Sabtu, 04/02/2023 21:49 WIB

Tentara Israel Bunuh Remaja Palestina di Tepi Barat

Bocah itu diidentifikasi sebagai Omar Khaled Lutfi Khmour yang berusia 14 tahun oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Palestina, yang mengumumkan kematiannya pada Senin sore.

Israel telah membunuh 14 warga Palestina tahun ini, ketika tentara Israel melanjutkan serangan hampir setiap hari di Tepi Barat yang diduduki (File: Hazem Bader/AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Tentara Israel menembak dan membunuh seorang anak Palestina dalam serangan di Tepi Barat yang diduduki di selatan.

Bocah itu diidentifikasi sebagai Omar Khaled Lutfi Khmour yang berusia 14 tahun oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Palestina, yang mengumumkan kematiannya pada Senin sore.

Kemenkes Palestina melaporkan pada Senin pagi bahwa Khmour menderita luka serius ketika dia ditembak di kepala oleh pasukan Israel selama penggerebekan di kamp pengungsi Dheisheh di kota Bethlehem.

Pasukan Israel menggerebek kamp sebelum fajar pada hari Senin dan melakukan penangkapan, di mana terjadi konfrontasi dengan pemuda Palestina.

Tentara Israel mengatakan pasukannya melepaskan tembakan sebagai tanggapan atas lemparan batu, bom molotov, dan alat peledak improvisasi ke arah mereka.

Kementerian Pendidikan Palestina mengutuk pembunuhan itu dan mengatakan Khmour adalah siswa kelas sembilan di sekolah badan pengungsi PBB di kamp tersebut.

Khmour adalah anak kecil Palestina keempat yang dibunuh oleh tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki dalam 16 hari pertama tahun 2023. Dia juga orang Palestina ke-14 yang dibunuh oleh Israel secara total selama periode yang sama.

Tentara Israel secara teratur melakukan penggerebekan, penangkapan dan pembunuhan warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan militer sejak 1967 di Tepi Barat.

Namun, selama setahun terakhir, Israel telah meningkatkan operasinya, yang mengarah ke penggerebekan dan pembunuhan hampir setiap hari di desa-desa, kota-kota dan kamp-kamp pengungsi Palestina di bawah spanduk penghancuran perlawanan bersenjata terbatas yang terfokus di utara Tepi Barat yang diduduki.

Pasukan Israel telah membunuh warga sipil yang menghadapi mereka selama penggerebekan, para pengamat yang tidak terlibat serta pejuang Palestina dalam pembunuhan yang ditargetkan dan selama bentrokan bersenjata. Namun, mayoritas dari mereka yang tewas adalah warga sipil.

PBB mengatakan 2022 adalah tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki sejak 2006, dengan pasukan Israel membunuh 171 warga Palestina, termasuk lebih dari 30 anak-anak.

Sebanyak 224 warga Palestina tewas pada tahun 2022, termasuk 53 orang selama tiga hari serangan Israel di Jalur Gaza yang terkepung. Dari 53, 17 adalah anak-anak. Setidaknya 9.000 warga Palestina terluka selama periode yang sama.

Sumber: AFP

TAGS : Omar Khaled Lutfi Khmour Israel Palestina Timur Tengah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :