan pada hari Sabtu bahwa penerbangan "pesawat" di atas Amerika Serikat adalah kecelakaan force majeure, dan menuduh politisi dan media AS mengambil keuntungan dari situasi tersebut untuk mendiskreditkan Beijing.

Tetapi Pentagon menilai bahwa balon itu hanyalah yang terbaru dari serangkaian aktivitas balon mata-mata China yang menjangkau dunia. Pada hari Jumat, dikatakan bahwa balon China lainnya sedang terbang di atas Amerika Latin.

“Selama beberapa tahun terakhir, balon China sebelumnya telah terlihat di negara-negara di lima benua, termasuk di Asia Timur, Asia Selatan, dan Eropa," kata pejabat pertahanan senior itu.

Balon mata-mata China yang dicurigai mendorong Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken untuk menunda kunjungan ke Cina minggu ini yang diharapkan akan dimulai pada hari Jumat.

Penundaan perjalanan Blinken, yang telah disetujui pada November oleh Biden dan Presiden China Xi Jinping, merupakan pukulan bagi mereka yang melihatnya sebagai kesempatan yang terlambat untuk menstabilkan hubungan yang semakin retak antara kedua negara.

China menginginkan hubungan AS yang stabil sehingga dapat fokus pada ekonominya, yang terpukul oleh kebijakan nol-COVID yang sekarang ditinggalkan dan diabaikan oleh investor asing yang khawatir dengan apa yang mereka lihat sebagai kembalinya intervensi negara di pasar.

Sumber: CNA

TAGS : Balon Mata-mata Perang Dingin China Amerika Serikat Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :