Selasa, 05/07/2022 13:19 WIB

China Peringatkan AS agar Tak Kunjungi Taiwan

Kunjungan tersebut belum dikonfirmasi oleh kantor Pelosi atau pemerintah Taiwan, tetapi beberapa media Jepang dan Taiwan melaporkan hal itu akan terjadi setelah mengunjungi Jepang akhir pekan ini.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian menghadiri konferensi pers di Beijing, Cina, pada 8 April 2020. (Foto: Reuters)

BEIJING, Jurnas.com -  China memperingatkan akan mengambil tindakan tegas jika Ketua DPR Amerika Serikat (AS), Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan. Hal itu ia sampaikan menyusul laporan media bahwa  Pelosi akan pergi minggu depan.

Kunjungan tersebut belum dikonfirmasi oleh kantor Pelosi atau pemerintah Taiwan, tetapi beberapa media Jepang dan Taiwan melaporkan hal itu akan terjadi setelah mengunjungi Jepang akhir pekan ini.

Dikutip dari Reuters, Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mengatakan kepada wartawan bahwa Beijing dengan tegas menentang semua bentuk interaksi resmi antara AS dan Taiwan, dan Washington harus membatalkan perjalanan tersebut.

"Jika AS bersikeras memiliki caranya sendiri, China akan mengambil tindakan tegas sebagai tanggapan untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan keutuhan wilayah. Segala kemungkinan konsekuensi yang timbul dari ini sepenuhnya akan ditanggung oleh pihak AS," tambahnya.

Di Taipei, juru bicara Kementerian Luar Negeri Taiwan, Joanne Ou mengatakan bahwa mengundang pejabat dan pejabat AS selalu menjadi "bagian penting" dari pekerjaan kementerian, dan akan mengumumkan setiap kunjungan resmi pada waktu yang tepat.

Minggu menandai peringatan ke-43 AS menandatangani Undang-Undang Hubungan Taiwan, yang memandu hubungan tanpa adanya hubungan diplomatik formal dan mengabadikan komitmen AS untuk memberi Taiwan sarana untuk mempertahankan diri.

Terakhir kali seorang ketua DPR mengunjungi Taiwan adalah pada tahun 1997, ketika Newt Gingrich bertemu dengan Presiden Lee Teng-hui saat itu.

Pelosi, seorang kritikus lama terhadap China, khususnya pada masalah hak asasi manusia, mengadakan pertemuan virtual dengan Wakil Presiden Taiwan William Lai pada bulan Januari saat ia mengakhiri kunjungan ke Amerika Serikat dan Honduras.

Pelosi adalah salah satu politisi paling terkenal di Partai Demokrat yang berkuasa, dan kedua di garis suksesi presiden AS setelah wakil presiden.

Taiwan telah berbesar hati dengan dukungan AS yang berkelanjutan yang ditawarkan oleh pemerintahan Biden, yang telah berulang kali berbicara tentang komitmen "kokoh" untuk pulau itu.

Itu telah membuat hubungan China-AS yang sudah buruk menjadi tegang.

Pada bulan Maret, sebuah delegasi mantan pejabat senior pertahanan dan keamanan AS yang dikirim oleh Presiden Joe Biden mengunjungi Taiwan, sebuah pertunjukan dukungan yang kuat datang segera setelah Rusia menginvasi Ukraina.

TAGS : China Zhao Lijian Ketua DPR Amerika Serikat Taiwan Nancy Pelosi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :