Selasa, 05/07/2022 13:47 WIB

WHO Sebut Jumlah Kematian Global COVID-19 Hampir 15 Juta

Jumlah resmi kematian yang secara langsung disebabkan oleh COVID-19 dan dilaporkan ke WHO pada periode itu, dari Januari 2020 hingga akhir Desember 2021, sedikit lebih dari 5,4 juta.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (Dirjen WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Hampir tiga kali lebih banyak orang meninggal akibat COVID-19 seperti yang ditunjukkan data resmi, menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru yang menawarkan pandangan paling komprehensif tentang jumlah korban global pandemi sebenarnya.

Pada Kamis (5/5), ada 14,9 juta kematian berlebih yang terkait dengan COVID-19 pada akhir 2021. Jumlah resmi kematian yang secara langsung disebabkan oleh COVID-19 dan dilaporkan ke WHO pada periode itu, dari Januari 2020 hingga akhir Desember 2021, sedikit lebih dari 5,4 juta.

Hampir 50 persen dari kematian yang sampai sekarang belum dihitung berada di India, kata WHO, di mana 4,7 juta orang dilaporkan meninggal akibat pandemi – penghitungan 10 kali lebih tinggi dari angka resmi negara itu sendiri dan hampir a sepertiga dari total global.

Kelebihan kematian dihitung sebagai perbedaan antara jumlah kematian yang telah terjadi dan jumlah yang diharapkan tanpa adanya pandemi, berdasarkan data dari tahun-tahun sebelumnya.

Angka-angka WHO mencerminkan orang yang meninggal karena COVID-19 secara langsung dan tidak langsung karena efek pandemi yang lebih luas pada sistem kesehatan dan masyarakat, seperti mereka yang tidak dapat mengakses layanan kesehatan untuk kondisi lain ketika sistem kewalahan selama gelombang besar infeksi.

Mendapatkan angka akurat tentang kematian COVID-19 di seluruh dunia telah menjadi masalah selama pandemi terutama karena pengujian yang terbatas dan perbedaan dalam cara pemerintah menyusun data tersebut.

Bahkan sebelum pandemi, kata WHO, sekitar enam dari 10 kematian di seluruh dunia tidak terdaftar.

"Data yang serius ini tidak hanya menunjukkan dampak pandemi tetapi juga kebutuhan semua negara untuk berinvestasi dalam sistem kesehatan yang lebih tangguh yang dapat mempertahankan layanan kesehatan penting selama krisis, termasuk sistem informasi kesehatan yang lebih kuat," Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom kata Ghebreyesus.

Panel WHO, yang terdiri dari pakar internasional yang telah mengerjakan data selama berbulan-bulan, menggunakan kombinasi informasi nasional dan lokal, serta model statistik, untuk memperkirakan total di mana datanya tidak lengkap.

Model lain juga telah mencapai kesimpulan serupa tentang jumlah kematian global yang jauh lebih tinggi daripada statistik yang tercatat.

Para ilmuwan di Institute of Health Metrics and Evaluation di University of Washington memperkirakan ada lebih dari 18 juta kematian akibat COVID dari Januari 2020 hingga Desember 2021 dalam sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet.

Sebagai perbandingan, sekitar 50 juta orang diperkirakan telah meninggal dalam pandemi Flu Spanyol 1918, dan 36 juta telah meninggal karena HIV sejak epidemi dimulai pada 1980-an.

Spesialis kesehatan masyarakat di Universitas Exeter Inggris, Bharat Pankhania, mengatakan mungkin tidak akan pernah ada korban sebenarnya dari kehancuran yang ditimbulkan oleh COVID-19, terutama di negara-negara miskin.

"Ketika Anda memiliki wabah besar di mana orang-orang sekarat di jalanan karena kekurangan oksigen, mayat ditinggalkan atau orang harus dikremasi dengan cepat karena kepercayaan budaya, kita akhirnya tidak pernah tahu berapa banyak orang yang meninggal," katanya.

Ia menambahkan bahwa meskipun perkiraan jumlah kematian COVID-19 saat ini tidak ada artinya dibandingkan dengan penghitungan dari Flu Spanyol, fakta bahwa begitu banyak orang meninggal terlepas dari kemajuan pengobatan modern, termasuk vaksin, sangat memalukan.

Ia juga memperingatkan biaya COVID-19 bisa jauh lebih merusak dalam jangka panjang, mengingat meningkatnya beban COVID-19 yang berkepanjangan.

TAGS : Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesu Kematian Akibat Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :