Kamis, 30/06/2022 14:08 WIB

Brussels dan LSM Prihatin Uni Eropa Kembali ke Batu Bara

Brussels dan LSM prihatin Uni Eropa kembali ke batu bara.

Pemerintah Jerman baru-baru ini meminta warga untuk mengurangi penggunaan energi mereka mengingat situasi pasokan yang tegang (File: Martin Meissner/AP Photo)

JAKARTA, Jurnas.com - Brussels dan LSM menyatakan keprihatinannya terhadap beberapa negara Uni Eropa, termasuk Jerman, yang kembali menggunakan batu bara untuk pembangkit listrik karena dampak dari perang Rusia di Ukraina mengenai pasokan energi.

"Kita harus memastikan bahwa kita menggunakan krisis ini untuk bergerak maju dan tidak mundur dari bahan bakar fosil yang kotor," kata kepala Komisi Eropa, Ursula von der Leyen kepada beberapa media Eropa dalam sebuah wawancara pada Selasa (21/6).

"Ini garis yang bagus dan tidak ditentukan apakah kita akan mengambil belokan yang benar," tambahnya.

Pergeseran tersebut – sebagai reaksi terhadap Eropa yang haus kekuasaan yang semakin kekurangan gas dan minyak Rusia – secara serius merusak ambisi kebanggaan Uni Eropa untuk menjadi netral iklim pada tahun 2050.

Tujuan itu adalah salah satu landasan kebijakan von der Leyen di pucuk pimpinan eksekutif Uni Eropa.

Jerman, Austria dan Belanda mengatakan akan mengurangi pembatasan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara setelah raksasa energi Rusia Gazprom mengatakan akan mengurangi jumlah gas yang dipasok melalui pipa Nord Stream ke Jerman.

Menteri Ekonomi Jerman, Robert Habeck mengatakan pada Selasa bahwa pemotongan pasokan gas ke Eropa adalah serangan terhadap fatherland oleh Moskow.

Jerman, yang merupakan ekonomi terbesar Eropa dan konsumen energi terbesar di kawasan itu, mengatakan masih berencana untuk keluar dari batu bara pada tahun 2030. Namun, kelompok lingkungan skeptis.

Kembali ke batubara adalah pilihan yang buruk dengan konsekuensi struktural, kata Neil Makaroff, dari Climate Action Network, sebuah organisasi payung untuk kelompok-kelompok tersebut.

"Negara-negara terus mendukung energi fosil daripada berinvestasi cukup dalam energi terbarukan," katanya.

"Risikonya menggantikan satu ketergantungan dengan yang lain: mengimpor batubara Kolombia atau Australia, gas alam cair Amerika Serikat (AS) atau Qatar, untuk menggantikan hidrokarbon Rusia," tambahnya.

Kelompok lain, Carbon Market Watch, setuju bahwa perpindahan ke batubara mengkhawatirkan dan menyatakan harapannya akan sementara mungkin.

Uni Eropa, sebagai bagian dari sanksi yang dikenakan pada Rusia atas invasinya ke Ukraina, secara bertahap melarang impor batu bara dan minyak Rusia. Moskow, pada gilirannya, telah menolak pasokan gas ke negara-negara Uni Eropa.

Meskipun dikatakan pasokan berkurang karena alasan teknis atau pemeliharaan, ibukota Eropa percaya Rusia mencoba untuk menyakiti UE karena dukungannya terhadap Ukraina, khususnya tawaran pencalonannya untuk suatu hari bergabung dengan blok Uni Eropa.

Sumber: Aljazeera

TAGS : Brussels Uni Eropa Jerman Bahan Bakar Fosil Rusia Gas Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :