Kamis, 07/07/2022 02:36 WIB

Lautan Capai Rekor Terpanas dan Paling Asam Tahun Lalu

Lautan capai rekor terpanas dan paling asam tahun lalu

Ikan mati muncul di pantai La Mango de Mar Menor, Murcia, Spanyol, pada 21 Agustus 2021. (Foto: Reuters/Eva Manez)

JAKARTA, Jurnas.com - Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) mengatakan, lautan dunia tumbuh ke tingkat terpanas dan paling asam dalam catatan tahun lalu. Pejabat PBB memperingatkan, perang di Ukraina mengancam komitmen iklim global.

Lautan mengalami kondisi ekstrem yang paling mencolok ketika WMO merinci berbagai gejolak yang ditimbulkan perubahan iklim dalam laporan tahunan "Keadaan Iklim Global".  Dikatakan mencairnya lapisan es telah membantu mendorong permukaan laut ke ketinggian baru pada 2021.

"Iklim kita berubah di depan mata kita. Panas yang terperangkap oleh gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia akan menghangatkan planet ini selama beberapa generasi mendatang," kata Sekretaris Jenderal WMO, Petteri Taalas dalam sebuah pernyataan.

Laporan tersebut mengikuti penilaian iklim terbaru PBB, yang memperingatkan bahwa umat manusia harus secara drastis mengurangi emisi gas rumah kaca atau menghadapi perubahan yang semakin besar terhadap iklim dunia.

Taalas mengatakan kepada wartawan bahwa ada sedikit waktu tayang untuk tantangan iklim karena krisis lain, seperti pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina, menjadi berita utama.

Selwin Hart, penasihat khusus Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk aksi iklim, mengkritik negara yang mengingkari komitmen iklim karena konflik, yang telah mendorong kenaikan harga energi dan mendorong negara Eropa berusaha menggantikan Rusia sebagai pemasok energi.

"Kami ... melihat banyak pilihan dibuat oleh banyak ekonomi utama yang, sejujurnya, berpotensi mengunci masa depan yang tinggi karbon dan berpolusi tinggi dan akan menempatkan tujuan iklim kita dalam risiko," kata Hart kepada wartawan.

Pada hari Selasa, raksasa indeks ekuitas global MSCI memperingatkan bahwa dunia menghadapi peningkatan berbahaya dalam gas rumah kaca jika gas Rusia diganti dengan batu bara.

Laporan WMO mengatakan tingkat pemanasan iklim karbon dioksida dan metana di atmosfer pada tahun 2021 melampaui rekor sebelumnya.

Secara global, suhu rata-rata tahun lalu adalah 1,11 derajat Celcius di atas rata-rata pra-industri - karena dunia mendekati ambang batas 1,5 derajat Celcius di mana efek pemanasan diperkirakan akan menjadi drastis.

"Hanya masalah waktu sebelum kita melihat rekor tahun terpanas lainnya," kata Taalas.

Lautan menanggung sebagian besar beban pemanasan dan emisi. Perairan menyerap sekitar 90 persen akumulasi panas bumi dan 23 persen emisi karbon dioksida dari aktivitas manusia.

Lautan telah menghangat secara nyata lebih cepat dalam 20 tahun terakhir, mencapai titik tertinggi baru pada 2021, dan diperkirakan akan menjadi lebih hangat, kata laporan itu. Perubahan itu kemungkinan akan memakan waktu berabad-abad atau ribuan tahun untuk dibalik, katanya.

Lautan juga sekarang menjadi yang paling asam dalam setidaknya 26.000 tahun karena menyerap dan bereaksi dengan lebih banyak karbon dioksida di atmosfer.

Permukaan laut telah meningkat 4,5 cm dalam dekade terakhir, dengan peningkatan tahunan dari 2013 hingga 2021 lebih dari dua kali lipat dari 1993 hingga 2002.

WMO juga mencatat gelombang panas ekstrem, kebakaran hutan, banjir, dan bencana terkait iklim lainnya di seluruh dunia, mencatat laporan kerusakan lebih dari $100 miliar.

Sumber: Reuters

TAGS : WMO Petteri Taalas Perubahan Iklim Perang Ukraina Suhu Terpanas




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :