Sabtu, 13/08/2022 20:43 WIB

Presiden Putin Lanjutkan Tekadnya Operasi Militer Khusus di Ukraina

Presiden Putin lanjutkan tekadnya operasi militer khusus di Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato dalam pertemuan Dewan Legislator di Majelis Federal di Saint Petersburg, Rusia 27 April 2022. Sputnik/Alexei Danichev/Kremlin via Reuters

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Rusia, Vladimir Putin menuduh Barat memiliki arogansi kolonial dan mencoba untuk menghancurkan negaranya dengan sanksi bodoh yang sama dengan "blitzkrieg" ekonomi.

Berpidato di Forum Ekonomi Internasional St Petersburg, sebuah acara pameran yang diadakan tahun ini dengan hampir tidak ada partisipasi Barat, Putin berulang kali menyinggung soal kedaulatan dan kekuatan Rusia menghadapi apa yang ia presentasikan sebagai permusuhan Barat.

"Kami adalah orang-orang kuat dan dapat mengatasi tantangan apa pun. Seperti nenek moyang kami, kami akan menyelesaikan masalah apa pun, seluruh sejarah seribu tahun negara kami membicarakan hal ini," kata Putin.

Putin mendapat tepuk tangan meriah dari aula saat menegaskan kembali tekadnya untuk melanjutkan "operasi militer khusus" di Ukraina yang telah melepaskan apa yang ia katakan sebagai rentetan sanksi ekonomi Barat yang "belum pernah terjadi sebelumnya".

Dia mengatakan tujuan utama dari serangan itu adalah untuk membela orang-orangnya di wilayah Donbas yang sebagian besar berbahasa Rusia di Ukraina timur. Alasan itu dianggap Kyiv dan Barat sebagai dalih tak berdasar untuk kampanye yang telah mengarah pada pendudukan bagian selatan Ukraina, jauh melampaui Donbas.

Dalam pidato yang berlangsung lebih dari satu jam, Putin mengatakan tentara Rusia di Donbas juga berjuang untuk membela hak untuk mengamankan pembangunan Rusia sendiri.

"Barat pada dasarnya menolak untuk memenuhi kewajibannya sebelumnya, ternyata tidak mungkin mencapai kesepakatan baru dengannya," kata Putin.

"Dalam situasi saat ini, dengan latar belakang meningkatnya risiko dan ancaman bagi kami, keputusan Rusia untuk melakukan operasi militer khusus terpaksa – sulit, tentu saja, tetapi terpaksa dan perlu," sambungnya.

Putin juga menyebut kampanye itu sebagai tindakan negara berdaulat yang memiliki hak untuk mempertahankan keamanannya, dan menuduh Barat tidak hanya mengobarkan perasaan anti-Rusia tetapi juga perampasan militer aktif atas wilayah Ukraina.

Putin mengatakan Amerika Serikat (AS) menganggap dirinya "utusan Tuhan di Bumi", dan bahwa sanksi Barat didasarkan pada premis yang salah bahwa Rusia tidak memiliki kedaulatan ekonomi.

"Washington dan sekutunya berusaha mengubah jalannya sejarah," katanya.

Sesaat sebelum Putin akan mulai berbicara, Kremlin mengumumkan bahwa serangan dunia maya "penolakan layanan" telah menonaktifkan sistem akreditasi dan penerimaan konferensi, memaksanya untuk menunda awal yang dijadwalkan dari pidatonya satu jam.

Putin mengatakan Uni Eropa bisa kehilangan lebih dari US$400 miliar tahun ini karena sanksi, yang katanya akan pulih kembali pada mereka yang telah memberlakukannya.

Ia menolak anggapan bahwa Rusia bertanggung jawab atas kenaikan tajam harga global bahan makanan pokok dengan ungkapan bahwa kegagalan mengekspor lima atau enam ton gandum Ukraina dan enam atau tujuh ton jagung "tidak mengubah cuaca".

Ia mengatakan Rusia siap untuk menjamin transit kapal yang mengekspor gandum Ukraina melintasi Laut Hitam, tetapi Ukraina memiliki lima atau enam cara lain untuk mengekspor gandumnya, melalui Belarus, Polandia atau Rumania.

Ukraina telah menggunakan jalan alternatif, jalur kereta api dan sungai untuk mencoba menyiasati penutupan terutama Odesa, pelabuhan laut dalam utamanya, karena takut akan serangan Rusia.

Namun rute lain jauh lebih rumit dan kapasitasnya paling baik sepertiga dari lebih dari 6 juta ton biji-bijian dan minyak sayur per bulan yang dikirim dari Odesa di masa lalu.

Sumber: Reuters

TAGS : Rusia Vladimir Putin Negara Barat Amerika Serikat Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :