Senin, 06/02/2023 00:40 WIB

China Siaga, Kapal Perang AS Transit di Selat Taiwan

Kapal perang AS transit di Selat Taiwan.

Kapal penjelajah berpeluru kendali kelas Ticonderoga USS Antietam (CG 54), dikerahkan ke area operasi Armada ke-7 AS, melakukan operasi yang sedang berlangsung di Selat Taiwan, 28 Agustus 2022. (Foto: US Navy/Handout via Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Dua kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) berlayar melalui perairan internasional di Selat Taiwan pada Minggu (27/8), operasi serupa pertama sejak kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau yang diklaim China.

Angkatan Laut AS, membenarkan laporan Reuters, mengatakan kapal penjelajah Chancellorsville dan Antietam sedang melakukan operasi yang sedang berlangsung. Operasi semacam itu biasanya memakan waktu delapan hingga 12 jam untuk diselesaikan dan diawasi secara ketat militer China.

Dalam beberapa tahun terakhir, kapal perang AS, dan kadang-kadang kapal-kapal dari negara-negara sekutu seperti Inggris dan Kanada, secara rutin berlayar melalui selat itu, memicu kemarahan China yang mengklaim Taiwan menentang keberatan pemerintahnya yang terpilih secara demokratis.

Perjalanan Pelosi ke Taiwan pada awal Agustus membuat marah China yang melihatnya sebagai upaya AS untuk ikut campur dalam urusan internalnya. China kemudian meluncurkan latihan militer di dekat pulau yang sejak itu terus berlanjut.

"Kapal-kapal (AS) ini transit melalui koridor di selat yang berada di luar laut teritorial negara pantai mana pun," kata Angkatan Laut AS.

Operasi itu menunjukkan komitmen Amerika Serikat terhadap Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dan militer AS terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun yang diizinkan hukum internasional, kata Angkatan Laut.

Juru Bicara Dewan Keamanan Nasional AS, John Kirby mengatakan, perjalanan kapal-kapal itu sangat konsisten dengan kebijakan "satu-China" AS dan mencari Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Kirby menambahkan bahwa operasi itu sudah direncanakan sejak lama.

Komando Teater Timur militer China mengatakan mereka mengikuti kapal-kapal itu dan memperingatkan mereka. "Pasukan di teater tetap siaga tinggi dan siap untuk menggagalkan provokasi kapan pun," tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan kapal-kapal itu berlayar ke arah selatan dan bahwa pasukannya mengamati tetapi "situasinya seperti biasa".

Selat Taiwan yang sempit sering menjadi sumber ketegangan militer sejak pemerintah Republik China yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dengan komunis, yang mendirikan Republik Rakyat China.

Kunjungan Pelosi ke Taiwan diikuti sekitar seminggu kemudian oleh sekelompok lima anggota parlemen AS lainnya, dengan militer China menanggapi dengan melakukan lebih banyak latihan di dekat pulau itu.

Senator Marsha Blackburn, seorang anggota parlemen AS di komite Perdagangan dan Angkatan Bersenjata Senat, tiba di Taiwan pada hari Kamis pada kunjungan ketiga oleh pejabat AS bulan ini, menentang tekanan dari China untuk menghentikan perjalanan.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah berusaha untuk menjaga ketegangan antara Washington dan Beijing agar tidak menjadi konflik, menegaskan kembali bahwa perjalanan kongres adalah rutinitas.

AS tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan tetapi terikat oleh hukum untuk menyediakan pulau itu sarana untuk mempertahankan diri. China tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya.

Taiwan mengatakan Republik Rakyat China tidak pernah memerintah pulau itu dan tidak memiliki klaim atas pulau itu, dan hanya 23 juta penduduk Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka.

Sumber: Reuters

TAGS : Amerika Serikat China Taiwan Kapal Perang AS




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :