Rabu, 06/07/2022 08:17 WIB

Bangladesh Tutup Sekolah Swasta Terbesar di Kamp Rohingya

Bangladesh melindungi sekitar 850.000 pengungsi Rohingya dari negara tetangga Myanmar sejak serangan militer pada 2017 yang oleh Amerika Serikat bulan ini ditetapkan sebagai genosida.

Etnis Rohingya. (Foto: Press TV)

KUTUPALONG, Jurnas.com - Bangladesh telah menutup sekolah swasta terbesar untuk pengungsi Rohingya, kata para pejabat negara tersebut pada Senin (28/3). 

Bangladesh melindungi sekitar 850.000 pengungsi Rohingya dari negara tetangga Myanmar sejak serangan militer pada 2017 yang oleh Amerika Serikat bulan ini ditetapkan sebagai genosida.

Sejak Desember, pihak berwenang Bangladesh telah menutup sekolah-sekolah yang didirikan oleh Rohingya, dan akhir pekan lalu menutup Sekolah Kayaphuri.

"Seseorang tidak bisa begitu saja membuka dan mengoperasikan sekolah tanpa izin yang memadai. Ini tidak dapat diterima," kata seorang pejabat senior pemerintah Bangladesh kepada AFP tanpa menyebut nama.

Sekolah tersebut didirikan oleh Mohib Ullah, seorang pemimpin komunitas Rohingya terkemuka yang ditembak mati pada bulan September, diduga oleh kelompok militan Rohingya yang dituduh membunuh lawan di kamp.

Sekolah swasta, yang didanai oleh guru dan keluarga pengungsi yang lebih kaya, mengajar sekitar 600 siswa yang lebih tua dengan kurikulum yang sama seperti yang diajarkan di Myanmar, dengan harapan bahwa suatu hari siswa akan kembali ke rumah.

 

UNICEF menjalankan sekolah di kamp-kamp tetapi mereka menawarkan pendidikan kepada anak-anak berusia empat hingga 14 tahun, membiarkan siswa yang lebih tua pergi ke sekolah swasta atau madrasah  di pemukiman.

Bangladesh tidak menyediakan fasilitas pendidikan bagi para pengungsi.

Human Rights Watch (HRW) mengatakan pekan lalu bahwa Bangladesh mengancam akan menyita dokumen identitas pengungsi dan memindahkannya secara paksa ke pulau terpencil jika mereka melanggar larangan sekolah yang dipimpin pengungsi.

"Pertama pemerintah memblokir pendidikan yang berarti bagi anak-anak Rohingya, kemudian menutup sekolah-sekolah yang didirikan Rohingya untuk diri mereka sendiri, dan sekarang mengancam untuk mengusir guru dan siswa ke pulau seperti penjara," kata Bill Van Esveld dari HRW.

Seorang pejabat kedua pemerintah Bangladesh menyebut pernyataan itu "tidak berarti" dan mengatakan setiap pemindahan ke pulau Bhasan Char bersifat sukarela.

"Mereka selalu melihat masalah dalam pekerjaan kami. Bisakah seseorang mendirikan sekolah di mana saja dan mulai membebankan biaya kepada siswa untuk itu? Itu harus dilakukan dengan dokumen yang tepat," kata pejabat itu kepada AFP, Senin.

Pemimpin komunitas Shamsul Alam mengatakan penutupan sekolah swasta dan madrasah akan memiliki dampak berbahaya.

"Jika mereka tidak bisa pergi ke sekolah, mereka akan terlibat dalam kegiatan buruk," katanya, merujuk pada perdagangan narkoba yang merajalela dan kejahatan lain yang marak di kamp-kamp tersebut.

Nur Kashem, seorang siswa kelas enam, mengatakan dia tidak ingin "berkeliaran secara acak di jalan-jalan kamp". "Saya ingin kembali ke rumah (ke Myanmar) suatu hari nanti bersama orang tua saya dan menjadi guru sekolah di sana," katanya.

Nur Khan Liton, mantan sekretaris jenderal Ain O Salish Kendra, kelompok hak asasi manusia terbesar di Bangladesh, mengatakan bahwa pendidikan adalah hak asasi manusia.

"Ketika mereka kembali ke tanah air mereka, orang-orang Rohingya tidak akan mendapatkan pekerjaan yang baik. Ini akan memperburuk kemiskinan mereka. Mereka akan tetap menjadi komunitas terbelakang," kata Liton kepada AFP.

Sumber: AFP

TAGS : Bangladesh Pengungsi Rohingya Sekolah Swasta Myanmar




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :