Jum'at, 01/07/2022 12:25 WIB

Korea Utara akan Gunakan Senjata Nuklir jika Terancam

 Korea Utara dapat menggunakan senjata nuklirnya terlebih dahulu jika terancam.

Kim Jong un (Foto: KCNA)

JAKARTA, Jurnas.com - Pemimpin Kim Jong Un sekali lagi memperingatkan, Korea Utara dapat menggunakan senjata nuklirnya terlebih dahulu jika terancam. Hal itu ia sampaikan saat memuji para pejabat tinggi militernya atas pementasan parade militer besar-besaran di ibu kota Pyongyang minggu ini.

Kim Jong-un menyatakan, "keinginan kuat" untuk terus mengembangkan militer bersenjata nuklirnya sehingga dapat "mencegah dan secara menyeluruh menahan dan menggagalkan semua upaya berbahaya dan gerakan mengancam. Termasuk ancaman nuklir yang terus meningkat dari pasukan musuh, jika perlu, ungkap pejabat resmi Korut yang dikutip Korea Central News Agency (KCNA) pada Sabtu (30/4).

KCNA mengatakan Kim  Jong Un memanggil pejabat militernya untuk memuji pekerjaan mereka pada parade hari Senin, di mana Korea Utara memamerkan senjata terbesar dalam program nuklir militernya, termasuk rudal balistik antarbenua yang berpotensi mencapai AS dan berbagai rudal berbahan bakar padat jarak pendek yang menimbulkan ancaman bagi Korea Selatan dan Jepang.

KCNA tidak mengatakan kapan pertemuan itu berlangsung.

Parade untuk memperingati 90 tahun tentara Korea Utara datang ketika Kim Jong Un menghidupkan kembali ambang batas nuklir yang bertujuan memaksa Amerika Serikat untuk menerima gagasan negaranya sebagai kekuatan nuklir dan menghapus sanksi ekonomi yang melumpuhkan.

Berbicara kepada ribuan tentara dan penonton yang dimobilisasi untuk acara tersebut, Kim Jong Un berjanji untuk mengembangkan kekuatan nuklirnya pada kecepatan secepat mungkin dan mengancam akan menggunakannya jika diprovokasi.

Ia mengatakan nuklirnya "tidak akan pernah terbatas pada misi tunggal pencegah perang" dalam situasi di mana Korea Utara menghadapi ancaman eksternal terhadap "kepentingan mendasar" yang tidak ditentukan.

Korea Utara telah melakukan 13 putaran peluncuran senjata pada tahun 2022 saja, termasuk uji coba penuh pertama dari ICBM sejak 2017, ketika Kim Jong Un mengeksploitasi lingkungan yang menguntungkan untuk mendorong program senjatanya karena Dewan Keamanan PBB tetap terpecah dan secara efektif lumpuh atas perang Rusia di Ukraina.

Negosiasi nuklir antara Washington dan Pyongyang telah terhenti sejak 2019 karena ketidaksepakatan atas potensi pelonggaran sanksi yang dipimpin AS dengan imbalan langkah-langkah perlucutan senjata Korea Utara.

Kim Jong Un telah berpegang teguh pada tujuannya untuk mengembangkan senjata nuklir secara bersamaan dan ekonomi suram negara itu dalam menghadapi tekanan internasional dan tidak menunjukkan kesediaan untuk sepenuhnya menyerahkan persenjataan nuklir yang dilihatnya sebagai jaminan terbesarnya untuk bertahan hidup.

Sumber: AP

TAGS : Senjata Nuklir Korea Utara Amerika Serikat Kim Jong Un




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :