Kamis, 08/12/2022 06:40 WIB

AS Bantu Warga Iran Akses Internet di Tengah Demo Kematian Mahsa Amini

AS bantu warga Iran akses internet di tengah demo kematian Mahsa Amini.

Demonstran berkumpul di sekitar barikade yang terbakar selama protes untuk Mahsa Amini di Teheran, 19 September (AFP)

JAKARTA, Jurnas.comAmerika Serikat (AS) mengeluarkan izin untuk melonggarkan sanksi terhadap layanan internet di Iran. Langkah itu bertujuan untuk mendukung arus informasi yang bebas bagi warga Iran di tengah meluasnya protes anti-pemerintah.

Kementerian Keuangan AS mengatakan pada Jumat bahwa keputusan itu diambil sebagai tanggapan terhadap pihak berwenang Iran yang memblokir akses internet di negara itu untuk mengganggu demonstrasi dan mencegah dunia menyaksikan tindakan kerasnya terhadap para demonstran.

"Dengan perubahan-perubahan ini, kami membantu rakyat Iran menjadi lebih siap melawan upaya pemerintah untuk mengawasi dan menyensor mereka," kata Wakil Menteri Keuangan AS Wally Adeyemo dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (24/9).

Kerusuhan yang sedang berlangsung di Iran dipicu oleh kematian Mahsa Amini yang ditangkap di ibukota Iran, Teheran, karena disebut mengenakan jilbab secara tidak pantas.

Polisi Iran membantah bahwa Amini dipukuli dalam tahanan, tetapi kasusnya telah memobilisasi demonstrasi di seluruh negeri, memicu kecaman global terhadap Teheran.

Awal pekan ini, pengawas internet NetBlocks mendokumentasikan gangguan hampir total terhadap layanan internet di Iran barat dan sebagian di ibu kota, serta pembatasan di seluruh negeri pada media sosial dan platform komunikasi Instagram dan WhatsApp.

"Ketika orang-orang Iran yang berani turun ke jalan untuk memprotes kematian Mahsa Amini, Amerika Serikat menggandakan dukungannya untuk aliran informasi yang bebas kepada rakyat Iran," kata Adeyemo pada Jumat.

Lisensi AS memperluas pengecualian sanksi ke platform media sosial, konferensi video, dan layanan cloud, serta alat anti-sensor dan perangkat lunak terkait.

Sejak mantan Presiden AS Donald Trump membatalkan kesepakatan nuklir Iran pada 2015, berbagai sektor ekonomi Iran berada di bawah sanksi AS yang berat.

Presiden Joe Biden berusaha untuk kembali ke pakta itu, yang melihat Iran mengurangi program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi terhadap ekonominya, tetapi upaya diplomatik untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu terhenti.

Dalam beberapa hari terakhir, Biden dan pembantu utamanya telah menyatakan dukungan untuk pengunjuk rasa Iran. "Hari ini, kami berdiri bersama warga negara pemberani dan wanita pemberani Iran yang saat ini berdemonstrasi untuk mengamankan hak-hak dasar mereka," kata Biden kepada Majelis Umum PBB, Rabu.

Awal pekan ini, pemerintah AS juga memberlakukan sanksi baru terhadap polisi moral Iran atas kematian Amini dan tindakan keras selanjutnya terhadap protes.

Pada Jumat, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken menyambut baik lisensi terbaru Departemen Keuangan, menuduh Iran menekan pengunjuk rasa damai dengan kekerasan yang marah atas kematian Amini.

"Dalam menghadapi langkah-langkah ini, kami akan membantu memastikan rakyat Iran tidak terus terisolasi dan dalam kegelapan. Ini adalah langkah konkret untuk memberikan dukungan yang berarti kepada rakyat Iran yang menuntut agar hak-hak dasar mereka dihormati," kata Blinken dalam sebuah pernyataan.

Sumber: Al Jazeera

TAGS : Joe Biden Akses Internet Protes Kematian Mahsa Amini Iran Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :