Selasa, 24/05/2022 22:57 WIB

Australia Sebut Kapal Mata-mata China Tak Langgar Hukum Laut

Australia Sebut Kapal Mata-mata China Tak Langgar Hukum Laut

Kapal Pengumpul Intelijen Angkatan Laut Pembebasan Rakyat (PLA-N) Haiwangxing digambarkan beroperasi di dekat pantai Australia dalam gambar selebaran ini yang dirilis 13 Mei 2022. Departemen Pertahanan Australia/Handout via Reuters/File Foto

JAKARTA, Jurnas.com - Sebuah kapal intelijen China yang dilacak di lepas pantai barat Australia dalam jarak 50 mil laut dari fasilitas pertahanan sensitif tidak melanggar hukum maritim internasional, kata Australia pada Sabtu.

Australia melacak kapal mata-mata itu selama seminggu terakhir saat berlayar melewati stasiun komunikasi angkatan laut Harold E Holt di Exmouth, di Australia Barat, yang digunakan oleh kapal selam Australia, Amerika Serikat (AS) dan sekutu.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada Jumat bahwa kapal angkatan laut China tidak berada di perairan teritorial Australia tetapi kehadirannya mengkhawatirkan, di tengah kampanye pemilihan di mana perilaku China di wilayah tersebut menjadi pusat perhatian.

Pertanyaan tentang ancaman keamanan nasional yang ditimbulkan oleh China, termasuk pengaruhnya yang meluas di Pasifik, telah menjadi tema utama dalam kampanye pemilihan umum 21 Mei.

Ditanya pada Sabtu tentang apakah perilaku kapal itu adalah "garis merah", Morrison mengatakan kebebasan navigasi diizinkan di seluruh dunia dan kapal itu tidak melanggar hukum maritim.

"Hukum laut internasional belum dilanggar," katanya kepada wartawan di jalur kampanye di Melbourne. Namun, ia mengatakan masalah itu menyoroti tantangan yang dihadapi Australia dari China berusaha memaksakan kehendaknya di seluruh kawasan.

Pemimpin oposisi Partai Buruh, Anthony Albanese mengatakan pada hari Sabtu bahwa ia berbagi keprihatinan pemerintah tentang kapal itu dan telah meminta pengarahan.

Menteri Pertahanan Peter Dutton mengatakan minggu ini bahwa ia menganggap pergerakan kapal itu sebagai "tindakan agresi" karena melakukan perjalanan jauh ke selatan.

Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian, ditanya tentang komentar Dutton pada hari Jumat, mengatakan dia tidak mengetahui secara spesifik tetapi bahwa China selalu mematuhi hukum internasional dan mendesak politisi Australia untuk "menahan diri dari alarmisme".

Kedutaan China di Australia tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Hubungan antara Australia dan China, mitra dagang utama, telah tegang baru-baru ini karena pengaruh China yang berkembang di Kepulauan Solomon, setelah negara kepulauan kecil di Pasifik itu menandatangani pakta keamanan dengan China. Baca selengkapnya

Kapal angkatan laut China telah dilacak di lepas pantai utara dan timur Australia beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir. Kapal China yang sama memantau latihan angkatan laut Australia dengan militer AS di lepas pantai timur tahun lalu.

Pada bulan Februari, China dan Australia saling bertikai atas insiden di mana Australia mengatakan salah satu pesawat patroli maritimnya mendeteksi laser yang diarahkan padanya dari kapal Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat.

Sumber: Reuters

TAGS : China Australia Kapal Mata-mata Amerika Serikat Scott Morrison




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :