Kamis, 07/07/2022 01:53 WIB

Buntut Sanksi Rusia, Eropa Hadapi Gangguan Pasokan Gas

Buntut Sanksi Rusia, Eropa Hadapi Gangguan Pasokan Gas

Harga gas grosir Eropa telah meroket selama setahun terakhir [File: Gleb Garanich / Reuters]

JAKARTA, Jurnas.com - Eropa menghadapi tekanan dalam mengamankan pasokan gas alternatif setelah Rusia memberlakukan sanksi pada anak perusahaan Eropa dari raksasa energi milik negara Rusia, Gazprom. Hal ini mendorong harga gas lebih tinggi.

Kenaikan harga terjadi setelah Rusia meluncurkan sanksi pada Rabu malam pada anak perusahaan Eropa Gazprom, termasuk Gazprom Germania, yang merupakan bisnis perdagangan, penyimpanan, dan transmisi energi.

Bulan lalu, Gazprom Germania ditempatkan Jerman di bawah perwalian untuk mengamankan pasokan.

Moskow juga menargetkan pemilik bagian Polandia dari pipa Yamal-Eropa yang membawa gas Rusia ke Eropa, EuRoPol Gaz. Pipa tersebut dimiliki bersama oleh Gazprom.

"Larangan transaksi dan pembayaran kepada entitas di bawah sanksi telah diterapkan," kata Gazprom dalam sebuah pernyataan. "Untuk Gazprom, ini berarti larangan penggunaan pipa gas milik EuRoPol GAZ untuk mengangkut gas Rusia melalui Polandia."

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan tidak ada hubungan dengan perusahaan yang terkena dampak dan mereka juga tidak dapat mengambil bagian dalam memasok gas Rusia.

Entitas dalam daftar perusahaan yang terkena dampak di situs web pemerintah Rusia sebagian besar berbasis di negara-negara yang telah memberlakukan sanksi terhadap Rusia sebagai tanggapan atas invasinya ke Ukraina, kebanyakan dari mereka adalah anggota Uni Eropa. Tahun lalu, negara-negara Uni Eropa mendapat sekitar 155 miliar meter kubik gas dari Rusia.

Jerman, klien utama Rusia di Eropa, mengatakan beberapa anak perusahaan Gazprom Germania tidak menerima gas karena sanksi, tetapi mencari alternatif.

"Gazprom dan anak perusahaannya terpengaruh," kata Habeck kepada majelis rendah Bundestag. "Ini berarti beberapa anak perusahaan tidak lagi mendapatkan gas dari Rusia. Tetapi pasar menawarkan alternatif."

Ukraina menutup rute transit utama

Sanksi Rusia datang sehari setelah Kyiv menutup rute transit gas utama ke Eropa, menyalahkan campur tangan pasukan pendudukan Rusia, pertama kali ekspor melalui Ukraina terganggu sejak Moskow melancarkan invasi pada akhir Februari.

Titik transit yang ditutup Ukraina biasanya menangani sekitar 8 persen aliran gas Rusia ke Eropa, dan Kyiv mengusulkan agar aliran dapat diarahkan kembali ke titik transit alternatif, Sudzha.

Pada Kamis pagi, arus yang melalui Sudzha turun menjadi 53 juta meter kubik (mcm) per hari, dari sekitar 70 mcm sehari sebelumnya, menurut data operator transmisi gas Ukraina.

Namun, penangguhan Ukraina tidak menghadirkan masalah pasokan gas langsung, kata Komisi Eropa.

Sementara itu, masih ada kebingungan di antara perusahaan gas UE tentang skema pembayaran yang diputuskan oleh Moskow pada Maret yang menurut Komisi Eropa akan melanggar sanksi UE.

Permintaan Rusia agar pembayaran gas di masa depan dilakukan dalam rubel telah ditolak oleh sebagian besar pembeli Eropa atas rincian proses, yang memerlukan pembukaan rekening dengan Gazprombank.

Itu telah menimbulkan kekhawatiran tentang potensi gangguan pasokan jika pembeli menolak untuk memenuhi pedoman untuk menghindari pelanggaran sanksi.

Kekhawatiran datang dengan latar belakang kenaikan besar harga gas grosir Eropa selama tahun lalu, menambah beban rumah tangga dan bisnis karena mereka berusaha untuk pulih dari gangguan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Sumber: Aljazeera

TAGS : Harga Gas Eropa Rusia Gazprom.




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :