Senin, 04/03/2024 05:17 WIB

Gadis-gadis Afghanistan Turun ke Jalan Protes Penutupan Sekolah di Paktia

Gadis-gadis Afghanistan turun ke jalan protes penutupan sekolah di Paktia.

Perempuan dan gadis Afghanistan ikut serta dalam protes di depan Kementerian Pendidikan di Kabul pada bulan Maret (File: Ahmad Sahel Arman/AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Puluhan gadis  memprotes di provinsi Paktia Afghanistan setelah otoritas Taliban menutup sekolah mereka hanya beberapa hari setelah kelas dimulai kembali.

Taliban kembali pada janjinya untuk mengizinkan pendidikan perempuan dan kesempatan kerja dan sejak itu memberlakukan pembatasan hak-hak perempuan, membawa kembali kenangan masa kekuasaan pertama antara 1996-2001 di mana pendidikan perempuan dilarang dan perempuan diusir dari kehidupan publik.

Akhir bulan lalu, seorang pemimpin senior Taliban mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kelompok itu bekerja untuk menciptakan apa yang disebut lingkungan yang aman untuk anak perempuan dan perempuan di sekolah menengah dan tempat kerja, menambahkan bahwa Islam memberikan perempuan hak untuk pendidikan, pekerjaan, dan kewiraswastaan.

Awal bulan ini, empat sekolah perempuan di atas kelas enam di Gardez, ibu kota provinsi, dan satu di distrik Samkani mulai beroperasi setelah mendapat rekomendasi dari para tetua suku dan kepala sekolah, tetapi tanpa izin resmi dari Kementerian Pendidikan Taliban.

Ketika siswa di Gardez pergi ke kelas pada hari Sabtu, mereka disuruh pulang, seorang aktivis hak-hak perempuan dan penduduk mengatakan kepada AFP.

"Pagi ini ketika mereka tidak mengizinkan gadis-gadis itu masuk ke sekolah, kami mengadakan protes," aktivis Yasmin dan penyelenggara unjuk rasa, mengatakan kepada kantor berita melalui telepon.

Gambar di media sosial dan lokal, termasuk berita TOLO, menunjukkan gadis-gadis yang mengenakan seragam sekolah mereka – beberapa mengenakan burqa dari kepala hingga kaki, yang lain berseragam sekolah dan kerudung putih – berbaris melalui pusat Gardez untuk memprotes penutupan tersebut.

"Mengapa kamu menutup sekolah kami? Kenapa kamu mempermainkan emosi kami?" seorang gadis terdengar berkata sambil menangis di salah satu video.

Gambar di media sosial dan lokal, termasuk berita TOLO, menunjukkan gadis-gadis yang mengenakan seragam sekolah mereka – beberapa mengenakan burqa dari kepala hingga kaki, yang lain berseragam sekolah dan kerudung putih – berbaris melalui pusat Gardez untuk memprotes penutupan tersebut.

"Mengapa kamu menutup sekolah kami? Kenapa kamu mempermainkan emosi kami?" seorang gadis terdengar berkata sambil menangis di salah satu video.

Dua warga dari kota itu juga membenarkan protes tersebut, yang tidak boleh diliput oleh wartawan. "Para mahasiswa memprotes dengan damai, tetapi demonstrasi itu segera dibubarkan oleh pasukan keamanan," kata seorang warga Gardez yang meminta untuk tidak disebutkan namanya kepada AFP.

Pejabat mempertahankan larangan itu hanya masalah teknis dan kelas akan dilanjutkan setelah kurikulum berdasarkan aturan Islam ditetapkan. Setahun setelah Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan, beberapa sekolah umum terus beroperasi di beberapa bagian negara itu menyusul tekanan dari para pemimpin dan keluarga setempat.

Namun, mereka tetap tutup di sebagian besar provinsi, termasuk ibu kota Kabul, serta Kandahar. Taliban juga telah memberlakukan pembatasan pada gerakan perempuan dan mengharuskan mereka untuk menutupi diri dari kepala sampai kaki di depan umum.

Pada bulan Maret, mereka menutup semua sekolah menengah perempuan beberapa jam setelah membukanya kembali untuk pertama kalinya di bawah kekuasaan mereka.

Dana Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) mengatakan, sekitar tiga juta anak perempuan saat ini dilarang mendapatkan pendidikan menengah di Afghanistan.

Sejak kembali berkuasa, Taliban telah berjuang untuk memerintah karena masih terisolasi secara diplomatik. Pembekuan dana Afghanistan senilai miliaran dolar oleh Barat dan pengecualian negara itu dari lembaga keuangan global sebagian besar telah berkontribusi pada hampir runtuhnya ekonomi negara yang bergantung pada bantuan.

Lebih dari setengah dari 39 juta orang Afghanistan membutuhkan bantuan kemanusiaan dan enam juta berisiko kelaparan, menurut PBB.

Sumber: Al Jazeera

KEYWORD :

Paktia Afghanistan Larangan Sekolah Taliban




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :