Kamis, 18/08/2022 03:10 WIB

Pandemi COVID-19 Tewaskan hingga 15 Juta Orang Tahun 2020 dan 2021

Lembaga Perserikan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berbasis di Jenewa pada Kamis (5/5), memperkirakan hingga tiga kali lipat jumlah kematian yang dikaitkan langsung dengan penyakit tersebut.

Dalam file foto 21 September 2021 ini, seorang pria berjalan di In America: Remember, sebuah instalasi seni publik di National Mall di Washington untuk memperingati semua orang Amerika yang telah meninggal karena COVID-19. (File foto: AFP/Drew Angerer, Getty Images Amerika Utara)

JAKARTA, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, pandemi COVID-19 menewaskan antara 13,3 juta dan 16,6 juta orang pada 2020 dan 2021.

Lembaga Perserikan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berbasis di Jenewa pada Kamis (5/5), memperkirakan hingga tiga kali lipat jumlah kematian yang dikaitkan langsung dengan penyakit tersebut.

Perkiraan WHO yang telah lama ditunggu-tunggu tentang jumlah total kematian yang disebabkan oleh pandemi - termasuk nyawa yang hilang akibat efek sampingnya - akhirnya memberikan angka pada dampak krisis yang lebih luas.

"Perkiraan baru dari WHO menunjukkan, jumlah kematian penuh yang terkait langsung atau tidak langsung dengan pandemi COVID-19 antara 1 Januari 2020 hingga 31 Desember 2021 adalah sekitar 14,9 juta (kisaran 13,3 juta hingga 16,6 juta)," kata WHO.

Angka tersebut menghitung apa yang disebut sebagai kematian berlebih akibat krisis COVID-19, yang telah menjungkirbalikkan sebagian besar planet ini selama lebih dari dua tahun.

"Data yang serius ini tidak hanya menunjukkan dampak pandemi tetapi juga kebutuhan semua negara untuk berinvestasi dalam sistem kesehatan yang lebih tangguh yang dapat mempertahankan layanan kesehatan penting selama krisis, termasuk sistem informasi kesehatan yang lebih kuat," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Kelebihan kematian dihitung sebagai perbedaan antara jumlah kematian yang telah terjadi dan jumlah yang diharapkan tanpa adanya pandemi, berdasarkan data dari tahun-tahun sebelumnya.

Kelebihan kematian mencakup kematian yang terkait dengan COVID-19 secara langsung, karena penyakit, dan secara tidak langsung karena dampak pandemi pada sistem kesehatan dan masyarakat.

WHO menyatakan, COVID-19 sebagai darurat kesehatan masyarakat internasional pada 30 Januari 2020, setelah kasus virus corona baru menyebar ke luar China.

Negara-negara di seluruh dunia melaporkan 5,42 juta kematian akibat COVID-19 kepada WHO pada tahun 2020 dan 2021 - angka yang saat ini mencapai 6,24 juta, termasuk kematian pada tahun 2022.

Organisasi yang berbasis di Jenewa telah lama mengatakan bahwa jumlah kematian sebenarnya akan jauh lebih tinggi daripada hanya kematian yang tercatat akibat infeksi COVID-19.

Kematian yang terkait secara tidak langsung dengan pandemi disebabkan oleh kondisi lain di mana orang tidak dapat mengakses pengobatan karena sistem kesehatan terbebani oleh krisis.

WHO mengatakan bahwa sebagian besar kelebihan kematian - 84 persen - terkonsentrasi di Asia Tenggara, Eropa dan Amerika. Memang, 10 negara saja menyumbang 68 persen dari semua kelebihan kematian.

Negara-negara berpenghasilan tinggi menyumbang 15 persen dari kelebihan kematian; negara-negara berpenghasilan menengah ke atas 28 persen; negara bagian berpenghasilan menengah ke bawah 53 persen; dan negara-negara berpenghasilan rendah empat persen.

Angka kematian global lebih tinggi untuk pria daripada wanita - 57 persen pria, 43 persen wanita - dan lebih tinggi di antara orang dewasa yang lebih tua.

Memahami Krisis

"Pengukuran kematian berlebih merupakan komponen penting untuk memahami dampak pandemi," kata asisten direktur jenderal WHO untuk data, analitik, dan pengiriman,  Samira Asma.

Ia mengatakan bahwa perubahan tren kematian memberi pembuat keputusan informasi yang dibutuhkan untuk memandu praktik yang dapat mengurangi tingkat kematian dan mencegah krisis di masa depan.

"Perkiraan baru ini menggunakan data terbaik yang tersedia dan telah diproduksi menggunakan metodologi yang kuat dan pendekatan yang sepenuhnya transparan."

WHO mengatakan bahwa angka 14,9 juta dihasilkan oleh para ahli dunia terkemuka yang mengembangkan metodologi untuk menghasilkan perkiraan di mana data kurang.

Banyak negara tidak memiliki kapasitas untuk surveilans kematian yang dapat diandalkan dan oleh karena itu tidak menghasilkan data yang diperlukan untuk menghitung tingkat kematian yang berlebihan - tetapi dapat melakukannya dengan menggunakan metodologi yang tersedia untuk umum.

WHO akan mengadakan konferensi pers pada hari Kamis untuk menjelaskan perhitungan baru.

*Catatan redaksi, sebelumnya judul berita ini "Pandemi COVID-19 Tewaskan hingga 17 Juta Orang Tahun 2020 dan 2021" diubah menjadi "Pandemi COVID-19 Tewaskan hingga 15 Juta Orang Tahun 2020 dan 2021". Mohon maaf atas ketidaknyamanannya.

TAGS : Pandemi COVID-19 WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :