Minggu, 27/11/2022 01:56 WIB

Paus Fransiskus Memohon Putin dan Zelenskyy Hentikan Kekerasan dan Kematian

Paus Fransiskus Memohon Putin dan Zelenskyy Hentikan Kekerasan dan Kematian.

Pope Francis holds a news conference aboard the papal plane on his flight back after visiting Canada, July 29, 2022. (File photo: Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Paus Fransiskus untuk pertama kalinya secara langsung mengimbau Presiden Rusia Vladimir Putin menghentikan kekerasan dan kematian di Ukraina. Ia mengatakan bahwa dihantui oleh sungai darah dan air mata.

Kepala Gereja Katolik juga mengutuk pencaplokan empat wilayah Ukraina. Ia mengatakan, pencaplokan tersebut berisiko eskalasi nuklir dan mendesak Putin memikirkan bangsanya sendiri selama pidato yang didedikasikan untuk Ukraina di Lapangan Santo Petrus.

Seorang pejabat Vatikan mengatakan pidato yang berapi-api itu begitu suram, sehingga mengingatkan pada seruan perdamaian radio oleh Paus Yohanes XXIII pada tahun 1962 selama Krisis Rudal Kuba.

Paus Fransiskus berulang kali mengutuk invasi Rusia ke Ukraina dan kematian yang disebabkannya, tetapi itu adalah pertama kalinya dia mengajukan permohonan pribadi langsung kepada Putin.

"Permohonan saya terutama ditujukan kepada presiden Federasi Rusia, memohon dia untuk menghentikan spiral kekerasan dan kematian ini, bahkan karena cinta kepada rakyatnya sendiri," kata Paus Fransiskus.

Ia juga meminta Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy untuk mempertimbangkan proposal untuk menghentikan pertempuran.

"Di sisi lain, menderita oleh penderitaan besar penduduk Ukraina setelah agresi yang dideritanya, saya menyampaikan seruan yang sama harapannya kepada presiden Ukraina untuk terbuka terhadap proposal perdamaian yang serius," katanya.

Ia membuat seruan mendesak dalam nama Tuhan untuk mengakhiri konflik. Ia mengatakan perang Rusia dan Ukraina tidak masuk akal bahwa dunia mempertaruhkan konflik nuklir.

Fransiskus kemudian men-tweet seruan kepada kedua pemimpin itu dalam bahasa Rusia dan Ukraina.

Dua hari lalu, Putin memproklamirkan pencaplokan empat wilayah Ukraina yang diduduki sebagian, menyebut penduduk wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporizhia yang diduduki Ukraina sebagai warga negara kita selamanya.

Ukraina dan sekutu Barat mengutuk pencaplokan itu sebagai tindakan ilegal. Kyiv mengatakan akan terus berjuang untuk merebut kembali semua wilayah Ukraina yang diduduki.

Rusia memveto resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang akan menyatakan referendumnya tidak memiliki validitas dan mendesak semua negara untuk tidak mengakui pencaplokan wilayah tersebut oleh Moskow.

Ukraina pada Minggu mengklaim kendali penuh atas pusat logistik timur Lyman, perolehan medan perang paling signifikan di Kyiv dalam beberapa minggu.

"Saya sangat menyesalkan situasi buruk yang telah tercipta dalam beberapa hari terakhir, dengan lebih banyak tindakan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip hukum internasional," kata Paus Fransiskus dalam referensi yang jelas tentang pencaplokan itu.

Mengacu pada etnis Rusia yang tinggal di Ukraina, Paus Fransiskus mengatakan perlu juga menghormati hak-hak minoritas dan kekhawatiran mereka yang sah.

Paus Fransiskus mengatakan menyedihkan bahwa dunia belajar tentang geografi Ukraina melalui nama-nama tempat seperti Bucha, Irpin, Mariupol, Izyum, Zaporizhzhia dan tempat-tempat lain di mana orang-orang menderita penderitaan dan ketakutan yang tak terlukiskan.

Sumber: Al Jazeera

TAGS : Paus Fransiskus Perang Rusia dan Ukraina Vladimir Putin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :