Kamis, 07/07/2022 02:10 WIB

Taliban Janjikan Kabar Baik tentang Pendidikan Anak Perempuan di Afghanistan

Taliban Janjikan Kabar Baik tentang Pendidikan Anak Perempuan di Afghanistan

Anak perempuan menghadiri kelas setelah sekolah mereka dibuka kembali di Kabul pada 23 Maret 2022. (AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Menteri Dalam Negeri Afghanistan, Sirajuddin Haqqani menjanjikan kabar baik segera tentang kembalinya anak perempuan ke sekolah menengah. Hal itu disampaikan dalam wawancara langka yang disiarkan Senin oleh CNN.

Pada akhir Maret, Taliban, yang mengambil alih kekuasaan setelah pasukan AS menarik diri dari negara itu Agustus lalu, menutup sekolah menengah dan perguruan tinggi untuk anak perempuan hanya beberapa jam setelah dibuka kembali.

Pembalikan tak terduga, diperintahkan oleh Hibatullah Akhundzada, pemimpin tertinggi Taliban dan negara itu, membuat marah banyak warga Afghanistan dan masyarakat internasional.

"Saya ingin memberikan klarifikasi. Tidak ada orang yang menentang pendidikan untuk perempuan," kata Haqqani, salah satu pemimpin Taliban yang paling tertutup dan baru pertama kali menunjukkan wajahnya di depan umum pada bulan Maret.

Ia berpendapat bahwa anak perempuan sudah bisa pergi ke sekolah dasar. "Di atas kelas itu, pekerjaan berlanjut pada mekanisme untuk memungkinkan anak perempuan bersekolah di sekolah menengah," katanya dalam wawancara televisi pertamanya.

"Segera Anda akan mendengar kabar baik tentang masalah ini," katanya.

Haqqani mengisyaratkan bahwa mekanisme itu terkait dengan aturan berpakaian sekolah, menjelaskan bahwa pendidikan harus didasarkan pada budaya Afghanistan dan aturan dan prinsip Islam, dan merujuk lebih luas pada masalah perempuan yang mengenakan jilbab.

Setelah mereka kembali berkuasa, Taliban menuntut agar wanita mengenakan setidaknya jilbab, syal yang menutupi kepala tetapi memperlihatkan wajah.

Tetapi sejak awal Mei, mereka malah memaksa mereka untuk mengenakan cadar di depan umum dan lebih disukai burqa, yang telah diwajibkan ketika mereka pertama kali memerintah negara itu antara tahun 1996 dan 2001.

"Jika seseorang memberikan anak perempuan atau saudara perempuan mereka, mereka melakukannya berdasarkan kepercayaan total," katanya. "Kami harus menetapkan kondisi sehingga kami dapat memastikan kehormatan dan keamanan mereka. Kami bertindak untuk memastikan ini."

Jaringan Haqqani yang didirikan oleh mendiang ayahnya dan yang sekarang dia pimpin dituduh melakukan beberapa serangan paling kejam yang dilakukan oleh Taliban di Afghanistan dalam 20 tahun terakhir.

Sirajuddin Haqqani sendiri masih masuk dalam daftar orang yang paling dicari FBI, dengan hadiah $10 juta untuk setiap informasi yang bisa mengarah pada penangkapannya.

Di CNN, Sirajuddin Haqqani  mengatakan bahwa 20 tahun terakhir adalah situasi pertempuran defensif dan perang tetapi berharap di masa depan memiliki hubungan baik dengan Amerika Serikat (AS) dan komunitas internasional.

"Kami tidak melihat mereka sebagai musuh," katanya, bersikeras bahwa Taliban bermaksud untuk menghormati perjanjian yang ditandatangani dengan Washington pada 2020, di mana mereka berjanji tidak membiarkan Afghanistan menjadi surga bagi teroris yang menargetkan AS lagi.

TAGS : Taliban Amerika Serikat Pendidikan Anak Perempuan Afghanistan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :