Selasa, 05/07/2022 22:40 WIB

AS Setujui Jual Paket Senilai Rp 1,3 Triliun untuk Sistem Pertahanan Udara Taiwan

Paket itu akan mencakup pelatihan, perencanaan, penerjunan, penyebaran, operasi, pemeliharaan dan pemeliharaan Sistem Pertahanan Udara Patriot dan peralatan terkait.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen melambai kepada media di atas kapal PFG-1112 Ming Chuan, fregat rudal kelas Perry, setelah upacara peresmian di pangkalan angkatan laut Zuoying Kaohsiung, Taiwan 8 November 2018. REUTERS/Tyrone Siu

WASHINGTON, Jurnas.com - Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) telah menyetujui potensi penjualan peralatan, pelatihan, dan barang-barang lainnya ke Taiwan untuk mendukung Sistem Pertahanan Udara Patriot dalam kesepakatan senilai hingga US$95 juta atau sekitar Rp 1,3 triliun.

Taiwan yang diklaim China telah mengeluhkan peningkatan tekanan militer oleh Beijing untuk mencoba dan memaksa pulau yang diperintah secara demokratis itu untuk menerima kedaulatannya.

Dikutip dari Reuters, Pentagon, dalam sebuah pemberitahuan kepada Kongres mengatakan, paket itu akan mencakup pelatihan, perencanaan, penerjunan, penyebaran, operasi, pemeliharaan dan pemeliharaan Sistem Pertahanan Udara Patriot dan peralatan terkait.

"Penjualan yang diusulkan ini melayani kepentingan nasional, ekonomi, dan keamanan AS dengan mendukung upaya berkelanjutan penerima untuk memodernisasi angkatan bersenjatanya dan untuk mempertahankan kemampuan pertahanan yang kredibel," katanya.

"Penjualan yang diusulkan akan membantu mempertahankan kepadatan rudal penerima dan memastikan kesiapan untuk operasi udara. Penerima akan menggunakan kemampuan ini sebagai pencegah ancaman regional dan untuk memperkuat pertahanan tanah air," sambungnya.

Negeri Paman Sama terikat oleh hukum untuk memberi Taiwan sarana untuk membela diri, meskipun tidak ada hubungan diplomatik formal dan kemarahan yang selalu ditimbulkan oleh penjualan senjata semacam itu di Beijing.

Kantor kepresidenan Taiwan mencatat ini adalah penjualan senjata ketiga yang diumumkan sejak Presiden Joe Biden menjabat, dan menunjukkan sifat "kokoh" dari hubungan mereka.

"Taiwan akan terus menunjukkan tekadnya untuk membela diri, dan terus memperdalam kemitraan kerja sama dengan Amerika Serikat dan negara-negara lain yang berpikiran sama," kata juru bicara Xavier Chang dalam sebuah pernyataan.

Meskipun disetujui oleh Departemen Luar Negeri, pemberitahuan tersebut tidak menunjukkan bahwa sebuah kontrak telah ditandatangani atau bahwa negosiasi telah selesai.

Pentagon mengatakan Raytheon adalah kontraktor utama untuk kemungkinan penjualan.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya memperkirakan kesepakatan itu akan "menjadi efektif" dalam sebulan.

AS adalah pemasok senjata internasional utama Taiwan.

TAGS : Amerika Serikat Sistem Pertahanan Udara Patriot Persenjataan Taiwan China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :