Jum'at, 01/07/2022 11:47 WIB

Dua Tewas Penembakan Tel Aviv

Serangan itu memicu kekacauan di Dizengoff Street, tempat hiburan malam populer yang penuh dengan bar dan restoran.

Polisi Israel tiba setelah serangan penembakan di Jalan Dizengoff di pusat Tel Aviv. (Foto: AFP/Jack Guez)

TEL AVIV, Jurnas.com - Sedikitnya dua orang tewas dan beberapa terluka dalam penembakan di kota pesisir Israel Tel Aviv pada Kamis (8/4). Insiden ini merupakan yang terbaru dalam gelombang kekerasan di Israel dan Tepi Barat yang diduduki sejak akhir Maret.

Dikutip dari AFP, serangan itu memicu kekacauan di Dizengoff Street, tempat hiburan malam populer yang penuh dengan bar dan restoran.

Belum jelas siapa yang bertanggung jawab atas penembakan itu, yang datang dengan pasukan keamanan Israel sudah dalam siaga tinggi. Namun, gerakan Islam Palestina Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, dan Jihad Islam menyambut baik serangan itu.

"Hamas mengucapkan selamat atas operasi heroik yang terjadi malam ini, di tengah apa yang disebut Tel Aviv, yang menyebabkan pembunuhan sejumlah tentara pendudukan dan pemukim Zionis," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Ini adalah respons alami dalam membela orang-orang kami dan kesucian dan tempat kudus kami," sambungnya.

Saksi mata mengatakan kepada AFP, mereka mendengar suara tembakan dan melihat adegan kekacauan. "Ini suasana perang. Tentara dan polisi ada di mana-mana. Mereka menggeledah restoran, dan orang-orang menangis," kata Binyamin Blum, yang bekerja di sebuah restoran di dekat tempat kejadian.

Dua orang tewas dan empat lainnya luka parah, kata layanan darurat Magen David Adom.

"Enam belas orang dievakuasi ke rumah sakit, dua tewas, empat luka parah," kata juru bicara Zaki Heller.

Rumah Sakit Ichilov Tel Aviv mengkonfirmasi bahwa dua orang tewas dan beberapa terluka parah.

"Sebagian besar dari mereka terluka parah dengan berbagai jenis luka terutama di daerah dada, di perut, dan beberapa di wajah," kata direktur rumah sakit Ronni Gamzu kepada AFP.

Juru bicara polisi, Baruch Honig mengatakan lebih dari 1.000 polisi dikerahkan di Tel Aviv. Mereka menutup lokasi serangan, meminta orang-orang untuk tetap berada di dalam rumah "sementara mereka melacak tersangka", kata sebuah pernyataan polisi.

Foto di media sosial yang belum diverifikasi menunjukkan orang-orang panik melarikan diri dari tempat kejadian, dengan kaca menutupi tanah.

Sementara itu, Perdana Menteri Naftali Bennett yang berada di markas besar tentara di kota pantai menerima pembaruan tentang serangan keempat hanya dalam waktu dua minggu di Israel.

Ia mengirimkan belasungkawa kepada keluarga yang ditinggalkan dalam sebuah pernyataan dan mengatakan bahwa "pasukan keamanan sedang mengejar teroris yang melakukan pembunuhan besar-besaran malam ini di Tel Aviv."

"Di mana pun teroris berada - kami akan menangkapnya. Dan semua orang yang membantunya secara tidak langsung atau langsung akan membayar harganya," tambah Bennett.

Pada 29 Maret, seorang pria bersenjata Palestina melepaskan tembakan dengan senapan serbu M-16 di Bnei Brak, sebuah kota yang sebagian besar adalah Ortodoks Yahudi di dekat Tel Aviv.

Ia membunuh dua pria Ukraina dan dua warga sipil Israel. Seorang perwira Arab-Israel meninggal karena luka yang diderita dalam baku tembak berikutnya yang juga menewaskan penyerang.

Dua hari sebelumnya, "teroris" melepaskan tembakan dan membunuh dua petugas polisi di kota utara Hadera sebelum petugas menembak mati para penyerang, kata polisi.

Pada 22 Maret, seorang simpatisan kelompok Negara Islam yang dihukum membunuh empat orang Israel dalam aksi penusukan dan tabrak mobil di kota selatan Beersheba.

Setelah serangan sebelumnya, pasukan keamanan Israel menangkap puluhan orang yang dicurigai terkait dengan Negara Islam Irak dan Syam (ISIS).

Dan Sabtu lalu, pasukan keamanan membunuh tiga anggota kelompok militan Jihad Islam yang melepaskan tembakan selama operasi untuk menangkap mereka di dekat kota Jenin di Tepi Barat utara. "Empat tentara Israel terluka, salah satunya serius, dalam operasi itu," kata polisi.

TAGS : Tepi Barat Penembakkan Tel Aviv Naftali Bennett




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :