Sabtu, 04/02/2023 12:03 WIB

PBB: Separuh dari Fasilitas Kesehatan Dunia Kekurangan Layanan Kebersihan Dasar

PBB: separuh dari fasilitas kesehatan dunia kekurangan layanan kebersihan dasar.

Logo kantor pusat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa, Swiss. (Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, setengah dari fasilitas kesehatan dunia kekurangan layanan kebersihan dasar, menempatkan hampir empat miliar orang pada risiko infeksi yang lebih besar.

 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan badan anak-anak UNICEF mengatakan, fasilitas ini tidak memiliki air dan sabun atau pembersih tangan berbasis alkohol di mana pasien menerima perawatan, dan di toilet mereka, 

Sekitar 3,85 miliar orang menggunakan fasilitas ini, menempatkan mereka pada risiko infeksi yang lebih besar, termasuk 688 juta orang yang menerima perawatan di fasilitas tanpa layanan kebersihan sama sekali, kata badan-badan PBB dalam laporan Program Pemantauan Bersama mereka.

"Fasilitas dan praktik kebersihan dalam pengaturan perawatan kesehatan tidak dapat dinegosiasikan," kata Maria Neira dari WHO. "Peningkatan mereka sangat penting untuk pemulihan pandemi, pencegahan dan kesiapsiagaan."

"Kebersihan di fasilitas perawatan kesehatan tidak dapat dijamin tanpa meningkatkan investasi dalam langkah-langkah dasar, yang meliputi air bersih, toilet bersih, dan limbah perawatan kesehatan yang dikelola dengan aman," sambungnya.

Perkiraan global yang baru dibuat, berdasarkan data dari 40 negara, menyajikan gambaran yang mengkhawatirkan tentang keadaan kebersihan di fasilitas kesehatan, kata laporan itu.

Dikatakan 68 persen fasilitas kesehatan memiliki fasilitas kebersihan di titik perawatan, dan 65 persen memiliki fasilitas cuci tangan dengan air dan sabun di toilet. Namun, hanya 51 persen yang memiliki keduanya, dan karena itu memenuhi kriteria untuk layanan kebersihan dasar.

Selanjutnya, sembilan persen fasilitas perawatan kesehatan secara global tidak memiliki keduanya. "Jika penyedia layanan kesehatan tidak memiliki akses ke layanan kebersihan, pasien tidak memiliki fasilitas kesehatan," kata Kelly Ann Naylor dari UNICEF.

"Rumah sakit dan klinik tanpa air bersih dan layanan kebersihan dan sanitasi dasar berpotensi menjadi jebakan kematian bagi ibu hamil, bayi baru lahir, dan anak-anak," ujarnya.

"Setiap tahun, sekitar 670.000 bayi baru lahir meninggal karena sepsis. Ini adalah parodi – terlebih lagi karena kematian mereka dapat dicegah," ujarnya.

Laporan itu mengatakan fasilitas di sub-Sahara Afrika tertinggal, dengan hanya 37 persen yang memiliki fasilitas cuci tangan dengan sabun dan air di toilet.

Di negara-negara kurang berkembang, hanya 53 persen fasilitas yang memiliki akses ke sumber air yang dilindungi di lokasi. Secara global, sekitar tiga persen fasilitas kesehatan di daerah perkotaan dan 11 persen di daerah pedesaan tidak memiliki layanan air.

Laporan tersebut juga menemukan, banyak fasilitas tidak memiliki pembersihan lingkungan dasar dan pemisahan dan pembuangan limbah kesehatan yang aman. Laporan bersama tersebut diluncurkan pada konferensi tahunan Pekan Air Dunia di Stockholm, yang berakhir pada Kamis.

TAGS : PBB WHO UNICEF Fasilitas Kesehatan Dunia Layanan Kebersihan Dasar




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :