Kamis, 07/07/2022 03:23 WIB

Termasuk Rudal dan Helikopter, 20 Negara Tawarkan Senjata Baru untuk Ukraina

Termasuk rudal dan helikopter, 20 negara tawarkan senjata baru untuk Ukraina

Denmark telah berjanji untuk memasok Ukraina dengan sistem rudal anti-kapal Harpoon, seperti yang terlihat diluncurkan dari kapal Angkatan Laut AS. (Foto: Angkatan Laut AS/AFP/Patrick Dionne)

JAKARTA, Jurnas.com - Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Lloyd Austin mengatakan, sekitar 20 negara menawarkan paket bantuan keamanan baru bagi Ukraina untuk memerangi invasi pasukan Rusia dalam pertemuan sekutu pada Senin (23/5).

Dalam pertemuan kedua mereka, hampir empat lusin negara dan organisasi yang membentuk Grup Kontak Pertahanan Ukraina bertemu secara daring untuk membahas membantu Ukraina, dan 20 negara menjanjikan senjata, amunisi, dan pasokan lainnya untuk mendukung Kyiv.

Kelompok itu diberi pengarahan oleh Menteri Pertahanan Ukraina Oleksiy Reznikov tentang situasi perang tiga bulan saat ini, di mana kedua belah pihak bertempur di garis depan yang panjang atas wilayah yang telah direbut Rusia di timur dan selatan Ukraina.

"Hari ini, bersama dengan Menteri Reznikov dan timnya, kami memperoleh pemahaman yang lebih tajam dan sama tentang persyaratan prioritas Ukraina dan situasi di medan perang," kata Austin.

"Banyak negara menyumbangkan amunisi artileri yang sangat dibutuhkan, sistem pertahanan pesisir dan tank serta kendaraan lapis baja lainnya," katanya.

Yang lain, tambahnya, menawarkan pelatihan untuk militer Ukraina.

Ia mengatakan bahwa Denmark berkomitmen untuk mengirim sistem rudal anti-kapal Harpoon, dan Republik Ceko menawarkan helikopter serang, tank, dan sistem roket.

Harpoon adalah rudal jelajah yang dapat meluncur di permukaan laut untuk membidik kapal sejauh 300 kilometer di lepas pantai, tergantung jenisnya. Biasanya Harpoon dipasang di atas kapal atau pesawat, tetapi Denmark adalah satu-satunya negara yang memperoleh sistem berbasis darat untuk perlindungan pantai.

Baterai Denmark akan menambah lapisan perlindungan ke pelabuhan Laut Hitam Ukraina di Odessa, yang diyakini berada di bawah ancaman invasi Rusia dari laut. Baterai juga berpotensi mencapai pelabuhan Sevastopol, tempat beberapa armada Laut Hitam Rusia bermarkas.

Austin tidak memberikan perincian tentang apa yang termasuk dalam paket bantuan baru AS senilai 40 miliar dolar AS untuk Ukraina, di tengah spekulasi bahwa itu dapat mencakup roket jarak jauh presisi tinggi yang dapat digunakan untuk menghantam wilayah Rusia.

Ukraina telah meminta AS untuk baterai mobile roket jarak jauh, M270 MLRS dan M142 Himars. Kedunay dapat meluncurkan beberapa roket sekaligus dengan jangkauan hingga 187 mil, delapan kali atau lebih jarak artileri di lapangan.

Baterai mobile roket jarak jauh bisa memberi pasukan Ukraina kemampuan untuk mencapai, dengan presisi tinggi, target yang jauh di belakang garis Rusia. Itu juga bisa memungkinkan mereka untuk mencapai target dengan baik di dalam Rusia, meskipun tidak jelas apakah itu niat mereka.

Sejak pertemuan pertama kelompok donor senjata di pangkalan AS di Jerman empat minggu lalu, Austin mengatakan, "momentum donasi dan pengiriman telah luar biasa."

Dia mengatakan kebutuhan Ukraina tidak banyak berubah sejak pertemuan sebelumnya dan perang terus didorong oleh artileri, didukung oleh tank, drone dan peralatan lainnya.

"Pertarungan benar-benar dibentuk oleh artileri dalam fase ini, dan kami telah melihat baku tembak artileri yang serius selama beberapa minggu terakhir," kata Austin.

"Semua orang di sini memahami taruhannya perang ini dan mereka membentang jauh melampaui Eropa," tambahnya. "Agresi Rusia merupakan penghinaan terhadap tatanan internasional berbasis aturan."

Grup Kontak Pertahanan Ukraina akan bertemu berikutnya secara langsung pada 15 Juni selama pertemuan tingkat menteri NATO di Brussel, kata Austin.

 

TAGS : Amerika Serikat Bantuan Militer Ukraina Rusia Lloyd Austin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :