Kamis, 08/12/2022 06:38 WIB

Rusia Sebut China akan Mulai Bayar Gas dalam Mata Uang Rubel dan Yuan

Rusia sebut China akan mulai bayar gas dalam mata uang rubel dan yuan.

Model pipa gas alam dan logo Gazprom, 18 Juli 2022. (Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Perusahaan gas raksasa asal Rusia, Gazprom mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya telah menandatangani perjanjian untuk mulai mengalihkan pembayaran pasokan gas ke China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China ke yuan dan rubel, bukan dolar.

Pergeseran ini merupakan bagian dari dorongan Rusia untuk mengurangi ketergantungannya pada dolar Amerika Serikat (AS), euro, dan mata uang keras lainnya dalam sistem perbankan dan perdagangannya - sebuah dorongan yang dipercepat Moskow sejak terkena sanksi Barat sebagai tanggapan atas invasinya ke Rusia. Ukraina.

Rusia telah menjalin hubungan ekonomi yang lebih erat dengan China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China dan negara-negara non-Barat lainnya, khususnya sebagai pasar baru untuk ekspor hidrokarbon vitalnya.

CEO Gazprom, Alexei Miller mengatakan mengizinkan pembayaran dalam rubel Rusia dan yuan China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China "saling menguntungkan" bagi Gazprom dan China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China National Petroleum Corporation milik negara Beijing.

"Ini akan menyederhanakan perhitungan, menjadi contoh yang sangat baik bagi perusahaan lain dan memberikan dorongan tambahan bagi perkembangan ekonomi kita," katanya.

Gazprom tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang skema tersebut atau mengatakan kapan pembayaran akan beralih dari dolar ke rubel dan yuan.

Awal tahun ini, Presiden Vladimir Putin memaksa pelanggan Eropa membuka rekening bank rubel dengan Gazprombank dan membayar dalam mata uang Rusia jika mereka ingin terus menerima gas Rusia. Pasokan terputus ke beberapa perusahaan dan negara yang menolak persyaratan kesepakatan.

Rusia menandatangani perpanjangan penting $37,5 miliar atau Rp 560 triliun untuk kesepakatannya memasok gas ke China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China pada malam invasi. Rusia mulai memompa gas ke China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China melalui pipa gas Power of Siberia sepanjang 3.000 kilometer (1.865 mil) pada akhir 2019.

Putin memuji langkah itu sebagai "peristiwa yang benar-benar bersejarah, tidak hanya untuk pasar energi global, tetapi di atas segalanya bagi kita, untuk Rusia dan China/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">China."

Sumber: Reuters

TAGS : Gazprom Rusia Amerika Serikat China Uni Eropa China Mata Uang Rubel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :