Kamis, 07/07/2022 02:06 WIB

Terdeteksi di 11 Negara, Singapura Mulai Waspadai Cacar Monyet

Terdeteksi di 11 negara, Singapura mulai waspadai cacar monyet

Telapak tangan pasien kasus cacar monyet dari Lodja, sebuah kota yang terletak di dalam Zona Kesehatan Katako-Kombe, terlihat selama penyelidikan kesehatan di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1997. Brian W.J. Mahy/CDC/Handout via REUTERS

JAKARTA, Jurnas.com - Tidak ada infeksi cacar monyet (monkeypox) yang terdeteksi di Singapura sejak 2019 ketika satu-satunya kasus impor dikonfirmasi pada seorang pria Nigeria.

"Hingga 20 Mei 2022, tidak ada kasus monkeypox yang terdeteksi di Singapura sejak Mei 2019 ketika satu kasus impor dari Nigeria terdeteksi dan diringkas," kata Kementerian Kesehatan (MOH) pada Sabtu (21/5).

"Mengingat kasus di Eropa dan Amerika Utara, Kementerian Kesehatan telah memperingatkan semua praktisi medis untuk tetap waspada dalam mendeteksi dan melaporkan kasus cacar monyet. Kami akan terus memantau situasi dengan cermat," sambungnya.

Monkeypox adalah penyakit langka yang disebabkan oleh virus yang terutama ditularkan dari hewan ke manusia. Penularan dari manusia ke manusia, meskipun mungkin, terbatas, kata Depkes.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 80 kasus cacar monyet telah dikonfirmasi dan 50 lainnya sedang diselidiki di 11 negara pada 20 Mei. Ini termasuk Belgia, Prancis, Jerman, Italia, Portugal, Spanyol, Inggris, Amerika Serikat, Kanada, dan Australia.

Mereka yang terinfeksi biasanya akan mengalami demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening dan ruam kulit yang biasanya muncul satu sampai lima hari setelah gejala pertama. Ruam mungkin menyerupai lepuh yang disebabkan oleh cacar air.

Seseorang menular terutama selama periode ketika dia memiliki gejala, terutama ruam kulit.

Biasanya, cacar monyet menyebar melalui kontak dekat dengan sekresi saluran pernapasan atau lesi kulit orang yang terinfeksi, atau melalui benda yang baru saja terkontaminasi oleh cairan atau lesi orang yang terinfeksi.

Gejala biasanya hilang dalam dua hingga empat minggu dan penyakit ini biasanya "sembuh sendiri", kata Depkes. Namun, penyakit parah dan kematian dapat terjadi pada beberapa individu.

Kementerian Kesehatan menyarankan para pelancong untuk mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan, termasuk menjaga standar kebersihan pribadi yang tinggi, menghindari kontak langsung dengan lesi kulit orang atau hewan yang hidup atau mati, serta menghindari kontak dengan hewan liar dan konsumsi daging semak.

MOH mengatakan, pelancong yang kembali, terutama dari daerah yang terkena cacar monyet, harus mencari perhatian medis segera jika mereka mengalami gejala penyakit dalam waktu tiga minggu setelah mereka kembali.

"Mereka juga harus memberi tahu dokter tentang riwayat perjalanan mereka baru-baru ini," kata MOH.

Sumber: CNA

TAGS : Cacar Monyet Singapura WHO




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :