Selasa, 29/11/2022 17:05 WIB

Krisis Meningkat, PBB Ingatkan 6 Juta Warga Afghanistan Berisiko Kelaparan

Krisis meningkat, PBB ingatkan 6 juta warga Afghanistan berisiko kelaparan.

Wanita Afghanistan secara tradisional mengenakan burqa - kebanyakan dijual dalam warna biru, putih dan abu-abu - tetapi jubah hitam kurang umum di seluruh negeri [File: Mohd Rasfan/AFP]

JAKARTA, Jurnas.com - Kepala Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Martin Griffiths memperingatkan, enam juta warga Afghanistan berisiko kelaparan. Para donatur pun diminta memulihkan dana pembangunan di Afghanistan, yang dibekukan sejak Taliban berkuasa.

Griffiths mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa Afghanistan menghadapi banyak krisi. Olehnya itu, para donor harus segera menyediakan $770 juta untuk membantu warga Afghanistan bertahan pada bulan-bulan yang lebih dingin yang akan datang.

Konflik, kemiskinan, guncangan iklim dan kerawanan pangan telah lama menjadi kenyataan yang menyedihkan di Afghanistan, tetapi ia mengatakan apa yang membuat situasi saat ini sangat kritis adalah penghentian bantuan pembangunan skala besar.

"Kemiskinan semakin dalam, populasi masih bertambah, dan otoritas de facto tidak memiliki anggaran untuk berinvestasi di masa depan mereka sendiri. Jelas bagi kami bahwa beberapa dukungan pengembangan perlu dimulai kembali," kata Griffiths.

Lebih dari setengah dari 39 juta penduduk Afghanistan membutuhkan bantuan kemanusiaan dan enam juta terancam kelaparan. Lebih dari satu juta anak diperkirakan menderita kekurangan gizi yang paling parah dan mengancam jiwa dan bisa meninggal tanpa perawatan yang tepat.

"Otoritas de facto Afghanistan juga harus melakukan bagian mereka. Campur tangan dan prosedur birokrasi memperlambat bantuan kemanusiaan ketika sangat dibutuhkan. Pekerja bantuan kemanusiaan perempuan … harus diizinkan bekerja tanpa hambatan dan aman. Dan anak perempuan harus diizinkan untuk melanjutkan pendidikannya," katanya.

Taliban belum secara resmi diakui oleh pemerintah asing mana pun dan masih dikenai sanksi internasional, yang menurut PBB dan kelompok bantuan sekarang menghambat operasi kemanusiaan di negara itu.

Griffiths mengatakan $ 614 juta sangat dibutuhkan untuk mempersiapkan musim dingin, termasuk memperbaiki dan meningkatkan tempat penampungan dan menyediakan pakaian hangat dan selimut, dan tambahan $ 154 juta untuk mengatur makanan dan persediaan lainnya sebelum cuaca membatasi akses ke area tertentu.

Dengan lebih dari 70 persen warga Afghanistan tinggal di daerah pedesaan, Griffiths memperingatkan bahwa jika pertanian dan produksi ternak tidak dilindungi, jutaan jiwa dan mata pencaharian akan terancam, dan kapasitas negara untuk memproduksi makanan terancam.

Ia mengatakan krisis perbankan dan likuiditas negara, dan kesulitan ekstrim transaksi keuangan internasional juga harus ditangani. "Konsekuensi dari kelambanan tindakan di bidang kemanusiaan dan pembangunan akan menjadi bencana besar dan sulit untuk dibalikkan," kata Griffiths.

Miliaran dolar dalam cadangan bank sentral Afghanistan, yang sebagian besar disimpan di Amerika Serikat, juga telah dibekukan pemerintah asing untuk mencegahnya jatuh ke tangan Taliban.

Rusia, yang mengadakan pertemuan Dewan Keamanan PBB pada malam ulang tahun pertama penarikan AS dari Afghanistan, dan China telah menyerukan agar dana itu dikeluarkan.

Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia menuduh AS dan sekutunya meninggalkan warga Afghanistan untuk menghadapi kehancuran, kemiskinan, terorisme, kelaparan, dan tantangan lainnya.

"Alih-alih mengakui kesalahan mereka sendiri dan mendukung rekonstruksi negara yang hancur," katanya, mereka memblokir sumber daya keuangan Afghanistan dan memutuskan bank sentralnya dari SWIFT, sistem dominan untuk transaksi keuangan global.

Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun juga menuduh AS dan sekutunya “menghindari tanggung jawab dan mengabaikan rakyat Afghanistan” dan memaksakan “isolasi dan blokade politik”.

Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Linda Thomas-Greenfield mengatakan: “Tidak ada negara yang serius menangani terorisme di Afghanistan yang akan menganjurkan untuk memberi Taliban akses instan dan tanpa syarat ke miliaran aset.”

Thomas-Greenfield mengatakan AS adalah donor bantuan utama ke Afghanistan dan mengkritik Rusia dan China, "Jika Anda ingin berbicara tentang bagaimana Afghanistan membutuhkan bantuan, tidak apa-apa. Tapi kami dengan rendah hati menyarankan Anda menaruh uang Anda di tempat yang Anda inginkan."

Sumber: Al Jazeera

TAGS : Martin Griffiths Bantuan Kemanusiaan Afghanistan Amerika Serikat Warga Terancam Kelaparan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :