Minggu, 27/11/2022 03:20 WIB

Turki Kutuk Keputusan AS Cabut Embargo Senjata Siprus

Turki Kutuk Keputusan AS cabut embargo senjata Siprus.

Bendera kebangsaan Turki (Foto: Google)

JAKARTA, Jurnas.com - Turki mengutuk langkah Amerika Serikat (AS) untuk sepenuhnya mencabut embargo senjatanya di pulau Siprus yang terbagi mulai tahun 2023, memperingatkan bahwa mereka dapat memulai perlombaan senjata.

Kementerian Luar Negeri Turki (Kemenlu Turki) mengatakan pada Sabtu bahwa keputusan itu akan lebih memperkuat kekeraskepalaan pihak Siprus Yunani dan secara negatif mempengaruhi upaya untuk menyelesaikan kembali masalah Siprus.

"Ini akan mengarah pada perlombaan senjata di pulau itu, merusak perdamaian dan stabilitas di Mediterania timur," kata sebuah pernyataan Kemenlu Turki, menyerukan AS untuk mempertimbangkan kembali dan mengejar kebijakan yang seimbang terhadap kedua belah pihak.

Pulau Mediterania telah dibagi antara Republik Siprus yang diakui secara internasional dan negara yang memisahkan diri di utara yang dibentuk setelah invasi Turki diluncurkan pada  1974 sebagai tanggapan atas kudeta yang disponsori pemerintah militer yang saat itu memerintah Yunani.

AS memberlakukan embargo senjata di seluruh Siprus pada tahun 1987 dengan harapan dapat mendorong reunifikasi.

Terhalang akses ke senjata Amerika, Siprus beralih ke Rusia untuk mendapatkan helikopter serang Mi-35, tank T-80, dan sistem rudal anti-pesawat Tor-M1.

Presiden Siprus, Nicos Anastasiades pada Sabtu menyambut baik keputusan AS sepenuhnya mencabut embargo yang telah berlangsung selama beberapa dekade, dengan syarat Nicosia terus memblokir kapal perang Rusia dari pelabuhannya.

Anastasiades menyatakan kepuasan besar atas pengumuman pencabutan lengkap embargo senjata AS di negaranya, anggota paling timur dari Uni Eropa. "Ini adalah keputusan penting yang mencerminkan hubungan strategis yang berkembang antara kedua negara, termasuk di bidang keamanan," katanya.

Kritikus mengatakan embargo itu kontraproduktif dengan memaksa Republik Siprus untuk mencari mitra lain sementara Turki, anggota NATO, telah menempatkan pasukan di Republik Turki Siprus Utara yang dideklarasikan sendiri sejak invasi 1974.

"Siprus telah memenuhi persyaratan yang diperlukan di bawah undang-undang yang relevan untuk memungkinkan persetujuan ekspor, ekspor ulang, dan transfer artikel pertahanan," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada Jumat.

Ia menambahkan pembatasan perdagangan pertahanan akan berakhir pada 2023.

Pada Desember 2019, Kongres AS memilih untuk mencabut embargo senjata untuk memungkinkan perangkat keras militer “tidak mematikan” diekspor. Washington khawatir larangan itu membawa Siprus lebih dekat ke Rusia dengan pulau itu pada 2015 menandatangani kesepakatan akses ke pelabuhannya.

Siprus terpecah dalam pendudukan Turki tahun 1974 yang dipicu oleh kudeta singkat yang diilhami Yunani. Sejak itu, Republik Siprus dijalankan oleh pemerintahan Siprus Yunani.

TAGS : Amerika Serikat Turki Embargo Senjata Siprus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :