Jum'at, 01/07/2022 10:58 WIB

Pria Arab Bersenjata Bunuh 5 Orang di Pinggiran Tel Aviv Israel

Penembakan itu meningkatkan menjadi 11 jumlah orang yang dibunuh oleh orang-orang Arab bersenjata di Israel selama seminggu terakhir, lonjakan paling tajam dalam serangan di jalan-jalan kota dalam beberapa tahun.

Petugas keamanan dan medis Israel mengamankan lokasi serangan yang menewaskan seorang pria bersenjata di jalan utama di Bnei Brak, dekat Tel Aviv, Israel, 29 Maret 2022. Reuters/Nir Elias

BNEI BRAK, Jurnas.com - Seorang pria bersenjata Arab ditembak mati setelah menewaskan sedikitnya lima orang di pinggiran Tel Aviv pada Selasa (29/3). Ini merupakan serangan yang terjadi pascaserangan mematikan ketiga di Israel dalam seminggu terakhir.

"Israel sedang menghadapi gelombang teror Arab yang membunuh," kata Perdana Menteri Naftali Bennett mentweet setelah penembakan di Bnei Brak, sebuah kota ultra-Ortodoks Yahudi di pinggiran ibukota komersial Israel.

Dikutip dari Reuters, penembakan itu meningkatkan menjadi 11 jumlah orang yang dibunuh oleh orang-orang Arab bersenjata di Israel selama seminggu terakhir, lonjakan paling tajam dalam serangan di jalan-jalan kota dalam beberapa tahun.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengutuk pembunuhan warga sipil Israel dan menekankan bahwa pembunuhan warga Israel dan Palestina hanya akan memperburuk situasi, memperingatkan terhadap serangan pembalasan oleh pemukim Yahudi dan lainnya, kantor berita Wafa Palestina melaporkan.

Warga Palestina telah melaporkan peningkatan kekerasan pemukim di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, yang direbut Israel dalam perang 1967.

Siaran video amatir di stasiun televisi Israel menunjukkan seorang pria berpakaian hitam dan menodongkan senapan serbu berjalan di jalan di Bnei Brak.

Laporan media Israel, mengutip pejabat keamanan tak dikenal, mengatakan penyerang adalah seorang Palestina dari sebuah desa dekat kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Polisi mengatakan dia membunuh empat warga sipil dan seorang petugas yang tiba di tempat kejadian sebelum petugas menembak mati pria bersenjata itu.

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung atas serangan itu.

Para pejabat Israel telah memperingatkan tentang lonjakan serangan menjelang bulan April untuk bulan suci Ramadhan, periode di mana kekerasan telah melonjak di masa lalu.

Tahun lalu terjadi bentrokan malam Ramadhan antara warga Palestina dan polisi serta pemukim Israel. Serangan polisi di kompleks masjid Al-Aqsa dan larangan pertemuan malam di Gerbang Damaskus membantu memicu kekerasan antara Israel dan militan Gaza yang menyebabkan 11 hari serangan roket Palestina dan serangan udara Israel.

Di Bnei Brak, saksi mata mengatakan pria bersenjata itu mulai menembaki balkon apartemen dan kemudian ke orang-orang di jalan dan di dalam mobil.

"Saya tinggal di Hashneim Street di Bnei Brak dan saya berada di rumah ketika saya mendengar suara tembakan," kata paramedis Menachem Englander, menurut tweet yang diposting oleh Magen David Adom.

"Saya segera pergi ke jalan dan melihat seorang teroris menodongkan senjata ke arah saya. Ajaibnya, senjatanya macet dan dia tidak bisa menembak," sambungnya.

Pekan lalu, seorang warga Arab Israel membunuh empat orang dalam serangan penusukan dan tabrakan mobil di kota selatan Beersheba, sebelum dia ditembak mati oleh seorang pejalan kaki. Pihak berwenang Israel mengatakan dia adalah simpatisan ISIS.

Pada Minggu, ketika pertemuan puncak Israel-Arab diadakan di Israel selatan, seorang penyerang Arab menembak dan membunuh dua petugas polisi di Hadera, sebuah kota sekitar 50 km (30 mil) utara Tel Aviv. Petugas lain menembak dan membunuhnya.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan Hadera.

Pelaporan oleh Jeffrey Heller; Pelaporan tambahan oleh Ali Sawafta dan Henriette Chacar; Diedit oleh Grant McCool dan Cynthia Osterman

TAGS : Insiden Penembakan Pria Arab Pembunuhan Warga Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :