Kamis, 02/02/2023 08:12 WIB

Tingkatkan Hubungan Kedua Negara, Presiden Xi Jinping akan Kunjungi Arab Saudi

Tingkatkan Hubungan Kedua Negara, Presiden Xi Jinping akan Kunjungi Arab Saudi.

Presiden China Xi Jinping, kiri, dengan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud, kanan, menghadiri Jalan Menuju Republik Arab - upacara penutupan pameran artefak yang digali di Arab Saudi di Museum Nasional China di Beijing, China, pada Maret 16, 2017 (File: Lintao Zhang/EPA)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden China, Xi Jinping akan melakukan kunjungan tiga hari ke Arab Saudi minggu ini, bertemu raja dan penguasa de facto pengekspor minyak terbesar dunia.

Pemimpin China itu akan tiba pada Rabu untuk perjalanan ketiganya ke luar negeri sejak pandemi virus corona (COVID-19) dimulai dan yang pertama ke Arab Saudi sejak 2016.

"Kunjungan tersebut datang atas undangan dari Raja Saudi Salman untuk meningkatkan hubungan bersejarah dan kemitraan strategis antara kedua negara," kata kantor berita resmi Saudi Press Agency (SPA) pada Selasa, seperti dikutip dari Al Jazeera.

Perjanjian awal senilai $29,26 miliar (lebih dari 110 miliar riyal Saudi) akan ditandatangani selama KTT Saudi-China minggu ini, kata SPA.

Xi, kepala ekonomi nomor dua dunia, juga akan menghadiri pertemuan puncak dengan para penguasa dari pembicaraan dengan para pemimpin dari tempat lain di Timur Tengah, memperkuat hubungan China yang berkembang dengan kawasan tersebut.

Xi juga akan menghadiri KTT Teluk-Tiongkok untuk kerja sama dan pembangunan dan pertemuan Arab-Tiongkok dengan partisipasi dari enam anggota Dewan Kerjasama Teluk (GCC), termasuk Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Qatar, Bahrain, Kuwait , dan Oman.

KTT bilateral, yang diketuai oleh Raja Salman dan dihadiri oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS), penguasa de facto kerajaan, terjadi setelah Xi mendapatkan masa jabatan ketiga yang bersejarah pada bulan November.

Kunjungan Xi mencerminkan hubungan yang jauh lebih dalam yang dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir antara kedua negara, kata Ali Shihabi, seorang analis Saudi yang dekat dengan pemerintah.

"Sebagai importir terbesar minyak Saudi, China adalah mitra yang sangat penting dan hubungan militer telah berkembang dengan kuat," katanya, seraya menambahkan bahwa dia berharap “sejumlah perjanjian akan ditandatangani”.

Kunjungan tersebut juga bertepatan dengan meningkatnya ketegangan antara Arab Saudi dan Amerika Serikat atas berbagai masalah mulai dari kebijakan energi hingga keamanan regional dan hak asasi manusia.

Pukulan terbaru terhadap kemitraan yang telah berlangsung puluhan tahun itu terjadi pada bulan Oktober ketika blok minyak OPEC+ setuju memangkas produksi sebesar dua juta barel per hari, sebuah langkah yang menurut Gedung Putih sama dengan menyejajarkan diri dengan Rusia dalam perang di Ukraina.

Pada hari Minggu, OPEC+ memilih untuk mempertahankan pemotongan tersebut. Shihabi mengatakan waktunya adalah "kebetulan dan tidak diarahkan ke Amerika Serikat (AS)".

China melihat Arab Saudi sebagai sekutu utamanya di Timur Tengah tidak hanya karena kepentingannya sebagai pemasok minyak tetapi juga kecurigaan yang sama terhadap campur tangan Barat, terutama dalam isu-isu seperti hak asasi manusia.

Menteri Luar Negeri China, Wang Yi mengatakan pada bulan Oktober bahwa Arab Saudi adalah "prioritas" dalam strategi diplomatik China secara keseluruhan dan regional. China membeli kira-kira seperempat dari ekspor minyak Saudi.

Pasar minyak dilanda kekacauan dengan invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari.

G7 dan Uni Eropa pada hari Jumat menyepakati batas harga minyak Rusia sebesar $60 per barel dalam upaya untuk menolak pendapatan Kremlin untuk melanjutkan perang, memicu ketidakpastian lebih lanjut.

"Minyak mungkin akan menjadi agenda yang lebih tinggi daripada saat Biden berkunjung," kata Torbjorn Soltvedt dari firma intelijen risiko Verisk Maplecroft. "Ini adalah dua pemain terpenting di pasar minyak – Saudi di sisi penawaran, dan kemudian China di sisi permintaan."

Ada potensi bagi kedua belah pihak untuk meningkatkan kerja sama dalam pembangunan infrastruktur seperti kilang.

Di luar energi, para analis mengatakan para pemimpin dari kedua negara diharapkan membahas kesepakatan potensial yang dapat membuat perusahaan China menjadi lebih terlibat dalam proyek-proyek besar yang merupakan inti dari visi putra mahkota untuk mendiversifikasi ekonomi Saudi dari minyak.

Proyek-proyek itu termasuk megacity futuristik senilai $500 miliar yang dikenal sebagai NEOM, yang disebut kota "kognitif" yang akan sangat bergantung pada pengenalan wajah dan teknologi pengawasan.

TAGS : Hubungan China Arab Saudi Xi Jinping Raja Salman Amerika Serikat Perang Rusia dan Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :