Minggu, 27/11/2022 01:35 WIB

Xi dan Putin Diperkirakan akan Bertemu Pertama Kalinya Sejak Perang Ukraina

Xi dan Putin Diperkirakan akan Bertemu pertama kalinya sejak perang Ukraina.

Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin diperkirakan akan bertemu minggu depan di Uzbekistan (File: Sputnik/Aleksey Druzhinin/Kremlin via Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden China, Xi Jinping dan Presiden Rusia, Vladimir Putin diperkirakan akan bertemu minggu depan di Uzbekistan, saat Beijing dan Moskow meningkatkan kerja sama ekonomi dalam menghadapi kecaman dan sanksi yang dipimpin Barat.

Kedua pemimpin akan bertemu di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) yang berlangsung 15-16 September, Duta Besar Rusia untuk China Andrey Denisov mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu, menurut kantor berita negara Rusia Tass.

Pertemuan itu adalah sinyal terbaru dari hubungan yang memanas antara China dan Rusia, yang telah menyatakan persahabatan tanpa batas di tengah meningkatnya tantangan ekonomi di dalam negeri dan hubungan yang semakin tegang dengan Amerika Serikat (AS) dan sekutunya di luar negeri.

Pada Selasa, raksasa energi milik negara Rusia Gazprom mengatakan telah menandatangani perjanjian dengan China untuk menyelesaikan pembayaran gas dalam mata yuan dan rubel, bukan dolar AS - bagian dari dorongan oleh Moskow untuk mengurangi ketergantungannya pada sistem keuangan AS.

Pembicaraan Xi-Putin akan menjadi pertama kalinya kedua pria itu bertatap muka sejak Moskow menginvasi Ukraina, dan datang ketika pemimpin China itu diperkirakan akan memulai perjalanan luar negeri pertamanya sejak dimulainya pandemi COVID-19 dengan kunjungan ke Kazakstan minggu depan.

Pertemuan itu juga terjadi hanya beberapa minggu sebelum Xi diperkirakan akan mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kongres Partai Komunis yang berkuasa yang ditetapkan pada pertengahan Oktober.

Kepala ekonom Asia Pasifik di Natixis di Hong Kong, Alicia García Herrero mengharapkan Xi dan Putin untuk mengumumkan proyek ekonomi bersama di Asia Tengah, yang berpotensi termasuk jaringan pipa energi baru.

"Saya pikir Xi Jinping akan mendapatkan sesuatu yang penting dari segi keamanan dan ekonomi di Asia Tengah," kata García Herrero kepada Al Jazeera, menggambarkan waktu pertemuan mereka dua bulan menjelang KTT G20 sebagai berani.

"Putin masih akan menjualnya sebagai kemenangan karena Xi Jinping mengunjunginya, atau setidaknya bertemu dengannya, sebelum Biden. Jadi menurut saya, Putin akan membayar harganya," sambungnya.

García Herrero mengatakan pembicaraan itu juga dapat menghasilkan pengumuman investasi atau dukungan China untuk sektor-sektor tertentu dari ekonomi Rusia yang terkepung.

Perekonomian Rusia telah terpukul oleh berbagai sanksi, dengan produk domestik bruto (PDB) turun 4 persen pada kuartal kedua. Ekonomi China juga berada di bawah tekanan berat karena strategi "nol COVID" ultra-ketat yang terus mengamanatkan penguncian dan kontrol perbatasan saat pandemi mendekati tahun ketiganya.

Beijing telah menolak untuk mengutuk invasi Moskow dan menentang sanksi yang menargetkan sebagian besar ekonomi Rusia.

China juga telah meningkatkan kerja sama ekonomi dengan mitranya, seperti dengan meningkatkan impor minyak Rusia dan mencabut pembatasan impor gandum Rusia, meskipun beberapa lembaga keuangan milik negara China menjauhkan diri dari negara itu karena takut melanggar sanksi.

Berbicara melalui video di Forum Ekonomi Internasional St Petersburg pada bulan Juni, Xi mengatakan dia mengharapkan perdagangan China-Rusia untuk membuat rekor baru”dalam beberapa bulan mendatang, yang merupakan bukti “kerja sama besar antara kedua negara kita,” menurut sebuah terjemahan oleh televisi pemerintah Rusia.

Seorang rekan senior di Pangoal Institution di Beijing, Qinduo Xu mengatakan pertemuan antara Xi dan Putin mengisyaratkan bahwa kedua negara akan terus mengejar hubungan normal dan berbagi visi baru dari tatanan global.

"China, India termasuk di antara total 15 negara yang bergabung dalam latihan militer Vostok-2022 yang dipimpin Rusia di Timur Jauh; China dan Rusia telah menyepakati harga pasokan gas melalui pipa dari Siberia Barat ke China. Mereka menyetujui penggunaan yuan dan rubel untuk menggantikan dolar dalam pembayaran pasokan gas," kata Xu kepada Al Jazeera.

"Hubungan mereka diperkirakan akan semakin berkembang dan semakin dalam di berbagai bidang dengan pertemuan puncak mendatang antara kedua pemimpin, sebagian besar karena kepercayaan politik yang kuat dan saling melengkapi ekonomi, dan sebagian karena serangan AS di Beijing dan Moskow," tambahnya.

SUMBER: AL JAZEERA

TAGS : China Xi Jinping Amerika Serikat Rusia Vladimir Putin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :