Rabu, 08/02/2023 20:21 WIB

AS Beri Sinyal Kirim Tank Abrams ke Ukraina

Para pejabat mengatakan pengumuman bisa datang paling cepat Rabu.

AS siap untuk menyetujui pengiriman tank Abrams ke Ukraina Tentara AS berdiri dengan bendera Polandia dan AS di dekat tank M1A2 Abrams di luar aula Pameran Industri Pertahanan Internasional ke-30 di Kielce, Polandia, pada 5 September 2022. (Foto: REUTERS/Kacper Pempel)

JAKARTA, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) tampaknya siap untuk memulai proses yang pada akhirnya akan mengirim puluhan tank tempur M1 Abrams ke Ukraina, kata dua pejabat AS kepada Reuters, Selasa (24 Januari).

Keputusan seperti itu oleh AS datang hanya beberapa hari setelah Washington menentang pengiriman Abrams, meskipun ada tuntutan dari Kyiv dan tekanan publik dari Berlin karena menghadapi seruan untuk mengirim tank tempur Leopard buatan Jerman.

Para pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan pengumuman bisa datang paling cepat Rabu.

Mereka menambahkan bahwa Abrams kemungkinan akan diperoleh melalui dana yang dikenal sebagai Inisiatif Bantuan Keamanan Ukraina (USAI), yang memungkinkan pemerintahan Presiden Joe Biden mendapatkan senjata dari industri, bukan dari stok senjata AS yang ada.

Salah satu pejabat mengatakan, ada kemungkinan pemerintahan Biden dapat menggunakan proses USAI untuk membeli Abrams dari sekutu yang memilikinya, memperbaruinya, lalu mengirimnya ke Ukraina.

Prosesnya bisa memakan waktu berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

AS dan sekutunya gagal selama pembicaraan di Jerman pekan lalu untuk meyakinkan Berlin untuk menyediakan tank tempur Leopard ke Ukraina, permintaan utama dari Kyiv saat mencoba untuk menghirup momentum baru dalam perjuangannya melawan pasukan Rusia.

Ukraina mengatakan tank-tank tempur Barat lapis baja berat akan memberi pasukannya lebih banyak mobilitas dan perlindungan menjelang serangan baru Rusia yang diharapkan Kyiv dalam waktu dekat. Mereka juga dapat membantu Ukraina merebut kembali beberapa wilayah yang telah jatuh ke tangan Rusia.

Para pejabat AS mengatakan bahwa Abrams sulit untuk dirawat, sulit untuk melatih orang Ukraina untuk beroperasi, dan menggunakan bahan bakar jet - menjadikannya pilihan yang buruk untuk fase perang ini.

Pada Selasa, Pentagon menolak untuk mengatakan apakah Washington akan menyediakan tank ke Ukraina tetapi menegaskan kembali tantangan yang ditimbulkan oleh Abrams.

"M1 (Abrams) adalah sistem senjata kompleks yang menantang untuk dipertahankan ... itu benar kemarin, itu benar hari ini dan akan benar di masa depan," kata juru bicara Pentagon Brigadir Jenderal Pat Ryder kepada wartawan.

“Kami terus berdiskusi dengan Ukraina dan sekutu serta mitra kami tentang apa persyaratan pertahanan jangka menengah dan panjang untuk Ukraina,” kata Ryder.

Meski akhirnya mundur, Berlin mengatakan hanya akan mengirim tank Leopard ke Ukraina jika Amerika Serikat setuju untuk mengirim tanknya sendiri.

“Satu-satunya alasan Amerika Serikat akan mengirim tank M1 ke Ukraina adalah untuk memberi Jerman perlindungan politik yang diperlukan untuk membuka kunci tank Leopard,” kata Mark Cancian, pakar pertahanan di Pusat Kajian Strategis dan Internasional.

Pengungkapan tentang melemahnya posisi AS datang pada hari yang sama sumber mengatakan bahwa Jerman akan mengirim tank Leopard 2 ke Ukraina untuk membantu melawan invasi Rusia dan memungkinkan negara lain seperti Polandia untuk melakukan hal yang sama.

Partai Sosial Demokrat Kanselir Jerman Olaf Scholz telah menahan diri, waspada terhadap langkah-langkah yang dapat menyebabkan eskalasi Moskow lebih jauh.

Sumber: Reuters

TAGS : Tank Abrams Amerika Serikat Perang Rusia Ukrania Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :