Kamis, 07/07/2022 01:56 WIB

Swedia Masuki Era Baru dengan Tawaran NATO

Swedia Masuki Era Baru dengan Tawaran NATO

Swedia telah menjalin hubungan lebih dekat dengan NATO sejak 1990-an. (Foto: POOL/AFP/Evelyn Hockstein)

JAKARTA, Jurnas.comSwedia secara resmi mengumumkan akan mengajukan keanggotaan NATO sebagai pencegah terhadap agresi Rusia, memasuki "era baru" karena membalikkan dua abad non-blok militer.

"Pemerintah telah memutuskan untuk memberi tahu NATO bahwa Swedia ingin menjadi anggota aliansi itu," kata Perdana Menteri Magdalena Andersson kepada wartawan sehari setelah negara tetangga Finlandia membuat pengumuman serupa.

"Kami meninggalkan satu era dan memulai yang lain," kata Andersson tentang perubahan dramatis posisi negaranya kurang dari tiga bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Ia mengatakan, duta besar NATO Swedia akan "segera" menginformasikan aliansi.

"Swedia adalah salah satu mitra terdekat kami & keanggotaan akan memperkuat keamanan kawasan Euro-Atlantik & Swedia pada saat kritis," tulis kepala NATO, Jens Stoltenberg di Twitter setelah panggilan telepon dengan Andersson.

Swedia dan Finlandia sama-sama menyatakan keinginan bertindak sejalan dengan keanggotaan NATO. Mereka diharapkan menyerahkan aplikasi mereka bersama-sama minggu ini.

Presiden Rusia, Vladimir Putin pada hari Senin memperingatkan bahwa ekspansi NATO dapat memicu tanggapan dari Moskow.

"Perluasan itu tidak menimbulkan ancaman langsung bagi kami, tetapi perluasan infrastruktur militer ke wilayah ini pasti akan memprovokasi tanggapan kami," kata Putin selama pertemuan puncak yang disiarkan televisi dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, aliansi militer yang dipimpin Moskow.

Andersson mengakui Swedia akan rentan terhadap upaya menakut-nakuti dan memecah belah dalam periode sementara sebelum penerapannya diratifikasi. "Namun, Stockholm telah menerima jaminan keamanan dari mitra utama, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Prancis, dan negara-negara Nordik," tambahnya.

Ia mengharapkan tidak perlu lebih dari satu tahun bagi 30 anggota aliansi untuk meratifikasi aplikasi keanggotaan Swedia dengan suara bulat.

Tetapi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Senin kembali mengkonfirmasi penentangan Ankara terhadap Swedia dan Finlandia yang bergabung dengan NATO, mengutip sikap negara-negara tersebut yang tidak jelas terhadap terorisme.

Turki menuduh Swedia dan Finlandia menyembunyikan militan dari Partai Pekerja Kurdistan, yang telah melakukan pemberontakan selama puluhan tahun terhadap negara Turki.

Menteri Pertahanan Swedia, Peter Hultqvist mengatakan Senin bahwa Swedia mengirim delegasi ke Turki untuk berbicara dengan para pejabat, tetapi Erdogan dengan pedas menolak upaya diplomasi Stockholm.

"Mereka mengatakan akan datang ke Turki pada hari Senin. Apakah mereka akan datang untuk membujuk kita? Maaf, tapi mereka tidak perlu repot."

Sebuah sumber diplomatik mengatakan Turki memblokir deklarasi NATO pada Senin yang mendukung keanggotaan Swedia dan Finlandia dan bahwa Erdogan sendiri yang mengambil keputusan.

Sumber: AFP

TAGS : Swedia NATO Invasi Rusia ke Ukraina Erdogan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :