Selasa, 27/09/2022 07:47 WIB

Israel Serang Jalur Gaza Pakai Pesawat Tempur

Israel serang Jalur Gaza pakai pesawat tempur.

Petugas pemadam kebakaran memadamkan api setelah serangan udara Israel di Kota Gaza pada hari Jumat [Mohammed Abed/AFP]

JAKARTA, Jurnas.com – Israel menyerang Jalur Gaza  dengan pesawat tempur pada Jumat (5/8). Serangan tersebut menewaskan sedikitnya 10 orang termasuk seorang komandan kelompok Jihad Islam dan seorang gadis muda.

Taysir al-Jabari, seorang komandan Brigade al-Quds, lengan militer Jihad Islam, tewas dalam serangan udara di sebuah apartemen di Menara Palestina di pusat Kota Gaza, kata kelompok itu.

Kementerian kesehatan di Gaza mengatakan sedikitnya 10 orang tewas termasuk al-Jabari dan seorang gadis berusia lima tahun. Setidaknya 55 orang terluka dan dirawat di rumah sakit akibat serangan Israel.

Gadis lima tahun, Alaa Qaddoum, tewas dalam serangan rudal bersama ayahnya saat mereka mengendarai sepeda motor untuk berbelanja bahan makanan.

"Ibunya Rasha sangat terkejut. Ia kehilangan putrinya dan suaminya dalam sekejap mata dan meninggalkan tiga anak. Kami semua terkejut. Apa salahnya seorang gadis berusia lima tahun yang tidak bersalah dibunuh dengan cara seperti ini?" kata anggota keluarga Mohammad Abu Jabal kepada Al Jazeera.

Asap mengepul dari lantai tujuh gedung di Kota Gaza. Tim pertahanan sipil bergegas ke tempat kejadian untuk mengevakuasi orang dan memadamkan api yang disebabkan oleh serangan itu.

"Kami baru saja makan siang hari Jumat dan anak-anak saya sedang bermain. Tiba-tiba, ledakan besar menghantam menara tempat kami tinggal. Kami melarikan diri. Suara itu sangat besar. Kami sangat terkejut karena tempat itu penuh dengan warga sipil. Saya melihat banyak korban yang dievakuasi," kata seorang warga kepada Al Jazeera dengan darah menutupi pakaiannya.

Penulis dan aktivis yang berbasis di Gaza, Rana Shubair, yang tinggal di lingkungan al-Remal di sisi barat Jalur Gaza, mengatakan mendengar "empat hingga lima ledakan keras" ketika Israel menyerang Menara Palestina di dekatnya.

"Saya tertidur dan mendapati diri saya terbangun sambil berlari, bertanya-tanya apa yang terjadi," kata Shubair.

"Ada kepanikan di daerah itu, orang-orang berlarian. Anda bisa bayangkan… betapa ngerinya hal ini terhadap orang-orang yang tinggal di gedung itu," tambahnya. "Ada anak-anak bermain … ini adalah sesuatu yang sangat tidak terduga bagi kami."

Beberapa ledakan terdengar dan terlihat di seluruh Gaza. Drone pengintai Israel dapat terdengar melayang di atas daerah kantong yang terkepung.

Serangan juga melanda wilayah selatan Khan Younis dan Rafah, serta lingkungan al-Shuja`iya.

Dalam tanggapan pertama terhadap serangan itu, tembakan roket dari Gaza ke Israel dapat dilihat ketika sistem anti-rudal Iron Dome Israel menerangi langit malam dengan ledakan.

Serangan udara baru juga melanda Jalur Gaza timur, dengan jet tempur Israel terus berkeliaran di atas kota berpenduduk padat pada Jumat malam, Youmna al-Sayed dari Al Jazeera melaporkan.

Serangan itu menyusul ketegangan selama berhari-hari dengan Jihad Islam setelah penangkapan pemimpin senior Palestina Bassam al-Saadi di kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki.

Serangan itu juga terjadi setelah beberapa hari penutupan perbatasan, termasuk penutupan perlintasan komersial Karem Abu Salem (disebut Kerem Shalom oleh Israel), yang bertanggung jawab atas aliran bahan bakar yang dibutuhkan untuk pembangkit listrik satu-satunya di Gaza.

"Musuh telah memulai perang yang menargetkan rakyat kita, dan kita semua memiliki tugas untuk membela diri kita sendiri dan rakyat kita, dan tidak membiarkan musuh lolos dari tindakannya yang bertujuan merusak perlawanan dan keteguhan bangsa," kata  Jihad Islam dalam sebuah pernyataan.

Ghazi Hamad, seorang pejabat senior Hamas – kelompok yang mengatur Jalur Gaza – mengatakan serangan terbaru adalah “kejahatan brutal, pembantaian yang dilakukan oleh pendudukan Israel terhadap rakyat kami”.

Hamad mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak ada pembenaran untuk serangan itu, menambahkan bahwa faksi-faksi Palestina memiliki hak untuk membela diri dan melindungi rakyat mereka.

Menurutnya, faksi-faksi di Gaza telah mempertahankan koordinasi yang baik dan sedang menjajaki pilihan terbaik bagi rakyat Palestina.

"Saya pikir Israel tidak tertarik pada mediasi apa pun … tidak ada tempat untuk mediasi, tidak ada tempat untuk pembicaraan damai," kata Hamad. "Rakyat kami sedang menunggu perlawanan Palestina untuk mengambil keputusan dan membalas."

TAGS : Serangan Israel Jalur Gaza Pesawat Tempur Jihad Islam




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :