Kamis, 07/07/2022 16:53 WIB

Rusia Ancam Tingkatkan Serangan Rudal ke Kiev

Peringatan itu disampaikan sehari setelah kapal angkatan laut Laut Hitam tenggelam.

Para pemimpin dunia mengutuk serangan terhadap sebuah rumah sakit anak-anak di kota Mariupol, Ukraina yang terkepung. (Foto: Polisi Nasional Ukraina/AFP/Handout)

KYIV, Jurnas.com - Rusia memperingatkan, pihaknya akan meningkatkan serangan rudal ke Kyiv sebagai tanggapan atas apa yang dikatakan sebagai serangan mendadak melintasi perbatasan. Peringatan itu disampaikan sehari setelah kapal angkatan laut tenggalam di Laut Hitam.

Rudal jarak jauh Rusia menargetkan sebuah pabrik militer di dekat ibu kota Ukraina yang mungkin merupakan tempat pembuatan rudal Neptunus yang menurut Kyiv digunakan untuk melawan kapal perang Moskow.

Kapal penjelajah rudal Moskva telah memimpin upaya angkatan laut Rusia dalam konflik tujuh minggu, dan keadaan di sekitar tenggelamnya serta nasib awaknya tetap tidak jelas.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan ledakan di kapal itu akibat amunisi yang meledak dan kerusakan yang diakibatkannya menyebabkan kapal itu "kehilangan keseimbangan" saat sedang ditarik ke pelabuhan.

Armada telah memblokade kota pelabuhan selatan Mariupol yang terkepung, di mana para pejabat Rusia mengatakan mereka memegang kendali penuh.

Moskow, yang menginvasi Ukraina sebagian karena memperdalam hubungan antara Kyiv dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), pada Jumat memperingatkan konsekuensi yang tidak ditentukan jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan aliansi pertahanan yang dipimpin AS.

Kedua negara sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan NATO mengingat invasi Rusia yang menghancurkan ke negara tetangga Ukraina.

"Pilihannya terserah pada otoritas Swedia dan Finlandia," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova dalam sebuah pernyataan.

"Tetapi mereka harus memahami konsekuensi dari langkah seperti itu untuk hubungan bilateral kita dan untuk arsitektur keamanan Eropa secara keseluruhan. Mereka secara otomatis akan menemukan diri mereka di garis depan NATO," kata Zakharova.

Pasukan Rusia bulan lalu mulai menarik diri dari sekitar ibukota Ukraina karena mereka ditempatkan kembali untuk fokus pada wilayah di timur negara itu, tetapi kota itu tetap rentan terhadap serangan rudal.

"Jumlah dan skala serangan rudal terhadap sasaran di Kyiv akan meningkat sebagai tanggapan atas setiap serangan teroris atau sabotase yang dilakukan oleh rezim nasionalis Kyiv di wilayah Rusia," kata kementerian pertahanan.

"Sebagai akibat dari serangan di pabrik pembuat mesin Zhulyansky `Vizar`, bengkel untuk produksi dan perbaikan sistem rudal anti-pesawat jarak jauh dan menengah, serta rudal anti-kapal, hancur, " kata kementerian.

Merebut wilayah Donbas timur, di mana separatis yang didukung Rusia menguasai wilayah Donetsk dan Lugansk, akan memungkinkan Moskow untuk membuat koridor selatan ke semenanjung Krimea yang diduduki.

Ukraina mengatakan bahwa serangan Rusia telah menewaskan lima orang di daerah itu, setelah Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan pasukan Moskow bertujuan untuk "menghancurkan" wilayah tersebut.

Sumber: AFP

TAGS : Invasi Rusia ke Ukraina Serangan Rudal Kyiv




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :