Rabu, 06/07/2022 07:48 WIB

Afrika Selatan Catat Lonjakan Kasus COVID-19 Varian Omicron

Afrika Selatan Catat Lonjakan Kasus COVID-19 Varian Omicron.

Seorang petugas kesehatan mengumpulkan swab dari seorang penumpang untuk tes PCR terhadap penyakit virus corona (COVID-19) sebelum melakukan perjalanan ke Uganda, di tengah penyebaran varian baru SARS-CoV-2 Omicron, di O.R. Bandara Internasional Tambo di Johannesburg, Afrika Selatan, 28 November 2021. Reuters/ Sumaya Hisham

JAKARTA, Jurnas.com - Afrika Selatan mengalami lonjakan kasus baru COVID-19 yang dipicu dua sub-varian Omikron. Begitu kata kata Profesor Marta Nunes, seorang peneliti di Analisis Vaksin dan Penyakit Menular di Rumah Sakit Chris Hani Baragwanath di Soweto.

Nunes mengatakan, selama sekitar tiga minggu, Afrika Selatan telah melihat peningkatan jumlah kasus baru dan rawat inap yang agak lebih tinggi, tetapi tidak ada peningkatan kasus dan kematian yang parah.

"Kami masih sangat awal dalam periode peningkatan ini, jadi saya tidak ingin menyebutnya gelombang," kata Nunes. "Kami melihat sedikit, peningkatan kecil dalam rawat inap dan sangat sedikit kematian."

Kasus baru Afrika Selatan telah meningkat dari rata-rata 300 per hari pada awal April menjadi sekitar 8.000 per hari minggu ini. Nunes mengatakan jumlah kasus baru sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi karena gejalanya ringan dan banyak yang sakit tidak dites.

Gelombang baru Afrika Selatan berasal dari dua variasi omicron, BA.4 dan BA.5, yang tampak sangat mirip dengan strain asli Omicron yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan dan Botswana akhir tahun lalu dan menyebar ke seluruh dunia.

"Mayoritas kasus baru berasal dari dua jenis ini. Mereka masih Omicron ... tetapi secara genomik agak berbeda," kata Nunes. Versi baru tampaknya dapat menginfeksi orang yang memiliki kekebalan dari infeksi dan vaksinasi COVID sebelumnya tetapi umumnya menyebabkan penyakit ringan, katanya.

Di Afrika Selatan, 45 persen orang dewasa telah divaksinasi lengkap, meskipun sekitar 85 persen populasi diperkirakan memiliki kekebalan tertentu berdasarkan paparan virus di masa lalu.

“Sepertinya vaksin masih melindungi dari penyakit parah,” kata Nunes.

Nunes mengatakan bahwa strain BA.4 dan BA.5 dari Omicron telah menyebar ke negara-negara lain di Afrika selatan dan beberapa negara Eropa, tetapi terlalu dini untuk mengatakan apakah mereka akan menyebar ke seluruh dunia, seperti yang dilakukan Omicron.

Peningkatan kasus COVID-19 akan datang ketika Afrika Selatan memasuki bulan-bulan musim dingin yang lebih dingin di Belahan Bumi Selatan dan negara itu mengalami peningkatan kasus flu.

Di sebuah pusat pengujian di daerah Chiawelo, Soweto, banyak orang datang untuk dites COVID-19 tetapi ternyata mereka terkena flu.

"Sekarang kita sedang musim flu ... jadi ini flu versus COVID-19," kata Magdeline Matsoso, manajer situs di pusat vaksinasi Chiawelo. Dia mengatakan orang-orang datang untuk pengujian karena mereka memiliki gejala COVID-19.

Ketika kami melakukan tes, Anda menemukan bahwa mayoritas dari mereka negatif COVID-19 tetapi mereka memiliki gejala flu," kata Matsoso.

"Jadi mereka berobat flu lalu pulang karena mayoritas terkait flu dan bukan COVID-19."

Vuyo Lumkwani adalah salah satu dari mereka yang datang untuk diuji. "Saya tidak merasa baik ketika saya bangun pagi ini. Saya bangun dengan badan sakit, sakit kepala, tersumbat (hidung), pusing, jadi saya memutuskan untuk datang ke sini, "katanya.

"Saya takut dengan gejala saya karena saya pikir itu mungkin COVID-19, tetapi saya mengatakan pada diri sendiri bahwa saya akan baik-baik saja karena saya telah divaksinasi," kata Lumkwani.

Ia mengaku lega didiagnosis flu dan disarankan untuk pulang dengan beberapa obat dan istirahat.

Sumber: AP

TAGS : Afrika Selatan Kasus COVID-19 Varian Omicron




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :