Sabtu, 02/07/2022 03:48 WIB

Bendum NU Jadi Tersangka KPK, Gus Salam: Momentum Koreksi Diri

Bendum jadi tersangka KPK, Gus Salam: Momentum PBNU koreksi diri

Wakil Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur (Jatim) KH Abdul Salam Shobib. (Foto istimewa)

Jakarta, Jurnas.com -- Wakil Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama ( PWNU ) Jawa Timur (Jatim) KH Abdul Salam Shobib menilai, kasus yang menjerat Mardani H Maming dijadikan memontum Pengurus Besar Nadlatul Ulama (PBNU) untuk musahabah atau koreksi diri.

“Sungguh ironis. Di saat PBNU melaksanakan kick off Satu Abad, kita dihadiahi berita yang menyesakkan dada dengan dicekalnya Bendum (Bendahara Umum) PBNU yang mengarah sebagai tersangka. Ini momentum PBNU untuk muhasabah (koreksi diri), bersih-bersih internal, agar tidak terulang hal yang sama,” ujar KH Abdul Salam Shobib, dalam keterangannya diterima di Jakarta, Rabu (22/6/2022).

Gus Salam, panggilan akrab KH Abdul Salam Shobib, juga menyorot rencana PBNU memberikan bantuan hukum kepada Mardani H Maming atas perkara korupsi yang menjeratnya. Jika hal itu benar terjadi, maka hal tersebut sangat disesalkan.

"Kami mendorong PBNU, utamanya LBHNU dan LBH Ansor, agar minta maaf kepada warga NU se-Indonesia. Tidak boleh menggunakan jamiyyah (organisasi) sebagai bumper kasus hukum. Ini masalah personal, tidak ada kaitannya dengan organisasi NU,” katanya.

Sebelumnya, Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf mengatakan pihaknya akan mendampingi proses hukum Mardani H Maming yang kini ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi izin tambang di Tanah Bumbu. "NU jelas memberikan bantuan sebagaimana mestinya," ujar Gus Yahya kepada wartawan di Jakarta, Senin (20/6/2022).

Sebagai informasi, status tersangka Mardani terungkap setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencegahnya ke luar negeri. Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi Kemenkumham telah menerima surat permohonan pencegahan KPK atas nama Mardani Maming.

Mardani dicegah ke luar negeri dalam statusnya sebagai tersangka KPK. Mardani H Maming terjerat kasus dugaan suap dan gratifikasi izin tambang di Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan.

 

TAGS : KH Abdul Salam Shobib PBNU KPK Mardani H Maming KH Yahya Cholil Staquf




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :