Kamis, 11/08/2022 17:56 WIB

WHO Sebut Ratusan Cacar Monyet Terdeteksi di Negara-negara Non-Endemik

WHO sebut ratusan cacar monyet terdeteksi di negara-negara non-Endemik

Logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (Foto: Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, ratusan kasus cacar monyet (monkeypox) telah muncul di luar negara-negara Afrika di mana penyakit itu biasanya ditemukan, memperingatkan bahwa virus tersebut kemungkinan telah menyebar di bawah radar.

"Penyelidikan sedang berlangsung, tetapi kemunculan cacar monyet yang tiba-tiba di banyak negara pada saat yang sama menunjukkan bahwa mungkin ada penularan yang tidak terdeteksi untuk beberapa waktu," kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan, Rabu (1/6).

Sejak Inggris pertama kali melaporkan kasus cacar monyet yang dikonfirmasi pada 7 Mei, lebih dari 550 kasus penyakit yang dikonfirmasi telah diverifikasi di 30 negara di luar negara-negara Afrika barat dan tengah di mana penyakit itu endemik, kata WHO.

Pakar cacar monyet dari badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Rosamund Lewis, mengatakan munculnya begitu banyak kasus di sebagian besar Eropa dan negara-negara lain yang belum pernah terlihat sebelumnya jelas menjadi perhatian, dan itu menunjukkan penularan yang tidak terdeteksi untuk sementara waktu.

"Kami tidak tahu apakah itu berminggu-minggu, berbulan-bulan atau mungkin beberapa tahun. Kami tidak benar-benar tahu apakah sudah terlambat untuk menahan," katanya.

Cacar monyet terkait dengan cacar, yang membunuh jutaan orang di seluruh dunia setiap tahun sebelum diberantas pada tahun 1980. Namun, cacar monyet, yang menyebar melalui kontak dekat, jauh lebih ringan, dengan gejala biasanya termasuk demam tinggi dan ruam seperti cacar air yang hilang setelah beberapa minggu.

Sejauh ini, sebagian besar kasus telah dilaporkan di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, meskipun para ahli menekankan tidak ada bukti bahwa cacar monyet ditularkan secara seksual.

"Siapa pun dapat terinfeksi cacar monyet jika mereka melakukan kontak fisik yang dekat dengan orang lain yang terinfeksi," kata Tedros.

Ia mendesak semua orang untuk membantu memerangi stigma, yang tidak hanya salah, itu juga dapat mencegah orang yang terinfeksi mencari perawatan, sehingga lebih sulit untuk menghentikan penularan".

WHO, katanya, juga mendesak negara-negara yang terkena dampak untuk memperluas pengawasan mereka.

Lewis bersikeras bahwa sangat penting "bahwa kita semua secara kolektif bekerja sama untuk mencegah penyebaran selanjutnya, melalui pelacakan kontak dan isolasi orang-orang dengan penyakit ini."

Vaksin yang dikembangkan untuk cacar juga telah ditemukan sekitar 85 persen efektif dalam mencegah cacar monyet, tetapi persediaannya terbatas.

WHO tidak mengusulkan vaksinasi massal, melainkan penggunaan yang ditargetkan di beberapa pengaturan untuk melindungi petugas kesehatan dan orang-orang yang paling berisiko terinfeksi.

Lewis menyoroti bahwa kasus cacar monyet juga meningkat di negara-negara endemik, di mana ribuan orang jatuh sakit karena penyakit itu setiap tahun, dengan sekitar 70 kematian akibat virus dilaporkan di lima negara Afrika sepanjang tahun ini.

Tingkat kematian untuk cacar monyet biasanya cukup rendah, dan tidak ada kematian yang dilaporkan di antara kasus-kasus yang dikonfirmasi di luar negara-negara endemik.

Tetapi Maria Van Kerkhove, pemimpin WHO untuk penyakit baru, memperingatkan bahwa meskipun tidak ada kematian yang dilaporkan, itu bisa berubah jika virus menyebar di populasi yang lebih rentan.

Sementara itu, Direktur Kedaruratan WHO, Mike Ryan, memperingatkan pada Rabu bahwa wabah penyakit endemik termasuk cacar monyet dan demam lassa menjadi lebih persisten dan sering.

Karena perubahan iklim berkontribusi pada kondisi cuaca yang berubah dengan cepat seperti kekeringan, hewan dan manusia mengubah perilaku mencari makanan mereka. Akibatnya, penyakit yang biasanya beredar pada hewan semakin banyak menyerang manusia, katanya.

"Sayangnya, kemampuan untuk memperkuat penyakit itu dan menyebarkannya di dalam komunitas kita meningkat – jadi faktor munculnya penyakit dan amplifikasi penyakit telah meningkat," kata Ryan.

Sumber: Aljazeera

TAGS : Organisasi Kesehatan Dunia WHO Cacar Monyet Monkeypox Tedros Adhanom Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :