Sabtu, 02/03/2024 19:32 WIB

Khamenei Salahkan AS dan Israel atas Kerusuhan di Iran.

Khamenei Salahkan AS dan Israel atas Kerusuhan di Iran.

Ayatollah Ali Khamenei memecah kebisuannya atas protes yang mengguncang Iran sejak kematian Mahsa Amini (Khamenei.IR/AFP)

JAKARTA, Jurnas.com – Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, menyalahkan Amerika Serikat (AS) dan Israel atas protes yang sudah berlangsung lebih dari dua minggu di negara itu. Ia menuduh tersebut berusaha menghentikan kemajuan Iran.

Khamenei pada Senin mencap protes anti-pemerintah, beberapa yang terbesar di negara itu selama bertahun-tahun, sebagai "kerusuhan".

Pemimpin berusia 83 tahun itu tetap diam atas protes, yang meletus setelah seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun, Mahsa Amini, meninggal bulan lalu dalam tahanan polisi moral Iran.

"Saya katakan secara eksplisit bahwa kerusuhan dan ketidakamanan ini adalah desain oleh AS dan pendudukan, rezim Zionis (Israel) dan mereka yang dibayar oleh mereka, dan beberapa pengkhianat Iran di luar negeri membantu mereka," kata Khamenei kepada taruna yang lulus di sebuah universitas kepolisian di Teheran.

"Dalam kecelakaan yang terjadi, seorang wanita muda meninggal, yang juga membuat kami sedih, tetapi reaksi atas kematiannya sebelum penyelidikan (berlangsung) … ketika beberapa orang datang untuk membuat jalanan tidak aman, membakar Quran, melepas jilbab, dan membakar masjid dan mobil orang – itu bukan reaksi normal dan alami," kata Khamenei saat dikelilingi oleh kepala polisi, tentara, dan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC).

Khamenei berusaha untuk lebih lanjut melemparkan kerusuhan sebagai bagian dari upaya asing untuk mengacaukan Iran. Ia mengatakan "alasan" lain akan digunakan untuk mengacaukan negara jika bukan karena kematian Amini.

Ia berpendapat, kerusuhan itu adalah upaya untuk menghentikan negara itu dari kemajuan yang dia katakan telah dibuat meskipun ada sanksi keras AS yang diberlakukan sejak 2018 ketika Washington secara sepihak meninggalkan kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia.

"Mereka merasa bahwa negara sedang berkembang menuju kekuatan skala penuh dan mereka tidak dapat mentolerir ini," kata Khamenei.

AS dikatakan sedang mempertimbangkan sanksi lebih lanjut terhadap Negeri Para Mullah itu sehubungan dengan protes, yang telah menyebabkan kematian puluhan orang.

Sisi lain, Paman Sam telah mengurangi beberapa sanksi internet terhadap Iran untuk mencoba membantu orang Iran menghindari pembatasan pemerintah di internet yang diberlakukan sejak protes dimulai.

Ketegangan etnis

Dalam pidatonya, Khamenei menyinggung kerusuhan di antara populasi etnis Kurdi dan Baluch Iran tetapi berpendapat bahwa Iran tidak akan terpecah berdasarkan garis etnis.

"Saya telah tinggal di antara etnis Baluchis dan mereka sangat setia kepada Republik Islam. Etnis Kurdi juga termasuk salah satu kelompok paling maju di Iran yang mencintai tanah air mereka, Islam dan kemapanan," Khamenei. 

Selama lebih dari seminggu, IRGC terus-menerus menyerang posisi di wilayah Kurdi di Irak utara, di barat laut Iran, di mana dikatakan kelompok teroris bermarkas. Pemerintah telah berusaha untuk menyajikan protes sebagai melayani tujuan pemisahan diri.

Serangan 28 September di Irak utara oleh IRGC, yang menggunakan rudal dan drone, menewaskan sedikitnya 13 orang. Di provinsi tenggara Sistan dan Baluchistan, baku tembak mematikan menewaskan sedikitnya 20 orang di kota Zahedan pekan lalu.

Pihak berwenang mengatakan baku tembak terjadi setelah anggota kelompok separatis "teroris" melancarkan serangan yang juga menewaskan beberapa anggota paramiliter IRGC dan Basij.

Sementara itu, sejumlah pengunjuk rasa perempuan terekam kamera membakar hijab atau memotong rambut mereka, menjadikan hijab sebagai salah satu tema utama unjuk rasa. Meski begitu, Khamenei berpendapat bahwa hijab bukanlah isu sentral.

"Banyak orang yang tidak berhijab lengkap termasuk pendukung serius Republik Islam dan berpartisipasi dalam berbagai acara. Masalahnya adalah tentang kemerdekaan, ketahanan, penguatan, dan kekuatan Islam Iran," kata pemimpin tertinggi itu.

Adapun para pengunjuk rasa itu sendiri, Khamenei melukis banyak dari mereka sebagai sesat – dan mengatakan mereka dapat dibuat untuk memahami bahwa mereka telah membuat kesalahan dengan menghukum mereka, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Komentar oleh atlet dan artis terkemuka untuk mendukung protes juga menarik perhatian Khamenei. Ia mengatakan bahwa mereka yang berbicara hanya mewakili sebagian kecil komunitas olahraga dan seni Iran.

Setidaknya dua pesepakbola dan seorang musisi yang menyatakan dukungan untuk protes ditangkap pekan lalu.

Media lokal melaporkan pada hari Senin bahwa pelatih kepala dan sejumlah pemain dari Persepolis FC, salah satu klub sepak bola terbesar Iran, dipanggil ke entitas keamanan untuk membahas aktivitas online mereka terkait dengan protes.

Sumber: Al Jazeera

KEYWORD :

Protes Kematian Mahsa Amini Iran Israel Ayatollah Ali Khamenei Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :