Rabu, 06/07/2022 08:22 WIB

Taiwan Kembangkan Rudal dan Drone Canggih Baru

Taiwan tahun lalu menyetujui pengeluaran militer tambahan senilai T$240 miliar (US$8,20 miliar) selama lima tahun ke depan karena ketegangan dengan China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, telah mencapai titik tertinggi baru.

Dua belas jet tempur F-16V melakukan jalan gajah selama latihan Tahun Baru tahunan di Chiayi, Taiwan, pada 5 Januari 2022. (Foto: Reuters/Ann Wang)

TAIPEI, Jurnas.com - Taiwan sedang mengembangkan rudal yang dapat menyerang pangkalan udara musuh dan menjatuhkan rudal jelajah, dan pesawat tak berawak yang dapat menargetkan lokasi penembakan mereka, menurut sebuah laporan badan milik militer yang membuat senjata tersebut.

Taiwan tahun lalu menyetujui pengeluaran militer tambahan senilai T$240 miliar (US$8,20 miliar) selama lima tahun ke depan karena ketegangan dengan China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, telah mencapai titik tertinggi baru.

Bulan lalu, Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan, Negeri Formosa berencana menggandakan lebih dari dua kali lipat kapasitas produksi rudal tahunannya menjadi mendekati 500 tahun ini meningkatkan kekuatan tempurnya.

Dalam sebuah laporan kepada parlemen minggu ini, yang salinannya ditinjau Reuters, Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan milik militer menawarkan rincian lebih lanjut tentang apa yang bisa dilakukan rudal dan drone yang sedang dikembangkannya dalam perang.

Rudal serangan darat Hsiung Sheng, yang menurut para ahli dapat memiliki jangkauan hingga 1.000 km hadir dalam dua versi, yang satu dengan hulu ledak berdaya ledak tinggi untuk menghantam bunker dan pusat komando yang diperkeras, dan lainnya dengan amunisi penyebaran untuk menghancurkan fasilitas lapangan terbang.

Chieh Chung, seorang peneliti di Yayasan Kebijakan Nasional yang berbasis di Taipei, mengatakan Hsiung Sheng dapat mencapai sebagian besar pangkalan di bawah Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat, termasuk yang dekat Shanghai dan provinsi Zhejiang.

"Ini bisa sangat meningkatkan kapasitas tentara nasional untuk menunda atau melumpuhkan laju invasi pasukan Komunis ke Taiwan, sehingga sulit bagi mereka untuk mencapai perang yang cepat," katanya.

Rudal permukaan-ke-udara Sky Bow III yang canggih dirancang untuk menjatuhkan rudal balistik dan jelajah, serta jet tempur.

 

Lembaga itu mengatakan pesawat tak berawak, yang telah digunakan Ukraina untuk memberikan pengaruh besar terhadap militer Rusia, dapat menyerang situs peluncuran rudal musuh atau bertindak sebagai umpan untuk membantu menentukan radar musuh.

Empat fasilitas baru, termasuk pangkalan dan pabrik perbaikan, akan dibangun pada tahun 2025 untuk drone baru, katanya.

Kementerian pertahanan sebelumnya telah mengumumkan rencana untuk mulai memproduksi "drone serang" yang tidak ditentukan dengan target produksi tahunan 48 pesawat semacam itu.

Sedikit yang telah diungkapkan tentang drone yang diproduksi di dalam negeri. Gelombang pertama drone MQ-9 Reaper buatan AS, yang dapat dipersenjatai dengan rudal dan beroperasi pada jarak jauh, akan memasuki layanan dengan Taiwan pada tahun 2025, kata kementerian pertahanan bulan lalu.

Sekitar 64 persen dari pengeluaran militer ekstra Taiwan, yang melebihi pengeluaran militer yang direncanakan sebesar T$471,7 miliar untuk tahun 2022, akan dihabiskan untuk senjata anti-kapal seperti sistem rudal darat, termasuk rencana T$148,9 miliar untuk massal- memproduksi rudal buatan sendiri dan kapal "berperforma tinggi".

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen telah menjadikan modernisasi militer sebagai prioritas utama, mendorong proyek-proyek pertahanan termasuk kapal perang siluman kelas baru dan kapal selam buatan sendiri.

Tsai telah memperjuangkan apa yang dia sebut "perang asimetris": Mengembangkan senjata berteknologi tinggi, sangat mobile yang sulit dihancurkan dan dapat memberikan serangan presisi.

Taiwan yakin China memiliki ribuan rudal yang ditujukan ke wilayahnya, dan pasukan China mengerdilkan pasukan Taiwan. China juga memiliki senjata nuklir, yang tidak dimiliki Taiwan.

China tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau demokratis di bawah kendalinya.

Sumber: Reuters

TAGS : Taiwan Rudal Drone Alat Tempur China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :