Sabtu, 04/02/2023 22:40 WIB

Presiden Zelenskyy Rombak Pemerintahan di Tengah Kasus Korupsi

Zelenskyy tidak menyebutkan nama pejabat yang akan diganti tetapi mengindikasikan perombakan sudah dekat.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berpidato di hadapan bangsa di Kyiv (File: Kantor Pers Presiden Ukraina via AP)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy mengatakan akan melakukan perubahan pada pemerintah dan dinas keamanan sebagai bagian dari tindakan keras baru terhadap korupsi, hampir setahun sejak Rusia menginvasi negara itu.

Dalam pidato video malamnya pada Senin, Zelenskyy tidak menyebutkan nama pejabat yang akan diganti tetapi mengindikasikan perombakan sudah dekat.

"Sudah ada keputusan personalia—ada yang hari ini, ada yang besok—terkait pejabat berbagai level di kementerian dan struktur pemerintahan pusat lainnya, juga di daerah dan di sistem penegakan hukum," kata Zelenskyy.

Zelenskyy terpilih dengan telak pada 2019 dengan janji untuk mereformasi pemerintah dan memberantas korupsi, yang melanda negara itu jauh sebelum Moskow mengirim pasukannya melintasi perbatasan pada 24 Februari tahun lalu.

Ukraina menempati peringkat 122 dari 180 negara dalam Indeks Persepsi Korupsi Transparency International pada tahun 2021.

Selama akhir pekan, terlihat bahwa kementerian pertahanan telah membeli makanan untuk tentara dengan harga yang dinaikkan, menimbulkan pertanyaan tentang proses pengadaan pemerintah.

Pada hari Minggu, polisi antikorupsi mengatakan mereka telah menahan wakil menteri infrastruktur karena dicurigai menerima suap $400.000 untuk memfasilitasi impor generator ke Ukraina pada masa perang September lalu. Wakil menteri juga dicopot dari jabatannya.

Media Ukraina melaporkan bahwa sejumlah menteri kabinet dan pejabat senior dapat dipecat karena Zelenskyy bergerak untuk merampingkan pemerintahan.

Salah satu sekutu utama presiden sebelumnya mengatakan pejabat korup akan "aktif" dipenjara.

Zelenskyy juga mengumumkan pada hari Senin bahwa pejabat pemerintah akan dilarang melakukan perjalanan pribadi ke luar negeri.

Langkah itu menyusul terungkapnya Wakil Jaksa Agung Oleksiy Symonenko pergi berlibur ke Spanyol pada Desember dan Januari menggunakan Mercedes milik seorang pengusaha Lviv.

Mengutip sumber penegak hukum, surat kabar online Ukrainska Pravda melaporkan bahwa Symonenko telah mengundurkan diri.

Sebuah komite parlemen pada hari Senin sepakat untuk memperketat peraturan tentang pengadaan dan mengumumkan beberapa harga selama masa konflik.

Menteri Pertahanan Oleksii Reznikov, dikutip media, mengatakan kepada komite bahwa laporan korupsi di kementerian didasarkan pada "kesalahan teknis" tanpa uang berpindah tangan.

Biro Anti-Korupsi Nasional mengatakan sedang menyelidiki kemungkinan kejahatan perampasan dana atau penyalahgunaan kekuasaan sehubungan dengan pengadaan, yang katanya bernilai lebih dari 13 miliar hryvnia Ukraina ($352 juta).

Ekonomi Ukraina menyusut sepertiga tahun lalu, dan negara itu sangat bergantung pada bantuan keuangan Barat. Para donor, termasuk Dana Moneter Internasional dan Uni Eropa, telah berulang kali meminta transparansi dan tata kelola yang lebih baik.

SUMBER: AL JAZEERA

TAGS : Perang Rusia Ukraina Skandal Korupsi Volodymyr Zelenskyy




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :