Kamis, 07/07/2022 01:37 WIB

Petama Kalinya Lebih dari 100 Juta Orang Mengungsi Paksa

Petama Kalinya Lebih dari 100 Juta Orang Mengungsi Paksa

UE melihat risiko tinggi perdagangan anak karena 3,3 juta orang Ukraina melarikan diri ke Eropa

JAKARTA, Jurnas.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, perang Rusia di Ukraina telah mendorong jumlah pengungsi paksa di seluruh dunia di atas 100 juta untuk pertama kalinya.

"Jumlah orang yang terpaksa melarikan diri dari konflik, kekerasan, pelanggaran hak asasi manusia, dan penganiayaan kini telah melampaui angka 100 juta untuk pertama kalinya dalam catatan, didorong oleh perang di Ukraina dan konflik mematikan lainnya," kata Badan Pengungsi PBB, UNHCR, dikutip dari AFP.

"Angka yang mengkhawatirkan itu harus mengguncang dunia untuk mengakhiri konflik yang memaksa sejumlah besar orang meninggalkan rumah mereka sendiri," tambah UNHCR.

UNHCR mengatakan jumlah orang yang dipindahkan secara paksa meningkat menjadi 90 juta pada akhir tahun 2021, didorong oleh kekerasan di Ethiopia, Burkina Faso, Myanmar, Nigeria, Afghanistan, dan Republik Demokratik Kongo.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dan sejak itu, lebih dari delapan juta orang telah mengungsi di dalam negeri, sementara lebih dari enam juta pengungsi telah melarikan diri melintasi perbatasan.

"Seratus juta adalah angka yang mencolok - serius dan mengkhawatirkan dalam ukuran yang sama. Ini rekor yang seharusnya tidak pernah dibuat," kata kepala UNHCR, Filippo Grandi.

"Ini harus menjadi peringatan untuk menyelesaikan dan mencegah konflik yang merusak, mengakhiri penganiayaan, dan mengatasi penyebab mendasar yang memaksa orang yang tidak bersalah meninggalkan rumah mereka," sambungnya.

Angka 100 juta berjumlah lebih dari satu persen dari populasi global, sementara hanya 13 negara yang memiliki populasi lebih besar daripada jumlah orang yang dipindahkan secara paksa di dunia.

Angka-angka tersebut menggabungkan pengungsi, pencari suaka, serta lebih dari 50 juta orang yang mengungsi di dalam negara mereka sendiri. "Tanggapan internasional terhadap orang-orang yang melarikan diri dari perang di Ukraina sangat positif," kata Grandi.

"Belas kasih itu hidup dan kami membutuhkan mobilisasi serupa untuk semua krisis di seluruh dunia. Tetapi pada akhirnya, bantuan kemanusiaan adalah paliatif, bukan obat.

"Untuk membalikkan tren ini, satu-satunya jawaban adalah perdamaian dan stabilitas sehingga orang yang tidak bersalah tidak dipaksa untuk bertaruh antara bahaya akut di rumah atau pelarian berbahaya dan pengasingan," ujarnya.

UNHCR akan menguraikan data lengkap tentang pemindahan paksa pada tahun 2021 dalam Laporan Tren Global tahunannya, yang akan dirilis pada 16 Juni.

Lebih dari dua tahun sejak dimulainya pandemi COVID-19, setidaknya 20 negara masih menolak akses suaka bagi orang-orang yang melarikan diri dari konflik, kekerasan, dan penganiayaan berdasarkan langkah-langkah untuk menekan virus.

Grandi pada hari Jumat meminta negara-negara itu untuk mencabut pembatasan suaka terkait pandemi yang tersisa, dengan mengatakan mereka melanggar hak asasi manusia yang mendasar.

"Saya khawatir langkah-langkah yang diberlakukan dengan dalih menanggapi COVID-19 digunakan sebagai kedok untuk mengecualikan dan menolak suaka kepada orang-orang yang melarikan diri dari kekerasan dan penganiayaan," katanya.

Sebuah laporan bersama pekan lalu Internal Displacement Monitoring Center (IDMC) dan Norwegian Refugee Council (NRC) mengatakan sekitar 38 juta pengungsi internal baru dilaporkan pada 2021. Beberapa di antaranya dilakukan oleh orang-orang yang terpaksa mengungsi beberapa kali sepanjang tahun.

Angka tersebut menandai jumlah perpindahan internal baru tertinggi kedua dalam satu dekade setelah 2020, yang memecahkan rekor pergerakan karena serangkaian bencana alam.

Tahun lalu, perpindahan internal baru khususnya dari konflik melonjak menjadi 14,4 juta - menandai lompatan 50 persen dari tahun 2020, laporan itu menunjukkan. "Tidak pernah seburuk ini," kata kepala NRC Jan Egeland kepada wartawan. "Dunia sedang runtuh."

Bencana alam terus menjadi penyebab sebagian besar perpindahan internal baru, memacu 23,7 juta gerakan serupa pada tahun 2021.

TAGS : Invasi Rusia Ukraina Pengungsi PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :