Minggu, 29/01/2023 03:11 WIB

Joe Biden Sebut Putin Tanpa Malu-malu Langgar Piagam PBB

Joe Biden sebut Putin tanpa malu-malu langgar Piagam PBB.

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden (Foto: AP/Evan Vucci)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, menuduh Rusia tanpa malu-malu melanggar tatanan internasional dengan menginvasi Ukraina.

Biden berusaha merayu dunia dalam pidatonya di PBB beberapa jam setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memanggil pasukan cadangan untuk berperang di Ukraina, sebuah langkah yang digambarkan kekuatan Barat sebagai keputusasaan.

"Rusia tanpa malu-malu melanggar prinsip inti Piagam PBB," kata Biden kepada Majelis Umum. "Mari kita bicara terus terang. Seorang anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerbu tetangganya - berusaha menghapus negara berdaulat dari peta."

Setelah kecaman frontal terhadap Rusia, Biden memfokuskan sebagian besar pidatonya pada kepentingan negara berkembang, di mana kebencian telah dibangun di beberapa tempat atas pengeluaran besar-besaran Barat untuk senjata untuk Ukraina.

Biden mengumumkan US$2,9 miliar lagi untuk dana yang ditujukan untuk mengatasi kerawanan pangan global, yang telah memburuk secara nyata sejak invasi Ukraina, pengekspor biji-bijian utama.

Ia juga memberikan dukungannya di balik perluasan Dewan Keamanan, sebuah gagasan yang telah dipikirkan selama beberapa dekade tetapi sebelumnya terlihat rendahnya antusiasme AS.

Biden mengatakan AS akan mendukung kursi permanen untuk Afrika dan Amerika Latin selain dukungan sebelumnya untuk memasukkan Jepang dan India.

Ia juga berjanji Paman Sam akan menahan diri dari penggunaan veto, kecuali dalam situasi yang jarang dan luar biasa, untuk memastikan dewan tetap kredibel dan efektif.

Rusia dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi pengguna hak veto yang paling sering. AS, China, Prancis, dan Inggris juga menikmati hak veto, warisan dinamika kekuasaan di akhir Perang Dunia II.

Rusia sebelumnya mencemooh sikap tinggi AS di Dewan Keamanan, menunjuk pada bagaimana mantan presiden George W Bush mengelak untuk menyerang Irak.

Presiden Kenya William Ruto, yang berpidato di Majelis Umum, menyambut pernyataan Biden tentang reformasi sebagai langkah signifikan ke arah yang benar.

Majelis Umum bertemu secara langsung setelah dua tahun gangguan karena pandemi. Hanya satu pemimpin yang diberikan pengecualian untuk berbicara melalui video - Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, yang berpidato di depan badan dunia pada Rabu.

Sama seperti para pemimpin dunia bertemu, sekutu Rusia mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan referendum di wilayah pendudukan tentang pencaplokan dan Putin mengumumkan mobilisasi pasukan cadangan, menunjukkan bahwa dia tidak terburu-buru untuk mengakhiri perang.

Presiden Prancis Emmanuel Macron, berbicara di sela-sela Sidang Umum, mengatakan bahwa dunia harus memberikan tekanan maksimum pada Putin yang keputusannya akan semakin mengisolasi Rusia.

Uni Eropa mengatakan para menteri luar negerinya akan mengadakan pertemuan darurat Rabu malam di New York untuk menyampaikan pidato Putin. "Sanksi baru pasti akan dibahas," kata Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa, Josep Borrell kepada wartawan.

Berdiri di mimbar PBB Selasa malam, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan bahwa Putin "hanya akan menyerah perang dan ambisi imperialisnya jika dia menyadari dia tidak bisa menang".

"Kami berdiri teguh di sisi mereka yang diserang - untuk melindungi nyawa dan kebebasan warga Ukraina, dan untuk melindungi tatanan internasional kami," katanya.

TAGS : Amerika Serikat Joe Biden Majelis Umum PBB Perang Rusia dan Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :