Jum'at, 01/07/2022 11:53 WIB

Erdogan Tolak Finlandia dan Swedia Gabung NATO

Erdogan Tolak Finlandia dan Swedia Gabung NATO

Presiden Turki Tayyip Erdogan berbicara selama konferensi pers setelah KTT NATO, di Brussels, Belgia, pada 24 Maret 2022. (Foto: REUTERS/Gonzalo Fuentes)

JAKARTA, Jurnas.com - Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengatakan tidak mungkin bagi Ankara untuk mendukung Swedia dan Finlandia bergabung dengan aliansi militer transatlantik (NATO).

Erdogan mengatakan, Turki tidak memiliki pandangan positif tentang langkah negara-negara Skandinavia untuk bergabung dengan NATO, menuduh mereka sebagai rumah tamu bagi organisasi teroris.

"Mereka bahkan anggota parlemen di beberapa negara. Tidak mungkin bagi kami untuk mendukung," katanya kepada wartawan di Istanbul pada Jumat, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Turki berulang kali mengkritik Swedia dan negara-negara Eropa Barat lainnya karena penanganannya terhadap organisasi yang dianggap teroris oleh Ankara, termasuk Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG), serta para pengikut cendekiawan Muslim yang berbasis di Amerika Serikat (AS), Fethullah Gulen.

Penentangan Turki dapat menimbulkan masalah bagi Swedia dan Finlandia mengingat semua 30 sekutu NATO harus dengan suara bulat menyetujui negara baru menjadi bagian dari aliansi yang dipimpin AS.

Erdogan mengatakan adalah kesalahan bagi NATO untuk mengakui Yunani, yang dengannya Ankara berselisih mengenai sejumlah masalah, pada tahun 1952 dan mendesak agar kesalahan serupa tidak dilakukan sekarang. Turki juga bergabung dengan NATO pada tahun 1952.

Pernyataannya muncul setelah presiden dan perdana menteri Finlandia pada Kamis mengatakan negara itu harus mendaftar untuk bergabung dengan aliansi tanpa penundaan – komentar yang memicu kemarahan Moskow dan Kremlin mengancam membalas, termasuk dengan langkah-langkah teknis militer yang tidak ditentukan.

Finlandia, yang berbagi perbatasan sepanjang 1.300 kilometer (810 mil) dengan Rusia, diperkirakan akan secara resmi mengumumkan keputusannya pada hari Minggu setelah pertemuan para tokoh politik senior negara itu. Swedia diperkirakan akan mengikutinya.

Menanggapi pernyataan Erdogan pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Finlandia, Pekka Haavisto mendesak kesabaran dan menyerukan pendekatan langkah demi langkah dalam menanggapi perlawanan Turki. Tidak ada tanggapan langsung dari Swedia.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan kedua negara akan diterima dengan cepat ke dalam organisasi jika mereka mengejar keanggotaan.

Invasi Rusia ke Ukraina telah mengayunkan opini politik dan publik di Finlandia dan Swedia yang mendukung keanggotaan sebagai pencegah terhadap agresi Moskow.

Dua negara ini sudah menjadi mitra terdekat NATO, menghadiri banyak pertemuan, secara teratur diberi pengarahan tentang situasi di Ukraina dan mengambil bagian dalam latihan militer reguler dengan sekutu NATO. Sebagian besar peralatan militer mereka dapat dioperasikan dengan sekutu NATO.

Namun, mereka tidak dapat mengambil manfaat dari klausul pertahanan kolektif NATO – bahwa serangan terhadap satu sekutu adalah serangan terhadap semua – sampai mereka bergabung dengan aliansi.

Jika mereka bergabung dengan aliansi, itu akan menggambar ulang peta geopolitik Eropa utara dan menciptakan pita yang sebagian besar tak terputus dari negara-negara anggota NATO yang menghadap Rusia dari Kutub Utara ke Laut Hitam.

Presiden Rusia, Vladimir Putin berulang kali menyuarakan keprihatinan tentang gelombang ekspansi NATO dalam beberapa dekade terakhir dan awal bulan ini mengatakan ia mengirim pasukan Moskow ke Ukraina sebagai tanggapan atas dugaan peningkatan militer oleh aliansi di wilayah yang berdekatan dengan Rusia, antara lain.

Turki telah mengkritik invasi Rusia, mengirim drone bersenjata ke Ukraina dan berusaha memfasilitasi pembicaraan damai antara kedua pihak.

Namun, Ankara tidak mendukung sanksi Barat terhadap Moskow dan sebaliknya berusaha untuk mempertahankan hubungan perdagangan, energi, dan pariwisata yang erat dengan Rusia.

Sumber: Aljazeera

TAGS : Turki Recep Tayyip Erdogan Amerika Serikat Rusia NATO Swedia Finlandia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :