Sabtu, 02/07/2022 03:14 WIB

Gas jadi Komoditas Langka di Jerman Usai Dipangkas Rusia

Gas jadi komoditas langka di Jerman usai dipangkas Rusia.

Sebuah tanda jalan mengarahkan lalu lintas menuju pintu masuk fasilitas pendaratan jalur gas Nord Stream 2 di Lubmin, Jerman timur laut, pada tahun 2020. (Foto: AFP/Odd Andersen)

JAKARTA, Jurnas.com - Jerman bergerak mendekati penjatahan gas alam pada Kamis karena negara tersebut meningkatkan tingkat siaga di bawah rencana darurat setelah Rusia memangkas pasokan ke negara itu.

"Gas sekarang menjadi komoditas langka di Jerman," kata Menteri Ekonomi Jerman, Robert Habeck kepada wartawan pada konferensi pers.

Habeck mengatakan, Rusia menggunakan gas sebagai senjata melawan Jerman sebagai pembalasan atas dukungan Barat untuk Ukraina setelah invasi Moskow  dengan tujuan menghancurkan persatuan Eropa.

Tetapi Kremlin menolak saran Jerman bahwa ada motif politik di balik pembatasan pasokan sebagai aneh. Jerman, seperti sejumlah negara Eropa lainnya, sangat bergantung pada impor energi Rusia untuk memenuhi kebutuhannya.

Memicu tingkat alarm - yang kedua dari tiga langkah di bawah rencana darurat - membawa Jerman selangkah lebih dekat ke tahap akhir yang bisa melihat penjatahan gas di ekonomi top Eropa.

"Level yang meningkat mencerminkan kemerosotan signifikan dari situasi pasokan gas," kata Habeck. "Jika kita tidak melakukan apa-apa sekarang, keadaan akan menjadi lebih buruk," tambahnya.

Raksasa energi Rusia Gazprom memotong pasokan ke Jerman melalui pipa Nord Stream sebesar 60 persen pekan lalu. Beruang merah menyalahkan batasan baru pada perbaikan yang tertunda.

Jerman menolak pembenaran teknis yang diberikan oleh Gazprom, alih-alih menyebut langkah itu sebagai keputusan politik.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan pada hari Kamis tidak ada makna ganda dalam keputusan pasokan. "Mitra Jerman kami sangat menyadari siklus servis teknologi pipa," katanya. "Aneh menyebutnya politik."

Dalam beberapa pekan terakhir, Gazprom telah menghentikan pengiriman ke sejumlah negara Eropa, termasuk Polandia, Bulgaria, Finlandia, dan Belanda.

"Pasokan gas ke ekonomi terbesar Eropa aman," kata Habeck, tetapi tindakan masih diperlukan untuk mempersiapkan musim dingin mendatang.

Untuk mengurangi risiko dari pengurangan pasokan, pemerintah mengamanatkan fasilitas penyimpanan gas diisi hingga 90 persen pada awal Desember. Saat ini, toko-toko di negara itu berdiri hanya di bawah 60 persen penuh, di atas tingkat rata-rata tahun-tahun sebelumnya.

Pemerintah Jerman mengharapkan pasokan berhenti antara 11 Juli dan 25 Juli untuk pemeliharaan tahunan pada pipa Nord Stream. Jika pengiriman tidak dilanjutkan setelah periode layanan, Jerman bisa menghadapi kekurangan gas segera setelah pertengahan Desember.

Sejak pecahnya perang di Ukraina, Jerman telah berhasil mengurangi pangsa gas alamnya yang dipasok oleh Rusia dari 55 persen menjadi sekitar 35 persen.

Pemerintah telah menemukan sumber pasokan baru, mempercepat rencana untuk mengimpor gas dalam bentuk LNG melalui laut, dan menyisihkan €15 miliar (US$15,8 miliar) untuk membeli gas untuk mengisi fasilitas penyimpanan.

Jerman juga memutuskan untuk mengaktifkan kembali pembangkit listrik berbahan bakar batu bara untuk mengurangi beban pembangkit listrik dari gas. Sebaliknya, pemerintah mengabaikan seruan untuk memperpanjang masa operasional pembangkit listrik tenaga nuklirnya.

Memperpanjang penggunaan reaktor final yang akan dilepas dari jaringan pada akhir tahun bukanlah pilihan. "Jerman harus melihat untuk melihat "potensi penghematan energi apa yang ada," kata Habeck Kamis.

Rumah tangga dapat membuat perbedaan dengan menghemat energi, setelah Jerman meluncurkan kampanye untuk mendorong langkah-langkah penghematan bahan bakar, katanya, sementara industri juga dapat memberikan kontribusi lebih lanjut.

Sumber: AFP

TAGS : Jerman Robert Habeck Nord Stream Rusia Ukraina Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :