Rabu, 08/02/2023 19:50 WIB

Studi: Inti Bumi Kemungkinan mulai Berputar ke Arah Berlawanan

Kira-kira 5.000 kilometer di bawah permukaan tempat kita tinggal,

Massa bumi sekarang dapat dinyatakan sebagai enam ronnagram setelah para ilmuwan memilih untuk menambahkan prefiks metrik baru. (Foto: NASA/AFP/Handout)

JAKARTA, Jurnas.com - Penelitian mengungkapkan, inti dalam bumi, sebuah bola besi panas seukuran Pluto, telah berhenti berputar ke arah yang sama dengan bagian planet lainnya dan bahkan mungkin berputar ke arah lain.

Kira-kira 5.000 kilometer di bawah permukaan tempat kita tinggal, "planet di dalam planet" ini dapat berputar secara mandiri karena mengapung di inti luar logam cair.

Persisnya bagaimana inti dalam berputar telah menjadi bahan perdebatan di antara para ilmuwan - dan penelitian terbaru diharapkan terbukti kontroversial.

Sedikit yang diketahui tentang inti dalam berasal dari pengukuran perbedaan kecil dalam gelombang seismik - yang diciptakan oleh gempa bumi atau terkadang ledakan nuklir - saat mereka melewati bagian tengah Bumi.

Mencari untuk melacak gerakan inti dalam, penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience menganalisis gelombang seismik dari gempa berulang selama enam dekade terakhir.

Penulis studi tersebut, Xiaodong Song dan Yi Yang dari China`s Peking University, mengatakan mereka menemukan bahwa rotasi inti dalam hampir berhenti sekitar tahun 2009 dan kemudian berbalik ke arah yang berlawanan.

"Kami yakin inti dalam berotasi, relatif terhadap permukaan bumi, bolak-balik, seperti ayunan," kata mereka kepada AFP. "Satu siklus ayunan adalah sekitar tujuh dekade", yang berarti arahnya berubah kira-kira setiap 35 tahun, tambah mereka.

Mereka mengatakan itu sebelumnya berubah arah pada awal 1970-an, dan memperkirakan perubahan berikutnya akan terjadi pada pertengahan 2040-an.

Para peneliti mengatakan rotasi ini kira-kira sejalan dengan perubahan dalam apa yang disebut "panjang hari" - variasi kecil dalam waktu yang tepat yang dibutuhkan Bumi untuk berputar pada porosnya.

Sejauh ini hanya sedikit yang menunjukkan bahwa apa yang dilakukan inti dalam memiliki banyak pengaruh pada penghuni permukaan. Namun para peneliti mengatakan mereka percaya ada hubungan fisik antara semua lapisan bumi, dari inti ke permukaan.

"Kami berharap studi kami dapat memotivasi beberapa peneliti untuk membangun dan menguji model yang memperlakukan seluruh Bumi sebagai sistem dinamis yang terintegrasi," kata mereka.

Para ahli yang tidak terlibat dalam penelitian menyatakan kehati-hatian tentang temuannya, menunjuk ke beberapa teori lain dan memperingatkan bahwa masih banyak misteri tentang pusat Bumi.

"Ini adalah studi yang sangat hati-hati oleh para ilmuwan hebat yang memasukkan banyak data," kata John Vidale, seismolog di University of Southern California. "(Tapi) tidak ada model yang menjelaskan semua data dengan sangat baik menurut saya," tambahnya.

Vidale menerbitkan penelitian tahun lalu yang menunjukkan bahwa inti dalam berosilasi jauh lebih cepat, berubah arah setiap enam tahun atau lebih. Karyanya didasarkan pada gelombang seismik dari dua ledakan nuklir pada akhir 1960-an dan awal 1970-an.

Kerangka waktu itu berada di sekitar titik ketika penelitian hari Senin mengatakan bahwa inti dalam terakhir kali berubah arah -- yang disebut Vidale "semacam kebetulan".

Ahli geofisika terbelah

Teori lain - yang menurut Vidale memiliki beberapa bukti bagus yang mendukungnya - adalah bahwa inti dalam hanya bergerak secara signifikan antara tahun 2001 hingga 2013 dan tetap bertahan sejak saat itu.

Hrvoje Tkalcic, seorang ahli geofisika di Universitas Nasional Australia, telah menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa siklus inti dalam adalah setiap 20 hingga 30 tahun, bukan 70 yang diusulkan dalam studi terbaru.

"Model matematika ini kemungkinan besar semuanya salah karena menjelaskan data yang diamati tetapi tidak diperlukan oleh data," kata Tkalcic. "Oleh karena itu, komunitas geofisika akan terbagi atas temuan ini dan topiknya akan tetap kontroversial."

Dia membandingkan seismolog dengan dokter "yang mempelajari organ dalam tubuh pasien dengan menggunakan peralatan yang tidak sempurna atau terbatas".

"Kurangnya sesuatu seperti CT scan, citra kita tentang bagian dalam Bumi masih kabur," katanya, memprediksi lebih banyak kejutan di masa depan.

Itu bisa mencakup lebih banyak tentang teori bahwa inti dalam mungkin memiliki bola besi lain di dalamnya seperti boneka Rusia. "Sesuatu sedang terjadi dan saya pikir kita akan mengetahuinya," kata Vidale. "Tapi mungkin butuh satu dekade."

Sumber: AFP

TAGS : Ilmu Pengetahuan Alam Penelitian Bumi Pluto




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :