Jum'at, 03/02/2023 19:57 WIB

Joe Biden Tegaskan Pasukan AS akan Pertahankan Taiwan dari Invasi China

Joe Biden tegaskan pasukan AS akan pertahankan Taiwan dari invasi China.

Taiwan, diklaim oleh Beijing, telah meningkatkan pelatihan militernya untuk melawan tekanan China dengan lebih baik (File: Ritchie B Tongo/EPA)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengatakan pasukan AS akan membela Taiwan jika China menyerang pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang diklaim oleh Beijing sebagai bagian dari wilayahnya. 

Ditanya dalam sebuah wawancara televisi, apakah militer AS akan mempertahankan pulau yang diperintah sendiri itu jika China menyerbu, Biden mengatakan jika pada kenyataannya, ada serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Biden menambahkan bahwa personel AS akan datang untuk membela Taiwan, tidak seperti di Ukraina, yang telah diberikan Washington dukungan material dan peralatan militer untuk mengusir Rusia tanpa mengerahkan pasukan AS.

Komentar Biden adalah yang terbaru untuk meragukan kebijakan lama AS terhadap Taiwan yang diabadikan dalam Undang-Undang Hubungan Taiwan 1979, yang mengikat Washington untuk membantu Taipei mempertahankan diri tetapi tidak menjanjikan untuk menyediakan pasukan atau berpartisipasi langsung dalam konflik apa pun.

Selama perjalanan ke Jepang pada bulan Mei, Biden mengatakan akan menggunakan kekuatan untuk membela Taiwan jika diserang oleh China, menggambarkan pertahanan pulau itu sebagai bentuk komitmen untuk pulau tersebut.

Sementara banyak pengamat menganggap komentar Biden sebagai sinyal berakhirnya ambiguitas strategis terhadap Taiwan, pejabat Gedung Putih telah berulang kali bersikeras bahwa kebijakan AS terhadap pulau itu tetap tidak berubah.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan kebijakan AS tidak berubah meskipun ada pernyataan terbaru Biden. "Presiden telah mengatakan ini sebelumnya, termasuk di Tokyo awal tahun ini. Ia juga menjelaskan bahwa kebijakan Taiwan kami tidak berubah. Itu tetap benar," kata juru bicara itu.

Dalam wawancaranya dengan jaringan televisi AS CBS `60 Minutes, Biden menegaskan kembali bahwa Washington tidak mendukung kemerdekaan Taiwan dan berkomitmen pada kebijakan "Satu-China", di mana AS secara resmi mengakui Beijing tetapi bukan Taipei.

Meskipun tidak secara resmi mengakui Taipei, Washington telah menjadi salah satu pendukung internasional terkuat Taiwan. Awal bulan ini, Departemen Luar Negeri AS menyetujui penjualan persenjataan senilai $1,1 miliar ke Taiwan, sementara sebuah komite Senat memilih untuk memajukan undang-undang yang akan memberikan tambahan $4,5 miliar dalam bantuan keamanan dan menjatuhkan sanksi kepada Beijing atas segala upaya untuk merebut pulau itu.

China mengklaim Taiwan sebagai provinsi yang harus "disatukan kembali" dengan daratan, dengan kekerasan jika perlu, dan menuduh AS mengganggu stabilitas regional dan mendorong separatisme Taiwan.

Setelah komentar Biden pada bulan Mei, kementerian luar negeri China memperingatkan bahwa tidak ada yang boleh meremehkan tekad yang kuat, kemauan yang teguh, dan kemampuan kuat rakyat China dalam mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial.

Wakil Direktur Pusat Strategi dan Keamanan Scowcroft Dewan Atlantik, Matthew Kroenig mengatakan sikap Biden dalam membela Taiwan sangat jelas.

"Selama ia menjadi presiden, kebijakan AS adalah membela Taiwan. Ini adalah kebijakan yang tepat karena berkontribusi pada pencegahan China dan membantu memandu perencanaan militer AS," kata Kroenig kepada Al Jazeera.

"Saya pikir Amerika memiliki keinginan untuk pertarungan itu. Hitler dan kekaisaran Jepang bertaruh bahwa Amerika tidak memiliki nyali untuk bertarung menjelang Perang Dunia II. Bagaimana hasilnya bagi mereka? Washington memiliki kepentingan strategis yang sangat besar dalam menjaga perdamaian dan stabilitas, dan ketertiban yang bebas dan terbuka, di Indo-Pasifik," sambungnya.

Sumber: Al Jazeera

TAGS : Amerika Serikat Joe Biden Taiwan China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :