Rabu, 06/07/2022 04:23 WIB

Rusia akan Kerahkan Rudal Nuklir Antarbenua Baru

Sarmat dapat membawa hingga 15 hulu ledak nuklir, masing-masing dengan kemampuan manuvernya sendiri yang terbatas (Kementerian Pertahanan Rusia/Handout via Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Rusia berencana untuk menyebarkan rudal balistik antarbenua, Sarmat yang baru diuji, yang mampu melakukan serangan nuklir di Amerika Serikat (AS), pada musim gugur.

Kepala badan antariksa Roscosmos, Dmitry Rogozin mengatakan pada Sabtu bahwa tanggal penempatan target untuk rudal baru itu ambisius. "Kami berencana melakukannya paling lambat musim gugur," katanya kepada saluran TV Rossiya 24.

Rusia melaporkan peluncuran uji pertama Sarmat pada hari Rabu. Pakar militer Barat mengatakan lebih banyak waktu diperlukan sebelum rudal dapat dikerahkan.

Rogozin mengatakan peluncuran senjata super Rusia adalah peristiwa bersejarah yang akan menjamin keamanan anak dan cucu Rusia selama 30-40 tahun ke depan.

Rudal tersebut akan dikerahkan di wilayah Krasnoyarsk di Siberia, sekitar 3.000 km (1.860 mil) timur Moskow, dan ditempatkan di lokasi yang sama dan di silo yang sama dengan rudal Voyevoda era Soviet yang mereka ganti, sesuatu yang akan menyelamatkan "sumber daya dan waktu yang sangat besar," kata Rogozin.

Uji coba rudal balistik antarbenua baru minggu ini menandai unjuk kekuatan Rusia pada saat ketegangan meningkat dengan AS dan sekutunya atas perang yang berkelanjutan di Ukraina.

Jangkauan Sarmat, yang menurut beberapa ahli mencapai 35.000 km (22.000 mil), memungkinkannya untuk terbang jauh ke target yang diinginkan, melewati kemungkinan sistem pertahanan radar dan rudal, dan menyerang dari arah yang tidak terduga.

Sebuah rudal Sarmat dapat membawa hingga 15 hulu ledak nuklir.

Rusia juga telah mengembangkan rudal hipersonik seperti Kinzhal (Belati), dan merupakan negara pertama yang menggunakannya dalam pertempuran dalam perang Ukraina yang berkelanjutan.

Meningkatkan risiko

Risiko perang nuklir telah meningkat sejak Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari, yang menyebabkan negara-negara Barat menjatuhkan sanksi ekonomi yang berat terhadap Rusia.

Setelah peluncuran uji hari Rabu, Putin mengatakan Sarmat dapat mengatasi sistem pertahanan rudal apa pun dan akan membuat mereka yang mengancam Rusia berpikir dua kali untuk melakukannya.

Dmitry Medvedev, wakil ketua dewan keamanan Rusia, memperingatkan awal bulan ini bahwa jika Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO, Rusia akan mengerahkan senjata nuklir dan rudal hipersonik di eksklave Kaliningrad, yang diapit antara Polandia dan Lithuania.

Pentagon menggambarkan tes Sarmat sebagai rutin dan mengatakan itu tidak dianggap sebagai ancaman bagi keamanan AS.

Pada Maret, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sekjen PBB), Antonio Guterres memperingatkan bahwa prospek konflik nuklir "yang dulu tidak terpikirkan, sekarang kembali dalam kemungkinan".

Sumber: Aljazeera

TAGS : Amerika Serikat Dmitry Rogozin Rudal Balistik Antarbenua Sarmat Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :