Kamis, 07/07/2022 02:53 WIB

Biden Sebut Finlandia dan Swedia Bikin NATO Semakin Kuat

Biden sebut Finlandia dan Swedia bikin NATO semakin kuat

Presiden AS Joe Biden menyambut Presiden Finlandia Sauli Niinisto (kiri) dan Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson di Gedung Putih di Washington, DC, pada 19 Mei 2022. (Foto: AFP/Mandel Ngan)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Joe Biden bertemu dengan para pemimpin Finlandia dan Swedia di Gedung Putih pada Kamis (19/5) untuk menawarkan dukungan kuat AS bagi permohonan mereka bergabung dengan North Atlantic Treaty Organization (NATO)

Biden, yang telah mengumpulkan Barat untuk melawan Rusia setelah invasinya ke Ukraina, bergabung dengan Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson dan Presiden Finlandia Sauli Niinistö di Taman Mawar Gedung Putih yang cerah dihiasi dengan bendera negara mereka untuk menunjukkan persatuan dan dukungan.

"Finlandia dan Swedia membuat NATO lebih kuat," kata Biden. "Mereka kuat, demokrasi yang kuat, dan NATO yang kuat dan bersatu adalah fondasi keamanan Amerika."

Biden mengatakan pemerintahannya sedang menyerahkan dokumen ke Kongres AS untuk persetujuan cepat begitu anggota NATO memberi lampu hijau kepada kedua negara.

"Mereka memenuhi setiap persyaratan NATO dan kemudian beberapa," kata presiden. "Memiliki dua anggota NATO baru di dataran tinggi akan meningkatkan keamanan aliansi kami dan memperdalam kerja sama keamanan kami di seluruh bidang."

Turki menyatakan penentangan yang kuat terhadap kenaikan negara-negara Nordik, menekan Swediamenghentikan dukungan bagi militan Kurdi yang dianggapnya sebagai bagian dari kelompok teroris dan keduanya mencabut larangan mereka atas beberapa penjualan senjata ke Turki.

Semua 30 anggota NATO harus menyetujui setiap pendatang baru. Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan dalam sebuah video yang diposting di Twitter pada Kamis bahwa Turki telah mengatakan kepada sekutunya bahwa mereka akan menolak keanggotaan Swedia dan Finlandia.

Presiden Finlandia mengatakan di Gedung Putih bahwa negaranya terbuka untuk membahas semua kekhawatiran Turki, dan berjanji untuk berkomitmen pada keamanan Turki sama seperti Turki akan berkomitmen pada keamanan kita sebagai sekutu NATO.

"Kami menganggap serius terorisme," kata Niinistö.

Swedia dan Finlandia selama beberapa dekade berdiri di luar aliansi militer era Perang Dingin yang dirancang untuk mencegah ancaman dari Uni Soviet, tetapi invasi Rusia ke Ukraina telah meningkatkan masalah keamanan.

"Situasi di Ukraina mengingatkan kita pada hari-hari tergelap dalam sejarah Eropa," kata Andersson. "Selama masa-masa gelap, sangat menyenangkan berada di antara teman-teman dekat."

Percakapan antara Swedia, Finlandia dan Turki telah dilakukan untuk mengatasi kekhawatiran Ankara dengan AS yang terlibat dalam upaya tersebut. Biden mengatakan kepada wartawan "Saya pikir kami akan baik-baik saja dalam masalah ini."

Dukungan Biden tanpa malu-malu menempatkan cap persetujuan AS yang tegas dan disengaja pada aplikasi Finlandia dan Swedia. Ia mendesak dalam pertemuan sebelum berangkat ke Asia dan memberi kedua pemimpin waktu berbicara di Taman Mawar, menggarisbawahi dukungan itu.

Pernyataan Biden juga mengirim sinyal kepada Presiden Rusia Vladimir Putin. Pada Senin, Putin mengatakan tidak ada ancaman bagi Rusia jika Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO tetapi memperingatkan bahwa Moskow akan merespons jika aliansi tersebut mendukung infrastruktur militer di anggota Nordik yang baru.

Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa anggota baru yang bergabung dengan NATO bukanlah ancaman bagi negara mana pun. "Belum pernah," katanya.

Sumber: Reuters

TAGS : Amerika Serikat Joe Biden Turki Finlandia Ukraina Invasi Rusia Swedia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :