Rabu, 06/07/2022 04:08 WIB

Israel Lancarkan Serangan Baru di Tepi Barat, 10 Orang Terluka

Dua puluh empat penangkapan dilakukan di berbagai kota Tepi Barat yang diduduki, Klub Tahanan Palestina mengumumkan. 

Pasukan Israel mengambil posisi di kamp pengungsi Palestina Nur Shams di kota Tulkarem di Tepi Barat yang diduduki utara selama serangan [Jaafar Ashtiyeh/AFP]

Tepi Barat, Jurnas.com - Tentara Israel meluncurkan serangan baru ke distrik Jenin di Tepi Barat yang diduduki, rumah bagi para tersangka penyerang yang meluncurkan serangan mematikan baru-baru ini di daerah Tel Aviv.

Seorang warga Palestina ditembak mati oleh pasukan Israel di kamp pengungsi Jenin pada Sabtu. Sementara itu, setidaknya 10 orang terluka dalam bentrokan di Jenin serta Jericho dan Tulkarem pada hari Minggu, kata Kementerian Kesehatan Palestina.

Dua puluh empat penangkapan dilakukan di berbagai kota Tepi Barat yang diduduki, Klub Tahanan Palestina mengumumkan. "Pasukan saat ini beroperasi di kota Jenin," kata tentara Israel dalam sebuah pesan singkat, dikutip dari Aljazeera.

Operasi militer itu terjadi setelah seorang pria dari Jenin diduga membunuh tiga warga Israel dan melukai lebih dari selusin lainnya di kawasan kehidupan malam Tel Aviv yang populer pada Kamis malam.

Pada Jumat, Israel mengatakan telah membunuh tersangka penyerang, Raad Hazem yang berusia 28 tahun.

Sebanyak 14 orang tewas dalam empat serangan di Israel sejak 22 Maret, termasuk insiden penembakan lainnya di Bnei Brak, sebuah kota Yahudi Ortodoks dekat Tel Aviv.

Selama periode yang sama, setidaknya 10 warga Palestina telah tewas.

Tentara Israel dan polisi perbatasan membunuh seorang anggota Jihad Islam Palestina berusia 25 tahun, gerakan bersenjata utama Palestina selain Hamas, dalam pertempuran senjata berat pada hari Sabtu.

Tiga belas warga Palestina lainnya terluka dalam penembakan pada hari Sabtu, menurut kementerian, termasuk seorang wanita berusia 19 tahun dengan peluru di perutnya.

Tentara Israel juga menyerbu desa Burqin dekat Jenin pada hari Sabtu, dilaporkan dalam sebuah operasi untuk menangkap mantan tahanan Palestina Nour al-Din Hamada. Dua korban luka dilaporkan dalam serangan itu.

Israel juga telah membatasi akses ke Jenin, menutup penyeberangan Israel dan meningkatkan pemeriksaan keamanan.

Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, dan Jihad Islam memuji serangan Tel Aviv – yang menuai kritik dari PBB – tetapi tidak mengklaim bertanggung jawab. Serangan itu dikutuk oleh Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Kekerasan baru-baru ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan selama Ramadhan, setelah kekerasan berkobar selama bulan suci umat Islam tahun lalu yang menyebabkan 11 hari konflik yang menghancurkan antara Israel dan pejuang Palestina di Jalur Gaza.

Setelah serangan hari Kamis, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memberi badan keamanan "kebebasan penuh" untuk mengakhiri kekerasan mematikan yang telah meningkat sejak 22 Maret "untuk mengalahkan teror".

TAGS : Tepi Barat Serangan Israel Jenin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :