Senin, 03/10/2022 11:22 WIB

Ukraina Segera Kirim Gandum ke Ethiopia

Ukraina Segera Kirim Gandum ke Ethiopia

Kapal gandum pertama menuju Afrika sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari berlabuh di pelabuhan Pivdennyi (File: Kementerian Pertahanan Turki via Anadolu Agency)

JAKARTA, Jurnas.com - Menteri Infrastruktur Oleksandr Kubrakov mengatakan, kapal gandum pertama menuju Afrika sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari telah berlabuh di pelabuhan Pivdennyi.

"Kapal kargo Komandan Pemberani tiba di Pelabuhan Laut Pivdennyi. Segera gandum (Ukraina) akan dikirim ke Ethiopia," tulis Kubrakov di Twitter pada Jumat (12/8).

Selama berbulan-bulan, pertempuran di Ukraina dan blokade Rusia terhadap pelabuhan-pelabuhan Ukraina menyebabkan gandum yang diproduksi di Ukraina, salah satu lumbung utama dunia, menumpuk di silo.

Hal itu menyebabkan harga pangan global melambung tinggi dan menyebabkan kelaparan di Afrika, Timur Tengah, dan sebagian Asia.

Dalam beberapa hari terakhir, beberapa kapal yang membawa gandum telah meninggalkan pelabuhan Ukraina di bawah kesepakatan baru. Namun, sebagian besar pengiriman itu adalah pakan ternak dan dikirim ke Turki atau Eropa Barat berdasarkan kontrak sebelumnya.

Juru bicara PBB, Stephane Dujarric, mengatakan kapal bernama Brave Commander akan membawa gandumnya ke negara Tanduk Afrika Djibouti, di mana kapal akan dibongkar dan dikirim ke Ethiopia.

"Gandum akan digunakan untuk operasi Program Pangan Dunia di Ethiopia, mendukung respons kekeringan Tanduk Afrika karena ancaman kelaparan mengintai wilayah yang dilanda kekeringan," katanya.

"Ini adalah salah satu dari banyak daerah di seluruh dunia di mana penghentian total gandum dan makanan Ukraina di pasar global telah membuat hidup lebih sulit bagi keluarga yang sudah berjuang dengan meningkatnya kelaparan," sambungnya.

Kapal itu diperkirakan akan membawa lebih dari 23.000 ton, menurut Kementerian Infrastruktur Ukraina - masih hanya sebagian kecil dari 20 juta ton gandum yang mendekam di Ukraina.

Ethiopia, bersama dengan tetangga Somalia dan Kenya, telah menghadapi kekeringan terburuk dalam empat dekade di Tanduk Afrika. Ribuan orang di seluruh wilayah telah meninggal karena kelaparan atau sakit tahun ini.

Prakiraan untuk minggu-minggu mendatang telah mengindikasikan bahwa untuk pertama kalinya, musim hujan kelima berturut-turut akan gagal terwujud. Jutaan ternak, sumber kekayaan dan ketahanan pangan banyak keluarga, telah mati.

"Jutaan rumah tangga akan berjuang untuk mengatasi guncangan ini di Ethiopia," menurut penilaian baru oleh Jaringan Sistem Peringatan Dini Kelaparan. "Kebutuhan bantuan pangan berada pada tingkat rekor, dengan hingga 15 juta orang membutuhkan itu."

Sementara satu pengiriman tidak akan menyelesaikan krisis, Program Pangan Dunia masih menggembar-gemborkannya sebagai langkah penting dalam membawa gandum Ukraina keluar dari negara itu ke negara-negara yang terkena dampak terburuk. Pejabat Ethiopia tidak menanggapi permintaan komentar.

Sumber: Al Jazeera

TAGS : Kapal Gandum Ukraina Pelabuhan Pivdennyi Invasi Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :