Rabu, 06/07/2022 22:33 WIB

Lebih dari 90 Migran Tenggelam di Mediterania

Para migran melaporkan bahwa mereka berada di kapal bersama sekitar 100 migran lainnya.

Gambar selebaran ini dirilis pada 17 November 2021, oleh Doctors Without Borders (MSF) menunjukkan anggota MSF mengambil bagian dalam operasi pencarian dan penyelamatan untuk menyelamatkan para migran di sekitar 30 mil dari pantai Libya. (Foto: AFP/MSF/Virginie Nguyen Hoang)

KAIRO, Jurnas.com - Lebih dari 90 orang di kapal yang penuh sesak tenggelam di Laut Mediterania, kata sebuah kelompok kemanusiaan terkemuka, dalam tragedi terbaru yang melibatkan para migran yang berangkat dari Afrika Utara untuk mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa.

Dikutip dari AP, Doctors Without Borders mengatakan Sabtu malam para migran berada di kapal yang meninggalkan Libya pekan lalu. "Tidak jelas kapan tepatnya kapal itu mengalami masalah," kata Juan Matias Gil, kepala misi kelompok itu.

Kelompok itu, yang juga dikenal dengan akronim Prancis MSF, mengatakan sebuah kapal tanker minyak menyelamatkan empat migran Sabtu pagi di perairan internasional. Para migran melaporkan bahwa mereka berada di kapal bersama sekitar 100 migran lainnya.

MSF mengatakan kapal tanker itu tidak menanggapi seruannya untuk tidak mengembalikan para migran ke Libya, di mana mereka hampir pasti akan menghadapi penahanan, pelecehan dan perlakuan buruk.

Kelompok itu mendesak Italia dan Malta untuk menetapkan tempat aman bagi para migran sebelum terlambat. Kelompok itu juga meminta badan perlindungan perbatasan Uni Eropa Frontex dan badan-badan Uni Eropa lainnya untuk mengungkapkan rincian insiden tersebut.

Para migran secara teratur berusaha menyeberangi Laut Tengah dari negara Afrika Utara dalam upaya putus asa untuk mencapai pantai Eropa. Negara ini telah muncul sebagai titik transit dominan bagi para migran yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Afrika dan Timur Tengah.

Penyelundup manusia dalam beberapa tahun terakhir telah diuntungkan dari kekacauan di Libya, penyelundupan migran melintasi perbatasan panjang negara kaya minyak itu dengan enam negara.

Para migran kemudian biasanya diberangkatkan dengan dalam perahu karet yang tidak lengkap dan berangkat dalam perjalanan laut yang berisiko.

Sekitar 300 migran meninggal atau diduga tewas di sepanjang rute Mediterania Tengah antara 1 Januari dan 28 Maret, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi. Sekitar 3.100 dicegat dan dibawa kembali ke Libya.

Begitu kembali ke Libya, para migran biasanya dibawa ke pusat penahanan yang dikelola pemerintah yang penuh dengan pelecehan dan perlakuan buruk.

Pada tahun 2021, setidaknya 32.425 migran dicegat dan dikembalikan ke Libya. Setidaknya 1.553 diperkirakan tenggelam tahun lalu, menurut IOM.

Penyelidik yang ditugaskan oleh badan hak asasi manusia PBB menemukan bukti kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di Libya terhadap migran yang ditahan di negara itu.

TAGS : Migran Tenggelam Laut Mediterania Doctors Without Borders Libya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :